Bagaimana Tanaman Tumbuh? Berikut Penjelasan Lengkapnya

Tumbuhan adalah organisme terpenting yang membantu membuat planet kita layak huni. Vegetasi ada di sekitar kita dan memberi kita oksigen segar yang kita butuhkan untuk bernafas. Meskipun tumbuhan penting bagi semua manusia, tumbuhan jauh lebih istimewa bagi kita pecinta tumbuhan. Tetapi di samping kasih sayang untuk orang-orang hijau ini, kita juga harus memiliki pengetahuan yang tepat tentang mereka untuk merawat mereka dengan lebih baik.

Tanaman hias

Kita senang melihat tanaman kita tumbuh, tetapi apa proses yang mendasari pertumbuhan tanaman? Mari pelajari bersama.

Bagaimana Tanaman Tumbuh?

Semua 300.000+ spesies tanaman membutuhkan empat elemen yang sama untuk tumbuh: air, udara, cahaya, dan nutrisi. Tanaman tumbuh melalui fotosintesis. Air dan karbon dioksida yang diserap melalui akar dan daun masing-masing terurai dengan adanya sinar matahari. Proses ini terjadi di kloroplas dan menghasilkan gula kompleks. Gula kompleks ini, bersama dengan air dan nutrisi lainnya, membentuk bahan penyusun dasar yang dikenal sebagai sel tumbuhan.

Apa Kloroplas Itu?

Kloroplas adalah pembangkit energi tanaman. Mereka adalah struktur dalam sel tumbuhan yang memungkinkan tumbuhan menangkap energi dari sinar matahari dan mengubahnya menjadi makanan. Pigmen hijau klorofil yang ada di kloroplas memberi warna hijau pada tanaman dan bertanggung jawab untuk menjebak sinar matahari.

Semakin hijau warna suatu tanaman, semakin banyak klorofil yang ada di daunnya. Inilah sebabnya mengapa daun yang berwarna gelap membutuhkan lebih sedikit cahaya dibandingkan daun yang berwarna lebih terang.

Ketika kami mengatakan kloroplas adalah pembangkit tenaga tanaman, kami mengatakan mereka bertanggung jawab langsung untuk mengumpulkan semua input untuk membuat makanan nabati. Fotosintesis terjadi di dalam kloroplas.

Apa Itu Fotosintesis?

Kata ‘fotosintesis’ adalah kata Yunani yang berasal dari ‘foto’ (cahaya) dan ‘sintesis’ (membuat). Ketika disatukan, itu berarti ‘membuat dengan bantuan cahaya.’ Ini adalah proses yang luar biasa di mana energi dalam bentuk cahaya diubah menjadi energi kimiawi yang dapat disimpan di dalam tanaman.

Dari semua organisme di dunia, hanya tumbuhan yang memiliki kemampuan membuat makanan dengan mengubah energi cahaya menjadi bentuk kimiawi. Inilah cara fotosintesis terjadi di dalam daun tanaman Anda.

– Akar menyerap air, dan karbon dioksida ditarik masuk melalui daun.

– Air dan CO2 diangkut ke kloroplas.

– Klorofil menggunakan energi cahaya untuk memecah air menjadi elemen penyusunnya, oksigen dan hidrogen.

– Saat oksigen dilepas kembali ke atmosfer, klorofil menggunakan energi cahaya untuk menggabungkan CO2 dan hidrogen untuk membentuk gula kompleks, yang juga dikenal sebagai karbohidrat.

Ini hanyalah versi sederhana dari proses fotosintesis yang lebih rumit. Karbohidrat yang dihasilkan kemudian digabungkan dengan air dan nutrisi seperti nitrogen dan fosfor untuk membuat berbagai jenis sel tumbuhan.

Peran Nutrisi dalam Pertumbuhan Tanaman

Para peneliti telah mengidentifikasi hingga 16 nutrisi berbeda yang dibutuhkan tanaman dalam jumlah berbeda untuk berkembang. Mereka telah mengelompokkannya ke dalam grup berikut.

– Nutrisi primer (karbon, hidrogen, nitrogen, oksigen, fosfor, dan kalium)

– Nutrisi sekunder (kalsium, magnesium, dan sulfur)

– Melacak nutrisi (boron, klorin, tembaga, besi, mangan, molibdenum, dan seng)

Nitrogen, fosfor, dan kalium merupakan nutrisi utama yang mutlak penting bagi semua tanaman. Nutrisi tersebut diserap oleh akar dalam jumlah banyak.

Inilah yang dilakukan ketiga nutrisi tersebut untuk membantu tanaman tumbuh.

– Nitrogen dibutuhkan untuk menghasilkan asam amino, dan selanjutnya, protein. Ini dibutuhkan untuk klorofil, pembentukan sel.

– Fosfor dibutuhkan untuk pembentukan sel dan metabolisme gula / lemak.

– Kalium dibutuhkan untuk regulasi air dan aktivitas enzim.

