Cara Merawat dan Membesarkan Tanaman Coleus (Miana)

Coleus, sering disebut sebagai miana, adalah genus yang berisi sekitar 290 spesies tumbuhan dan semak dalam keluarga Lamiaceae. Tanaman ini berasal dari daerah tropis dan subtropis Dunia Lama, seperti tropis dan subtropis Asia dan Malaysia.

Tanaman miana

Tanaman Coleus sebagian besar ditanam sebagai tanaman hias, tetapi beberapa spesies telah mendapatkan popularitasnya sejak zaman kuno berkat berbagai manfaat kesehatannya. Misalnya, Coleus Forskohlii (Plectranthus Barbatus) mengandung bahan kimia di akarnya yang disebut forskolin.

Dalam pengobatan tradisional, forskolin berfungsi sebagai pengobatan yang sangat baik untuk gangguan jantung, masalah pernapasan, alergi, insomnia, dan kondisi kulit. Saat ini, beberapa penyedia layanan kesehatan masih merekomendasikan forskolin kepada pasien asma, glaukoma, dan menggunakannya secara intravena untuk gagal jantung.

Tentang Tanaman Coleus

– Meskipun tanaman Coleus adalah tanaman herba perennial di habitat aslinya, mereka biasanya ditanam setiap tahun oleh setiap tukang kebun di seluruh dunia.

– Produsen produk herbal menggunakan Coleus Forskohlii untuk menghasilkan ekstrak tumbuhan yang mengandung forskolin tinggi. Mereka dipromosikan karena masalah kesehatan yang sama di mana forskolin digunakan untuk mengobatinya di masa lalu.

– Karena warnanya yang beragam, tanaman Coleus dapat menjadi teman yang baik untuk Begonia, Lobelia, atau tanaman berbunga apa pun. Mereka juga cocok ditanam di bagian bawah pot tanaman yang lebih tinggi, seperti Amaranth, Yucca, atau Dracaena.

– Tanaman Coleus merupakan tanaman tropis yang tumbuh subur pada suhu hangat dan kondisi lembab. Jauhkan dari angin dingin dan embun beku.

– Mereka tumbuh dengan baik di tempat teduh, tetapi kebutuhan cahayanya dapat bervariasi tergantung pada spesiesnya. Untuk pembungaan yang lebih baik, beberapa kultivar membutuhkan cahaya terang dan langsung.

– Tanaman Coleus lebih menyukai tanah yang kaya, gembur, dan sedikit asam daripada tanah netral yang selalu lembab. Frekuensi penyiraman berubah dari satu musim ke musim lainnya.

– Tanaman Coleusakan mendapat manfaat dari pemberian pupuk secara teratur dengan pupuk yang larut dalam air. Jangan berikan dosis yang berlebihan.

– Tanaman ini tidak beracun bagi manusia, tetapi menghasilkan getah yang dapat menyebabkan iritasi kulit. Mereka juga mengandung minyak esensial yang cukup beracun untuk kucing, anjing, dan hewan lainnya.

Fakta Tanaman Coleus

– Genus Coleus memberi kita spesies cantik yang datang dalam warna, pola, dan tekstur daun yang berbeda. Kultivar yang paling umum termasuk seri Wizard, seri Kong, seri Fairway, seri Premium Sun, dan Black Dragon.

– Tergantung pada spesiesnya, tanaman Coleus dapat tumbuh antara 6 hingga 36 inci (15-91 cm) dengan tinggi dan lebar 1 hingga 3 kaki (30-91 cm).

– Beberapa spesies tanaman Coleus adalah sukulen, sementara yang lain memiliki batang bawah yang berdaging atau berumbi.

– Ketika sampai pada dedaunannya, tanaman Coleus menunjukkan palet variasi warna alami yang luar biasa termasuk hijau tua, kuning, oranye, ungu, dan merah.

– Peternak yang antusias telah mengembangkan spesimen dengan berbagai kombinasi warna hijau, merah muda, hijau kekuning-kuningan, beludru hitam, dan banyak lainnya.

