Cara Merawat Kaktus: Penyiraman, Tanah, Sinar Matahari, dan Lainnya

Tanaman kaktus dalam ruangan merupakan jenis sukulen yang sangat mudah dirawat. Kaktus termasuk dalam keluarga tumbuhan Cactaceae. Tanaman sukulen ini memiliki daun atau batang berdaging tebal yang mempertahankan banyak kelembapan. Kaktus membutuhkan lebih sedikit penyiraman daripada tanaman hias lainnya karena batangnya yang tebal dan sukulen. Ada sekitar 1.750 spesies kaktus – beberapa terlihat seperti bola berbulu bundar dengan paku sedangkan yang lainnya tinggi dengan batang yang menjulur ke atas.

Kaktus

Cara merawat kaktus: Tanam tanaman kaktus di tanah yang cepat mengering dan sirami saat media tanam mengering. Kaktus tumbuh subur di bawah sinar matahari yang cerah hingga 12 jam sehari. Di musim kemarau, tanaman kaktus mungkin perlu disiram setiap minggu, tetapi di musim penghujan, setiap empat hingga enam minggu. Kaktus tumbuh pada suhu antara 18 °C – 27°, kelembaban rendah, dan perlu diberi pupuk dua atau tiga kali pada musim tanam.

Kaktus adalah tanaman hias dalam ruangan yang sangat kuat yang bertahan di sebagian besar kondisi. Jika Anda merawat kaktus dengan baik, ini dapat tumbuh subur di dalam ruangan selama beberapa dekade. Beberapa spesies kaktus luar ruangan dapat hidup antara 20 dan 200 tahun. Untuk membantu kaktus berumur panjang, tanaman perlu disiram secara menyeluruh setiap tanah menjadi kering.

Kaktus – seperti kebanyakan sukulen – adalah tanaman yang tumbuh lambat, terutama jika dirawat dalam pot di dalam ruangan. Selama dua atau tiga tahun pertama, tanaman kaktus hanya tumbuh beberapa sentimeter. Jika tumbuh dalam kondisi optimal dan mendapat cukup air, biasanya tanaman tumbuh antara 1 – 3 cm setahun. Karena tingkat pertumbuhannya yang lambat, kaktus tidak membutuhkan banyak makanan.

Pada artikel kali ini, Anda akan menemukan panduan lengkap cara merawat kaktus di dalam ruangan. Pertama-tama, mari kita cari tahu lebih lanjut tentang sukulen dalam ruangan.

Tentang Tanaman Kaktus

Kaktus adalah tumbuhan berbunga yang memiliki ciri batang yang tebal dan berdaging. Tanaman kaktus biasanya dibagi menjadi dua kelompok – kaktus gurun dan kaktus hutan.

Kaktus gurun adalah tanaman tahan kekeringan yang dapat bertahan selama berminggu-minggu tanpa air. Jenis kaktus ini umumnya membutuhkan cahaya terang agar bisa tumbuh subur. Sebagian besar kaktus gurun ditandai dengan duri tajam dan batang keras. Batangnya bisa tinggi dan panjang atau pendek dan bulat.

Tanaman kaktus hutan adalah tumbuhan epifit, artinya mereka menyerap kelembapan melalui akar dan daun angin. Kaktus yang berasal dari hutan hujan dapat bertahan hidup dalam cahaya redup. Namun mereka lebih menyukai cahaya terang dan tidak langsung untuk tumbuh dengan baik.

Dibandingkan dengan tanaman hias lainnya, kaktus dan sukulen memiliki kebutuhan kelembapan yang minimal. Jika Anda memberi mereka banyak air saat media tanam menjadi kering dan kemudian membiarkan airnya keluar, kaktus Anda akan tumbuh selama bertahun-tahun.