Bagaimana Berbagai Bagian Tanaman Tumbuh

Sekarang setelah kita mengetahui cara kerja fotosintesis, mari kita lihat bagaimana sel yang baru dibuat membentuk jaringan tumbuhan yang berbeda dan membuat tumbuhan tumbuh.

Akar

Semua bagian tanaman tumbuh ke atas kecuali akarnya. Akar tumbuh ke bawah, sejauh yang mereka bisa masuk ke tanah. Akar tumbuh ke arah bawah untuk melawan pertumbuhan dedaunan. Mereka mengaitkan tanaman ke posisinya. Ada lapisan sel akar yang mengeras yang dikenal sebagai tutup akar di ujung akar. Tutup akar yang keras memungkinkan akar menembus tanah saat menyebar.

Akar tumbuh ke samping dan ke bawah, berusaha menutupi area sebanyak mungkin untuk mencari nutrisi. Akar tidak hanya tumbuh ke arah tertentu, tetapi juga cenderung terpecah menjadi banyak akar halus.

Daun-daun

Karena daun perlu menyerap sinar matahari, mereka tumbuh dalam pola yang memaksimalkan luas permukaan daun yang menghadap ke sumber cahaya. Daun menghasilkan gula kompleks yang dibutuhkan untuk pertumbuhan sel. Karenanya gula yang dibutuhkan oleh daun untuk tumbuh digunakan di sana.

Gula ekstra kompleks diangkut ke akar dan bagian tanaman lainnya melalui urat daun. Pertumbuhan daun baru selalu terjadi pada arah bagian depan permukaan atas daun langsung ke sumber cahaya. Magnesium adalah elemen penting yang membentuk klorofil dan membantu memberi warna hijau pada daun. Jika tanaman menderita kekurangan magnesium, daunnya bisa menjadi pucat atau kuning.

Batang

Batang adalah struktur pendukung utama suatu tumbuhan. Pertumbuhan cabang menentukan arah pertumbuhan umum suatu tanaman. Jadi, jika cabang-cabangnya cenderung tumbuh ke arah tertentu, Anda mungkin segera menyadari bahwa bagian penting dari tanaman sekarang berada tepat di tempat cabang-cabang itu tumbuh.

Pertumbuhan baru terjadi di ujung batang. Daerah ini juga disebut meristem apikal. Di sinilah gula dari fotosintesis bergabung dengan air dan nutrisi untuk menghasilkan daun baru. Cabang juga dapat menghasilkan tunas yang tumbuh menjadi cabang lain atau tetap tidak aktif.

Jika meristem apikal dipotong, tunas yang tidak aktif diaktifkan, dan cabang dipaksa tumbuh menjadi banyak cabang. Pola pertumbuhan batang tergantung pada kondisi kehidupan suatu tanaman. Misalnya, dalam ketiadaan cahaya yang memadai, tanaman dapat menumbuhkan cabang panjang tanpa daun untuk mencari cahaya.

Pentingnya Suhu

Empat elemen dasar untuk pertumbuhan bukanlah semua yang dibutuhkan tanaman. Suhu juga harus memainkan peran penting. Kami melihat bahwa beberapa tanaman merontokkan semua daunnya dan beberapa berhenti tumbuh di musim dingin. Ini karena suhu turun terlalu rendah bagi tanaman untuk terus tumbuh. Tanaman berhenti tumbuh pada suhu rendah karena ada banyak reaksi kimia yang diperlukan untuk pertumbuhan.

Reaksi kimia ini melibatkan fungsi enzim, sesuatu yang hanya mungkin terjadi jika tingkat suhu tepat. Ketika terlalu dingin, enzim tidak dapat berfungsi, dan karenanya tidak ada pertumbuhan yang terjadi, atau kecepatan pertumbuhan berkurang secara signifikan.

Pertanyaan yang Sering Diajukan Tentang Pertumbuhan Tanaman

Apa yang dibutuhkan tanaman untuk tumbuh selain air, cahaya, nutrisi, udara, dan suhu yang tepat?

Ruang dan waktu. Tanaman membutuhkan ruang yang cukup luas di atas dan di bawah tanah untuk berkembang dengan baik. Jika tanaman terlalu ramai, pertumbuhannya kerdil dan mudah terserang penyakit. Waktu adalah persyaratan penting lainnya, dan Anda harus membiarkan tanaman Anda mengambil waktu yang bisa beberapa minggu atau seringkali berbulan-bulan.

Mengapa tanaman saya tidak tumbuh?

Persyaratan dasar untuk pertumbuhan harus dipenuhi agar tanaman dapat tumbuh, jadi periksalah apakah spesies tanaman tertentu mendapatkan semua yang dibutuhkannya. Misalnya, tanaman tropis tidak akan tumbuh di iklim dingin meskipun semua persyaratan lainnya terpenuhi. Jika semua persyaratan terpenuhi, Anda mungkin perlu menunggu dan melihat.

Komentar