– Ada spesies dengan daun berwarna solid, tetapi spesies lain mungkin muncul dengan urat, bercak, atau garis yang sangat kontras.

– Daunnya memiliki panjang sekitar 1 hingga 6 inci (2,5-15 cm) dan tumbuh di batang berbentuk persegi dan semi-sukulen. Beberapa kultivar juga bisa datang dalam berbagai ukuran dan bentuk.

– Mereka adalah pof musiman yang menghasilkan bunga kecil berwarna putih atau kebiruan setiap saat sepanjang tahun. Bunganya dikatakan menarik energi dari daun yang berwarna-warni.

Menumbuhkan Tanaman Coleus

Tanaman Coleus benar-benar untuk semua orang! Mereka cukup mudah tumbuh dan dirawat sebagai tanaman hias selama Anda memperhatikan kebutuhan umumnya. Jika Anda sudah tinggal di daerah tropis, tidak banyak usaha yang harus Anda lakukan. Namun ketika tanaman ini dipelihara di iklim sedang, banyak hal akan sedikit berubah. Tapi tidak ada yang tidak bisa Anda kelola!

Tergantung pada varietas atau area tempat Anda tinggal, kebutuhan pencahayaan mungkin berbeda. Sebelum menempatkan tanaman Coleus di lokasi yang cerah, lebih baik untuk cari tahu apakah tanaman Anda adalah spesimen yang ditanam dari biji atau yang dibudidayakan secara vegetatif modern. Umumnya, tanaman yang ditanam berbiji tumbuh dengan baik jika terkena naungan sebagian. Untuk jenis Coleus lainnya, Anda akan melihat warna dedaunan terbaik saat menempatkan tanaman Anda di tempat yang dapat menerima lebih banyak sinar matahari.

Jika Anda menanam tanaman Coleus di daerah beriklim panas dan kering, perlu diingat bahwa mereka lebih menyukai tempat teduh, terutama pada sore hari. Di iklim yang lebih sejuk dengan musim yang pendek, tanaman ini membutuhkan banyak cahaya langsung, karena ini akan membantu mereka sedikit menghangatkan diri.

Seperti semua tanaman tropis, spesies Coleus tumbuh subur dalam suhu hangat hingga sedikit panas. Saat menumbuhkannya di dalam ruangan, nyaman pada suhu antara 16-24 °C. Selama musim dingin, pastikan Anda melindungi tanaman ini dari suhu yang turun di bawah 10 °C. Mereka tidak cocok dengan embun beku, jadi Anda harus menunggu suhu tetap di atas 16 °C sebelum memindahkan Coleus Anda ke luar ruangan.

Cara Menanam Coleus

Tanaman Coleus tumbuh paling baik saat ditanam di tanah gembur dan memiliki drainase baik yang kaya bahan organik. Saat pertama kali menanam tanaman cantik ini, Anda dapat meningkatkan kualitas tanah secara keseluruhan dengan menambahkan lapisan kompos atau bahan pengganti organik lainnya. Jika Anda ingin menanamnya dalam pot, carilah campuran media tanam berkualitas baik yang sebagian besar berbahan dasar gambut.

Saat Anda berhasil menanam Coleus di tanah yang subur, Anda tidak membutuhkan pemupukan sama sekali. Namun tanaman Anda akan mendapat manfaat dari pupuk seimbang yang diencerkan dengan kekuatan ½ sebulan sekali.

Biasanya tanaman ini tidak perlu dipangkas secara rutin, namun banyak gardener yang melakukannya untuk tujuan estetika. Untuk mempertahankan ukuran dan bentuk tertentu, Anda dapat mencabut ujung batang yang sedang tumbuh setelah Coleus Anda mencapai tinggi 15 cm. Selama musim berbunga, Anda juga dapat mencubit pucuk bunga yang dihabiskan untuk mendorong mekar baru dan menjaga tanaman tetap lebat.