Seberapa Sering Menyirami Kaktus

Anda perlu menyirami kaktus saat campuran media tanam sudah benar-benar kering. Anda dapat menekan tanah untuk memeriksa kelembapan. Jika tidak ada tanda-tanda kelembapan di media pot, maka saatnya menyiramnya. Di musim kemarau yang terik, kaktus mungkin perlu disiram seminggu sekali. Di musim penghujan, mungkin sebulan sekali.

Mengetahui seberapa sering menyiram kaktus adalah kunci pertumbuhannya yang sehat. Kaktus yang besar dan mapan dalam pot besar tidak perlu disiram sesering kaktus kecil. Faktanya, kaktus kecil atau mini mungkin perlu disiram lebih sering daripada kaktus yang lebih besar. Tentunya jumlah air tergantung dari ukuran pot, jenis kaktus, dan jenis campuran pot.

Ingat – hanya sirami kaktus sebanyak yang dibutuhkan. Ini berarti menunggu sampai tanah menjadi kering dan kemudian menyiram tanaman secara menyeluruh sampai air mengalir keluar dari dasar pot.

Saat memutuskan kapan akan menyiram kaktus, berhati-hatilah dan jangan menyiramnya terlalu sering. Tentu saja, kaktus terkenal bisa bertahan selama berminggu-minggu kekeringan. Tapi kaktus rumah dalam ruangan tidak akan berkembang jika diabaikan. Jadi, bagaimana Anda bisa tahu kapan Anda kekurangan air atau terlalu banyak menyiram tanaman sukulen Anda?

Tanda-tanda kaktus membutuhkan air antara lain batang yang tampak lemah, layu, atau keriput. Kurangnya kelembapan memaksa tanaman untuk menghabiskan simpanannya untuk bertahan hidup. Kaktus bawah air juga akan terlihat pucat dan bahkan mungkin mulai berubah warna menjadi coklat. Tentu saja, tanda-tanda tersebut akan disertai dengan tanah yang sangat kering.

Tanda-tanda Anda terlalu banyak menyiram kaktus biasanya adalah batang atau daunnya menjadi cokelat, hitam, dan lembek. Kaktus yang terlalu banyak air juga tampak bengkak dan terlalu gemuk karena tanaman menyerap terlalu banyak kelembapan. Jika Anda mencabut tanaman dari tanah, Anda akan melihat bahwa akarnya sudah mulai membusuk di tanah yang basah.

Menghidupkan kembali tanaman kaktus yang kekurangan air jauh lebih mudah daripada tanaman yang terlalu sering disiram. Jika kaktus Anda bertahan hidup dalam kondisi seperti kekeringan, mengguyur tanah dengan banyak air dapat membantu. Namun jika pertumbuhan lemah dan daun lunak karena tanah yang tergenang air, kaktus Anda bermasalah.

Nanti di artikel ini, Anda akan mengetahui cara menghidupkan kembali kaktus yang terlalu banyak air.

Cara Menyirami Kaktus

Cara ideal untuk menyirami kaktus adalah dengan membasahi tanah pot kering dengan banyak air. Tidak peduli berapa ukuran kaktus – besar, kecil, atau mini – prinsipnya sama. Tunggu hingga tanah mengering. Kemudian tuangkan air secukupnya hingga keluar dari pot. Tunggu sampai tanah kembali kering sebelum penyiraman mendalam berikutnya.

Alih-alih menyiram kaktus sering dan sedikit, yang terbaik adalah menyiram sesekali dan secara menyeluruh. Penyiraman mendalam yang lebih jarang memastikan akar mendapatkan cukup kelembaban dan nutrisi.

Anda juga bisa menyiram kaktus dari bawah jika berhati-hati. Keuntungan memberikan kelembapan dari bawah adalah memberi nutrisi pada akar dengan lebih baik. Penyiraman dasar juga membantu mencegah jamur tanah dan agas jamur – masalah yang cenderung memengaruhi bagian atas tanah.

Untuk menyirami kaktus dari bawah, tunggu hingga tanah benar-benar kering. Letakkan di piring dan tuangkan sekitar 1 cm air ke dalam piring. Tunggu sampai kaktus “meminum” cairan tersebut. Tambahkan lebih banyak air. Ulangi proses ini sampai sukulen berhenti menyerap air. Angkat dari piring dan letakkan di atas nampan tetes kering.

