Tips Perawatan dan Perbanyakan Alocasia Cucullata

Tanaman Alocasia Cucullata, yang dijuluki sebagai “Buddha’s Palm,” adalah pilihan tanaman hias yang terkenal. Mereka mendapatkan nama yang unik ini karena batangnya yang ramping menempel pada daun besar berbentuk hati yang tampak melambai dengan sedikit angin sepoi-sepoi.

Harga Alocasia Cucullata

Tanaman Cucullata tumbuh subur di bawah sinar matahari yang cerah dan berbintik-bintik. Tanaman ini membutuhkan lingkungan dengan kelembaban rata-rata. Tanaman Alocasia Cucullata menyukai suhu hangat yang menyenangkan dan menikmati misting (penyemprotan lembut) dari waktu ke waktu. Tanaman cantik ini tumbuh paling baik di tanah yang lembab dan memiliki drainase yang baik.

Alocasia Cucullata adalah spesies tropis yang termasuk dalam kelompok tumbuhan Alocasia, yang juga dikenal sebagai tumbuhan Elephant’s Ear. Spesies Cucullata lebih kecil dari sesama anggotanya, menjadikannya pilihan tanaman hias yang ideal. Tanaman tahunan ini tahan lama dan mudah dirawat, sehingga mudah ditanam di luar ruangan atau di dalam ruangan dalam wadah.

Tanaman Alocasia Cucullata telah menjadi pilihan tanaman hias dalam ruangan yang populer karena vibe ornamental dan vintagenya. Ini sering ditemukan tergantung di keranjang di kantor atau ruang tamu pecinta tanaman hias.

Alocasia terkait dengan keluarga tumbuhan Arum. Mereka berasal dari hutan hujan tropis Asia Tenggara dan tumbuh subur di Kalimantan, pulau terbesar di Asia. Tanaman tropis yang indah ini memiliki sekitar 79 spesies yang diketahui. Awalnya, tanaman Alocasia bisa dimakan. Namun banyak varietas yang tidak dapat dimakan sekarang telah dibiakkan untuk tujuan dekoratif.

Daun Alocasia Cucullata biasanya berwarna hijau tua dengan penampilan glossy yang cantik. Tanaman ini memunculkan dedaunan yang lebat, semuanya berkumpul berdekatan. Tanaman Cucullata tersedia dalam berbagai ukuran dan dapat mencapai ketinggian yang berbeda, maksimal 150 cm.

Alocasia Cucullata dipercaya membawa keberuntungan. Oleh karena itu, ini sering ditanam di kuil Buddha di seluruh Thailand. Tidak diragukan lagi, dedaunan hijau yang subur dapat membuat tempat mana pun terlihat seperti surga yang damai dan tenang. Tanaman tropis indah ini mudah dikelola, sehingga tidak akan membuat Anda kerepotan. Mereka membutuhkan kondisi yang kebanyakan ada di rumah rata-rata.

Perawatan Dasar Tanaman Alocasia Cucullata

Tanah

Tanaman Alocasia Cucullata tumbuh baik pada tanah yang gembur, memiliki drainase yang baik, dan agak liat. Jangan membuat tanah terlalu lembab karena akan meningkatkan kemungkinan infeksi. Kami sarankan Anda menggunakan tanah gembur organik dan aerasi baik yang memiliki lumut gambut dalam jumlah besar. Jika menurut Anda media tanam terlalu berat, tambahkan perlit atau cocopeat ke dalamnya.

Biarkan 5 cm lapisan bagian atas tanah mengering sebelum Anda menyiram tanaman Cucullata Anda. Ini akan menjaga kelembapan yang diperlukan dan mengurangi kemungkinan infeksi jamur.

PH tanah yang ideal untuk spesies tropis ini adalah 5,5 hingga 6,5 ​​(agak asam). Keasaman tanah memungkinkan tanaman menyerap nutrisi dengan lebih efisien. Campuran media tanam sebaiknya porous. Pastikan tanah tidak terlalu kering atau terlalu basah, dan Alocasia Cucullata Anda akan tumbuh subur.