Mereka kadang-kadang diserang oleh kutu putih, kutu daun, siput, lalat putih, dan tungau laba-laba. Jika Anda melihat bulu halus berwarna putih pada batangnya, Anda bisa mengobatinya dengan kapas yang dicelupkan ke dalam alkohol. Untuk tanaman dengan bintik dan lubang pada daunnya, disarankan untuk menjaga lingkungan yang lembab di sekitarnya dan menyemprot daunnya dengan insektisida.

Penyiraman Tanaman Coleus

Tanaman Coleus membutuhkan lebih banyak perhatian dalam hal penyiraman. Mereka memiliki kecenderungan yang agak cepat untuk menunjukkan kepada pemiliknya ketika ada sesuatu yang salah dengan rutinitas penyiraman mereka. Jadi  untuk memahami tuntutan mereka, yang harus Anda lakukan adalah memperhatikannya dan sabar.

Tanaman ini tumbuh sehat di tanah yang selalu lembap, tetapi tidak menyukai kondisi yang basah. Kelembaban yang berlebihan di sekitar akar dapat membunuh tanaman Coleus Anda, menyebabkan busuk akar dan kerusakan yang tidak dapat diperbaiki. Di sisi lain, musim kemarau yang singkat akan memperlambat pertumbuhan dan daunnya akan menjadi coklat di sekitar tepi.

Untuk pertumbuhan di dalam dan luar ruangan, tanaman Coleus akan merespons dengan baik jika Anda menambahkan beberapa mulsa ke tanah tanamnya. Pastikan Anda tidak menggunakan mulsa cedar, karena bisa sangat beracun bagi tanaman ini. Perlu juga disebutkan bahwa Anda tidak boleh membiarkan mulsa bersentuhan dengan batangnya. Ini akan memicu busuk akar dan menyembunyikan hama seperti siput.

Mereka menyukai lingkungan yang lembab, sehingga Anda dapat mempertahankan tingkat yang ideal dengan menempatkannya di sekitar tanaman penyuka kelembapan lainnya. Jika udara di sekitar tanaman Anda kering, semprotkan secara teratur menggunakan semprotan air. Saat tumbuh di dalam wadah, Anda harus menyirami Coleus sekali atau dua kali sehari selama suhu panas.

Perbanyakan Tanaman Coleus

Coleus Anda yang menggemaskan adalah salah satu tanaman termudah untuk diperbanyak, karena mereka biasanya tumbuh dengan kecepatan yang cukup tinggi dengan kondisi lingkungan yang sesuai. Yang harus Anda lakukan adalah mengambil satu atau lebih stek batang dan menunggu beberapa minggu sampai mereka mengembangkan sistem akar kecil. Setelah proses ini selesai, bayi Coleus dapat diintegrasikan ke dalam koleksi Anda atau dihadiahkan kepada teman-teman pencinta tanaman Anda.

Saat mengambil stek, cari batang yang memiliki daun sehat di atasnya dan potong sekitar 10-15 cm dari batangnya. Buang setengah daun bagian bawah, celupkan batang ke dalam hormon perangsang akar, dan tanam dalam pot berisi campuran media tanam segar dan lembab. Pastikan tanah menutupi semua ruas daun dan tutup pot dengan kantong plastik untuk meningkatkan kelembapan.

Taruhlah pot di tempat yang terang dan hangat sampai muncul akar baru. Setelah dua atau tiga minggu, keluarkan kantong plastik dan simpan tanaman Coleus kecil Anda di lokasi yang sama seperti sebelumnya.

Kesimpulan

Tanaman Coleus adalah sesuatu yang layak dipelihara! Setelah dedaunan cantik mereka menghipnotis Anda, Anda tidak bisa berhenti memikirkan mereka sampai membelinya. Coleus atau miana mudah tumbuh dan dirawat selama Anda mensimulasikan habitat aslinya baik di dalam maupun di luar ruangan. Jika Anda sudah menjadi pemilik yang bahagia dari satu spesies Coleus yang memikat dan menginginkan lebih, tanaman ini Anda dapat dengan mudah diperbanyak untuk mengisi lingkungan Anda dengan pola yang lebih berwarna.

Komentar