Penyiraman dari bawah sangat baik untuk merawat kaktus berduri bulat yang sulit disiram dari atas. Nanti setelah terbiasa, Anda dapat belajar menyiram beberapa kaktus secara bersamaan dengan metode ini.

Peringatan: Jangan membuat kesalahan dengan mengisi nampan berisi air dan membiarkan kaktus duduk di dalamnya selama berjam-jam. Menyiram dari bawah dengan cara ini menempatkan tanaman kaktus pada risiko busuk akar.

Cara Memindahkan Kaktus

Tanaman kaktus tumbuh lambat dan hanya perlu direpotting setiap tiga atau empat tahun sekali. Tujuan pemindahan tanaman ke pot baru adalah memberi ruang pada akar untuk tumbuh. Kaktus tumbuh lebih baik dalam pot yang lebih kecil dan dapat terikat ke akar setiap beberapa tahun.

Anda dapat mengetahui kapan kaktus perlu direpoting karena Anda akan melihat akar menyembul dari lubang drainase. Anda mungkin juga memperhatikan bahwa air membutuhkan waktu lama untuk mengalir keluar dari pot karena akar yang lebat menghasilkan media yang tebal dan padat. Jika Anda memiliki kaktus berbentuk bola, ini perlu direpoting saat mahkota mencapai tepi pot.

Pemindahan juga merupakan cara yang bagus untuk membuat taman kaktus kecil dalam wadah besar.

Untuk merepoting kaktus, Anda memerlukan pot yang lebih besar dari yang ada saat ini, sarung tangan pelindung, dan peralatan steril. Isi pot baru dengan media tanam kaktus hingga setengahnya. Dengan sekop bersih, gali kaktus dengan hati-hati dari potnya saat ini. Jika tanaman sangat runcing, gunakan sarung tangan pelindung. Masukkan kaktus ke dalam pot baru, sehingga letaknya beberapa cm di bawah tepinya. Isi ruang yang tersisa dengan tanah segar.

Saran penting untuk diingat saat memindahkan kaktus: Jangan sirami selama beberapa minggu. Biarkan tanaman mengendap dan kemudian berikan penyiraman menyeluruh saat campuran pot telah mengering.

Cara Merawat Kaktus

Apa lagi yang harus Anda lakukan untuk membantu kaktus tumbuh subur di rumah? Selain menyiram tanaman Anda dengan benar, Anda perlu tahu tentang persyaratan cahaya, jenis campuran pot, dan cara memberinya makan.

Pencahayaan untuk Kaktus

Kebanyakan kaktus membutuhkan banyak cahaya terang – faktanya, sinar matahari 12 jam setiap hari adalah waktu yang ideal. Lokasi yang ideal untuk segala jenis kaktus gurun adalah ambang jendela yang menghadap ke selatan. Beberapa jenis kaktus dapat tumbuh dengan baik dalam kondisi kurang cahaya. Jadi jika Anda tidak mendapatkan cukup sinar matahari, pilih spesies kaktus yang sesuai.

Penting untuk diingat bahwa sinar matahari musim panas yang terik melalui jendela sepanjang hari bisa sangat intens – bahkan untuk kaktus. Selain mengeringkan tanah dengan sangat cepat, sinar matahari bisa menghanguskan batang yang berair. Jika tanaman mulai menguning, pindahkan dari sinar matahari langsung agar sebagian teduh.

Di bawah terik matahari musim panas, ingatlah untuk memeriksa setiap hari apakah tanaman Anda perlu disiram. Panas dan banyak sinar matahari juga menyebabkan lebih banyak penguapan dari tanaman sukulen. Jadi, untuk menghindari tanda-tanda kekurangan air, siram lebih sering selama musim kemarau.