Penyiraman

Di lingkungan yang mirip dengan habitat alami Alocasia Cucullata, penyiraman seminggu sekali sudah cukup. Namun kebutuhannya dapat berubah tergantung musim dan lingkungannya. Anda bisa menunggu lapisan atas tanah mengering sebelum menambahkan air.

Di musim dingin di negara empat musim, tanaman sebagian besar tidak aktif sehingga sirami tanaman Cucullata Anda hanya jika diperlukan. Usahakan untuk menyiram tanaman Cucullata secara merata agar airnya bisa menjangkau semua bagian. Seperti tanaman lain, penyiraman berlebihan membuat tanaman Cucullata terkena berbagai infeksi.

Infeksi dapat muncul dalam bentuk daun basah, busuk akar, daun berubah warna, dan banyak lagi. Ini bisa menjadi mimpi buruk mutlak bagi pemilik tanaman hias. Untuk mencegah masalah seperti itu, sirami tanaman Cucullata Anda secukupnya sampai tanahnya basah, tetapi tidak menggenang.

Pantau tanah tanaman Alocasia Cucullata Anda untuk memastikan apakah tanaman tersebut membutuhkan air atau tidak. Ciri khas tanaman Cucullata adalah tetesan kecil terbentuk di ujung daunnya ketika menerima air yang berlebihan. Ini membantu mengeringkan kelembapan yang tidak perlu.

Namun air ini bisa mengiritasi kulit manusia dan berbahaya bagi hewan peliharaan. Oleh karena itu, yang terbaik adalah menyekanya dengan hati-hati menggunakan kain.

Pencahayaan

Kebutuhan cahaya tanaman Alocasia cukup sederhana. Seperti kebanyakan tumbuhan, spesies tropis ini menikmati sinar matahari yang cerah dan tersaring. Namun jangan terlalu langsung karena bisa menyebabkan daun hangus.

Letakkan Cucullata Anda di tempat yang terkena sinar matahari tidak langsung. Anda dapat meletakkannya di dekat jendela atau di dalam pintu balkon Anda. Pastikan cahaya yang bersentuhan dengannya tidak terlalu keras.

Sebelum membeli tanaman Cucullata, Anda dapat menanyakan apakah tanaman tersebut terlatih dengan sinar matahari. Tanaman seperti itu seringkali dapat mentolerir sinar matahari yang relatif lebih keras dan menghasilkan daun yang lebih hijau dari rata-rata.

Namun jangan paksa tanaman Anda tumbuh dalam kondisi pencahayaan yang tidak mendukung. Tanaman yang sehat dengan daun yang cukup hijau jauh lebih baik daripada yang dehidrasi dan layu.

Jika Anda melihat tanaman Anda tumbuh dengan batang panjang atau bergerak terlalu banyak ke satu sisi, kemungkinan besar tanaman tersebut mencoba tumbuh ke arah tempat yang lebih cerah. Dalam skenario seperti itu, ubah lokasi tanaman Cuculatta Anda dan letakkan di tempat yang lebih cerah dan teduh sebagian.

Suhu

Alocasia Cucullata adalah spesies hutan tropis murni. Seperti yang diharapkan, keindahan tropis ini menyukai suhu yang hangat. Kisaran suhu idealnya adalah 64 hingga 72 derajat Fahrenheit (18 hingga 22 derajat Celcius).

Kebanyakan rumah pada umumnya berada dalam kisaran suhu ini. Hal ini membuat tanaman Cucullata relatif mudah untuk tumbuh dan berkembang. Selama Anda menjauhkan tanaman Cucullata dari hembusan udara langsung, misalnya dari AC dan pemanas, tanaman akan berkembang dengan baik.

Namun jika Anda tinggal di daerah dengan suhu ekstrim, sebaiknya simpan tanaman Cucullata di dalam ruangan. Meskipun tahan lama, mereka tidak tahan terlalu lama dalam kondisi yang tidak menguntungkan. Jika disimpan dalam suhu di bawah 15 derajat Celsius, semua daunnya bisa rontok.

Alocasia Cucullata adalah tanaman yang peka terhadap suhu. Karena itu, perhatikan baik-baik suhu tempat Anda menyimpan tanaman Cucullata.

Kelembaban

Tanaman Alocasia Cucullata tumbuh paling baik pada tingkat kelembaban yang tinggi. Kisaran kelembaban yang ideal untuk tanaman Cucullata adalah 65% hingga 80%. Pastikan tidak jatuh di bawah 60%, karena dapat menyebabkan daun mengering.

Meski mereka menyukai kelembapan, pastikan Anda tidak memberikan kelembapan yang berlebihan pada tanaman, misalnya, dengan menyemprot tanaman secara teratur. Tingkat tinggi seperti itu akan meningkatkan kerentanan tanaman terhadap infeksi dan penyakit.

Namun pastikan Anda menjaga tingkat kelembapan yang cukup tinggi agar tanaman mudah tumbuh. Jika kelembapan di daerah Anda terlalu rendah, taruh tanaman Alocasia Cucullata Anda di atas nampan yang berisi kerikil dan air. Tambahkan air sampai tepat di bawah akar tanaman, tetapi jangan menyentuhkannya secara langsung.

Jika Anda penggemar gadget dan teknologi, Anda dapat menggunakan humidifier untuk meningkatkan kelembapan ke tingkat yang diinginkan. Anda juga dapat menyemprot sekelilingnya dengan air hangat untuk mencapai tingkat kelembapan yang diinginkan. Sebagai alternatif, Anda dapat mengelompokkan semua tanaman hias Anda.

Pupuk

Kebutuhan nutrisi tanaman Alocasia Cucullata hampir sama dengan ukurannya, besar. Beri pupuk tanaman Cucullata Anda setiap dua minggu atau dua kali sebulan, terutama dari akhir Maret hingga September, dengan pupuk berkualitas baik.

Anda juga bisa memberinya nutrisi dengan pupuk slow release atau pupuk cair encer. Namun jangan memberi pupuk tanaman selama musim dingin / salju karena tidak ada pertumbuhan aktif selama musim ini.

Berhati-hatilah untuk tidak memupuk tanaman Alocasia Cucullata Anda secara berlebihan karena dapat menyebabkan penumpukan garam yang tidak perlu, yang pada akhirnya menyebabkan ujung daun gosong.

Repotting

Dedaunan Alocasia Cucullata yang subur, hijau, dan berbentuk hati tampak luar biasa apa adanya. Namun untuk menambah keindahannya, Anda bisa memasukkannya ke dalam wadah dan keranjang cantik. Tanaman Cucullata suka akarnya memenuhi pot; jadi pot yang pas dengan akarnya adalah yang terbaik untuk merepottingnya.

Anda hanya perlu merepotting tanaman Cucullata setahun sekali. Biarkan akarnya tetap sedikit rapat untuk memastikan pertumbuhan yang sehat.

Pemangkasan

Alocasia Cucullata adalah tumbuhan yang relatif besar. Kecuali Anda memiliki banyak ruang untuk tumbuh, ini bisa menjadi masalah. Oleh karena itu, mungkin diperlukan pemangkasan untuk mengontrol ukuran dari waktu ke waktu. Ambil gunting atau pisau steril dan pangkas 1 hingga 2 daun dengan hati-hati. Potong daun bagian bawah, sebaiknya karena daun baru sering terbentuk di bagian atas.

Anda juga bisa memotong daun yang kuning dan tampak mati karena terlihat tidak menyenangkan. Mereka mungkin memiliki penampilan ini karena usia tua atau infeksi jamur. Memangkas daun kuning dan mati tidak hanya akan membuat tanaman Anda terlihat lebih indah, tetapi juga akan menurunkan kemungkinan penyebaran penyakit jika ada.

Pastikan Anda mensterilkan peralatan berkebun Anda sebelum menggunakannya di salah satu tanaman Anda. Ini meminimalkan transfer infeksi dan penyakit.

Perbanyakan Alocasia Cucullata

Tanaman Alocasia Cucullata tumbuh dari rimpang di dalam tanah. Cara perbanyakan tanaman Cucullata yang tepat adalah dengan membelah rimpang. Sebelum diperbanyak, pastikan peralatan berkebun Anda bersih dan didesinfeksi. Gunakan alkohol gosok untuk membasmi kuman dan mencegah penyebaran infeksi.