Media Tanam Terbaik untuk Kaktus

Tanaman kaktus tumbuh dengan baik di tanah yang porous, punya sirkulasi udara bagus dan drainase yang baik. Campuran tanah kaktus terbaik akan menahan kelembapan yang cukup untuk menyehatkan tanaman – tetapi tidak terlalu banyak hingga membuatnya menderita. Idealnya, Anda membutuhkan jenis campuran media tanam yang cepat kering setelah disiram.

Kaktus dengan cepat menyerap kelembapan yang mereka butuhkan dari tanah. Jadi, sisa kelembapan akan mulai menyebabkan masalah kelembaban dan menyebabkan jamur, penyakit jamur, atau pembusukan.

Kebanyakan sentra kebun menjual jenis kaktus yang sesuai. Atau Anda bisa membuat media tanam yang cocok untuk sukulen dan kaktus. Anda dapat membuat campuran kaktus yang sangat baik dengan mencampurkan lima bagian tanah pot, dua bagian pasir Malang, dan satu bagian sabut kelapa. Jenis campuran kaktus ini akan menyediakan lingkungan yang ideal untuk membuat tanah yang cocok untuk sukulen yang memiliki drainase baik.

Kelembaban yang Tepat untuk Kaktus

Tanaman kaktus menyukai lingkungan kering yang kelembabannya rendah. Karena udara rumah cenderung lebih kering daripada di luar ruangan, menanam tanaman kaktus di dalam ruangan sangatlah mudah. Kaktus membutuhkan tingkat kelembapan sekitar 20 atau 30 persen untuk tumbuh subur. Jadi sebaiknya jangan pernah menyemprot batang kaktus. Cukup sirami mereka secara teratur untuk menjaga tingkat kelembaban tetap tepat.

Beberapa jenis kaktus tumbuh baik pada kelembaban tinggi. Misalnya kaktus Natal adalah kaktus berbunga yang tumbuh subur di tempat teduh dan lingkungan yang hangat dan lembab. Jadi jika Anda memiliki kamar mandi dengan jendela, kaktus Natal bisa menjadi tanaman kamar mandi yang ideal.

Cara Perbanyakan Tanaman Kaktus

Kaktus dan sukulen adalah beberapa tanaman yang paling mudah diperbanyak. Beberapa tanaman kaktus menghasilkan cabang yang bisa Anda potong dan tempatkan di pot kecil untuk menumbuhkan kaktus mini. Jenis kaktus lainnya mudah diperbanyak dengan stek batang. Pencangkokan adalah metode perbanyakan lain untuk membuat tanaman hias yang unik.

Cara memperbanyak kaktus dari cabang: Beberapa kaktus memiliki pertumbuhan baru yang tumbuh di batangnya. Keluarkan kaktus mini kecil dengan hati-hati, taruh di wadah yang sesuai dengan campuran kaktus, dan pertumbuhannya akan perlahan. Misalnya, kaktus telinga kelinci adalah jenis kaktus yang mudah diperbanyak dari cabangnya.

Cara memperbanyak kaktus dari stek: Potong batang dari tanaman kaktus yang sudah ada. Biarkan batang mengering selama lima hari di atas handuk kertas. Anda mungkin memperhatikan bahwa akar kecil mulai muncul. Tanam stek batang dalam wadah kecil berisi media tanam kaktus basah.

Kaktus sambungan – Anda dapat membuat kaktus bulan dengan menyambung (grafting) satu kaktus di atas kaktus lainnya.

Seberapa Sering Anda Harus Memupuk Tanaman Kaktus

Tanaman kaktus tumbuh lambat dan tidak membutuhkan banyak makanan. Namun mereka mendapat manfaat dari pupuk tanaman hias yang diencerkan untuk tumbuh dengan sehat. Pupuk seimbang dengan kekuatan setengah akan membantu kaktus Anda tumbuh dengan baik dan bahkan berbunga dalam kondisi yang tepat. Anda harus memupuk kaktus dua atau tiga kali setahun.