Metode Rimpang

Ikuti panduan di bawah ini untuk memperbanyak tanaman Cucullata:

– Siapkan campuran media tanam yang mengandung bahan organik, tanah yang gembur, dan air yang tidak mengandung klorin.

– Dengan bantuan sekop, gali dengan hati-hati di sekitar tanaman Cucullata dewasa.

– Sekarang angkat tanaman dari tanah.

– Pastikan Anda menggali minimal 30 cm di sekitar tanaman untuk mencegah kerusakan pada akar atau rimpang.

– Selanjutnya, dengan lembut keluarkan tanaman dari tanah seluruhnya dan buang sisa tanah dari tanaman dan akar.

– Anda akan melihat beberapa umbi panjang tepat di bawah tanah tempat tanaman Cucullata tumbuh.

– Bagilah masing-masing umbi ini. Kebanyakan, umbinya mudah dibelah. Namun jika Anda kesulitan, gunakan pisau bersih atau gunting untuk memisahkannya.

– Sekarang, di dalam wadah, tempatkan salah satu umbi beserta akarnya.

– Isi wadah ini dengan air. Jika Anda hanya memiliki air yang mengandung klorin, diamkan selama 24 jam sebelum menambahkannya ke dalam media tanam.

– Padatkan media tanam ini dengan jari-jari Anda. Pastikan tidak ada air yang berlebihan di dalam wadah.

– Tempatkan wadah ini di tempat yang cukup terang yang menerima banyak sinar matahari yang terang.

– Tambahkan air kapan pun dibutuhkan dan tunggu hingga tanaman tumbuh.

– Anda juga bisa menambahkan sedikit pupuk cair untuk mendorong pertumbuhan.

Terakhir, sabarlah menunggu tanaman tumbuh. Ini bisa memakan waktu hingga beberapa minggu untuk menjadi dewasa. Anda bisa menempatkan tanaman Cucullata dalam pot kecil karena suka akarnya memenuhi pot.

Bunga

Alocasia Cucullata menghasilkan bunga kecil berwarna putih atau krem ​​selama musim panas. Namun bunga tidak penting dibandingkan dengan daun hijau subur tanaman. Tanaman ini disukai karena dedaunannya yang unik.

Pertumbuhan

Spesies Alocasia Cucullata memunculkan daun besar berbentuk hati. Cucullata bisa tumbuh hingga 4 meter. Mereka tumbuh cepat. Mereka biasanya cepat menjatuhkan daun tua tetapi sama cepatnya dalam menumbuhkan dedaunan baru. Berikan kondisi pertumbuhan yang ideal untuk membantunya mencapai potensi maksimumnya dalam hal ketinggian dan pertumbuhan keseluruhan.

Masalah Umum Alocasia Cucullata

Xanthomonas

Penyakit yang umum pada tanaman ini adalah Xanthomonas. Hama ini muncul sebagai bintik hitam atau coklat tua di sisi atas atau bawah daun dan lingkaran berwarna kuning di sekitar bintik tersebut. Ini dapat dihindari dengan menyiram tanaman hanya jika dibutuhkan. Demikian pula, jangan membasahi akarnya dengan air, karena itu juga akan meningkatkan kemungkinan serangan jamur atau bakteri.

Kerusakan Akibat Sinar Matahari

Daun tanaman Alocasia Cucullata mungkin mulai hangus jika diletakkan di bawah sinar matahari langsung. Jangan meletakkan tanaman Cucullata Anda di bawah sinar matahari yang keras. Yang terbaik adalah meletakkannya di dalam ruangan. Tumbuhkan di luar ruangan hanya di tempat yang teduh sebagian.

Anda juga bisa meletakkannya di luar pada sore hari atau matahari pagi jika sinar matahari tidak terlalu langsung.

Hama dan Penyakit

Hama umum tanaman Alocasia antara lain kutu daun, kutu putih, tungau laba-laba, dan kutu sisik. Untuk mencegah serangan, gunakan semprotan insektisida atau sabun cuci setiap beberapa minggu. Ini juga akan membantu tanaman tetap bebas debu.

Jika terjadi infestasi, belilah minyak insektisida yang sangat halus atau minyak Neem. Ini akan membantu membasmi hama dan telurnya.

Daun Floppy / Kuning

Alocasia mungkin secara alami menjatuhkan beberapa daun kuning atau terkulai. Ini sebagian besar normal karena tanaman Cucullata hanya dapat menampung sejumlah daun pada satu waktu. Selain itu, ini juga bisa menjadi cara untuk mengelola dan mendistribusikan nutrisi ke dedaunan baru tanaman.

Namun jika daun jatuh dalam jumlah yang tidak normal dari berbagai lokasi, ini mengkhawatirkan. Periksa apakah Anda terlalu banyak atau kurang menyiram tanaman atau mengubah lokasinya ke tempat yang lebih cerah dengan sinar matahari belang-belang.

Tanaman Alocasia dapat menderita penyakit lain seperti bercak daun dan mahkota, busuk batang, dan busuk akar. Hindari menyiram tanaman Anda secara berlebihan dan pastikan sirkulasi udara yang baik di sekitar tanaman untuk mencegah terjadinya penyakit ini.

Tips Menumbuhkan Alocasia Cucullata

– Tanaman Cucullata sering kali merontokkan daun saat menumbuhkan daun baru. Itu normal; jadi, jangan panik.

– Sirami tanaman Cucullata dengan air bersuhu ruangan.

– Tumbuhkan tanaman di campuran media tanam yang basah dan memiliki drainase yang baik dengan nutrisi yang cukup.

– Biarkan sedikit berakar untuk pertumbuhan yang lebih sehat dan lebih cepat.

Pertanyaan yang Sering Diajukan untuk Alocasia Cucullata

Mengapa daun tanaman Alocasia Cucullata terkulai?

Daun mungkin terkulai karena cahaya yang tidak mencukupi atau terlalu banyak / kurang air. Pertimbangkan kembali perawatan terbaru Anda dan sesuaikan jadwal penyiraman Anda. Ikuti panduan perawatan di atas dan sirami hanya jika diperlukan.

Alocasia Cucullata saya telah kehilangan semua daunnya! Haruskah saya membuangnya?

Jangan langsung membuang tanaman Cucullata Anda. Beri waktu dan perhatian ekstra, dan ia mungkin akan mengembangkan daun hijau suburnya kembali dan mulai tumbuh normal.

Mengapa ada bintik-bintik pada daun tanaman saya?

Alocasias sensitif terhadap garam dan klorin di dalam air, yang dapat menyebabkan bercak. Biarkan air di dalam ember selama kurang lebih 24 jam sebelum diberikan ke tanaman. Gunakan air suling secara bergantian.

Seberapa sering tanaman Cucullata saya perlu direpotting?

Repotting kira-kira setelah 12 hingga 18 bulan. Namun tanaman Cucullata lebih mudah berakar, jadi jangan terburu-buru.

Mengapa tanaman Alocasia Cucullata saya sekarat?

Anda mungkin terlalu banyak menyiram tanaman Anda karena tanahnya benar-benar jenuh. Jaga tanah tetap lembab tetapi tidak jenuh dan sirami hanya jika diperlukan. Selain itu, ikuti panduan di atas untuk perawatan terbaik.

Kesimpulan

Alocasia Cucullata adalah tanaman tropis yang selalu hijau. Itu dapat ditempatkan di rumah, kantor, atau bangunan komersial. Daunnya yang mengkilap dan berbentuk hati dapat membuat sudut yang kusam terlihat hidup. Berikan kondisi yang ideal, dan Cucullata Anda akan tetap sehat dan bahagia.

Namun daunnya mengandung kristal oksalat sehingga bisa menjadi racun jika tertelan. Ini adalah iritan gastrointestinal dan dapat menyebabkan pembengkakan saluran pernapasan bagian atas. Oleh karena itu, jauhkan tanaman dari jangkauan anak-anak dan hewan peliharaan karena dapat menyebabkan gangguan pernapasan.

Komentar