Penyakit dan Hama yang Mempengaruhi Tanaman Kaktus

Seperti halnya tanaman hias dalam ruangan, penyakit jamur dan bakteri dapat memengaruhi kaktus. Selain itu, hama seperti kutu sisik, tungau laba-laba, dan kutu putih dapat menyerang tanaman kaktus. Biasanya, perawatan yang tepat membantu mencegah sebagian besar masalah dengan pertumbuhan kaktus. Namun terkadang Anda bisa mendapatkan masalah.

Untuk mencegah penyakit yang menyerang kaktus rumah, ada tiga hal penting yang harus diingat. Anda dapat menjaga kaktus Anda tetap hidup selama bertahun-tahun dengan mengikuti saran ini:

– Tumbuhkan tanaman kaktus di tanah yang memiliki drainase yang baik

– Siram hanya jika media pot benar-benar kering

– Tempatkan di lokasi yang cerah

Tapi, apa yang bisa Anda lakukan jika Anda melihat hama pada kaktus Anda? Berikut beberapa cara untuk mengidentifikasi hama tanaman hias dan menghilangkannya:

– Kutu sisik – Kutu sisik pada tanaman kaktus terlihat seperti cangkang berbentuk kubah kecil. Kikis untuk mencegah kerusakan tanaman. Alkohol gosok juga membunuh hama ini saat bersentuhan.

– Kutu busuk – Hama ini terlihat seperti serpihan kapas putih pada urat atau duri. Gunakan larutan minyak neem alami untuk membasmi hama tanaman rumahan yang umum ini.

– Agas jamur – Lalat hitam kecil yang hidup di tanah kaktus biasanya terlihat berkeliaran di sekitar kaktus. Mereka mungkin tidak banyak merusak, tetapi agas jamur adalah makhluk yang mengganggu.

– Tungau laba-laba – Tanda pertama dari hama ini adalah struktur mirip jaring pada batang kaktus. Jika diamati lebih dekat, Anda mungkin melihat titik-titik coklat kecil, yang merupakan laba-laba.

Merawat Kaktus di Daerah Dingin

Tanaman kaktus menyukai lingkungan yang panas dan cerah. Namun merawat mereka di daerah dingin tidaklah sulit. Kaktus memasuki masa dormansi pada bulan-bulan terdingin dan hampir tidak membutuhkan perawatan apapun. Anda harus memastikan bahwa kaktus mendapatkan cahaya sekitar tiga hingga empat jam. Penyiraman harus dilakukan seminimal mungkin dan hanya sirami jika Anda yakin tanah benar-benar kering.

Tanya Jawab tentang Merawat Tanaman Kaktus di Dalam Ruangan

Meskipun kaktus adalah tanaman hias yang mudah dirawat, Anda mungkin masih memiliki beberapa pertanyaan. Berikut jawaban atas beberapa pertanyaan umum tentang perawatan kaktus.

Akankah kaktus berbunga?

Setelah tanaman kaktus tumbuh sekitar dua hingga tiga tahun, mereka akan mulai berbunga. Untuk berbunga di dalam ruangan, kaktus membutuhkan banyak sinar matahari dan nutrisi selama musim tanam. Kemudian di musim dingin, mereka akan mekar di suhu yang lebih sejuk jika ada cukup cahaya.

Mengapa kaktus saya tumbuh tinggi dan kurus?

Kurangnya sinar matahari biasanya menjadi alasan kaktus mulai tumbuh kurus. Pindahkan tanaman dalam pot ke lokasi yang lebih terang untuk meningkatkan pertumbuhan.

Apakah Kaktus Tanaman Terarium yang Baik?

Kaktus bukanlah tanaman yang baik untuk terarium tertutup karena tidak menyukai kelembapan dan membutuhkan banyak aliran udara untuk berkembang. Anda bisa menanam kaktus mini dan sukulen bersama-sama di dalam pot terakota terbuka dengan tanah berpasir. Dengan cara ini, Anda bisa membuat taman kaktus yang menarik.

Komentar