Apakah Tanaman Hias Meningkatkan Kelembaban Rumah?

Orang suka menanam tanaman di dalam ruangan karena berbagai alasan. Anda bisa menanam tanaman hias di dalam pot, vas, keranjang gantung, atau teralis. Tanaman hijau dari tumbuhan memang memanjakan mata. Kebanyakan orang juga menyukai keindahan bunga. Penelitian mengungkapkan bahwa menanam tanaman hias juga memiliki banyak manfaat bagi kesehatan. Mereka sering menyegarkan suasana dan meningkatkan mood pemiliknya.

Tanaman rumahan

Apakah Tanaman Hias Meningkatkan Kelembaban?

Kebanyakan tanaman hias meningkatkan kelembapan karena mereka menjalani respirasi dan fotosintesis. Mereka menyerap air saat membuat makanan. Kemudian, tanaman hias melepaskan sekitar 97% kelembapan ini di udara melalui transpirasi dan penguapan. Mereka juga menghasilkan lebih banyak uap air. Jadi, jika Anda memiliki tanaman hias yang melimpah, ruangan tempat Anda menempatkannya akan segera menjadi lembab.

Apa Sebenarnya Arti Kelembaban?

Jika Anda mencari tingkat kelembapan di internet untuk lokasi yang berbeda, Anda akan menemukan bahwa setiap jawaban memiliki persentase sebagai satuannya. Berdasarkan lokasi Anda, kelembaban bisa berkisar antara 40% hingga 90%.

Dengan kata sederhana, udara memiliki kapasitas khusus untuk menahan uap air. Misalkan udara di suatu tempat terdiri dari 70% dari total uap air yang dapat dikandungnya. Di tempat itu, ahli cuaca akan melaporkan kelembaban 70%. Jadi, tanaman hias yang meningkatkan kelembapan berarti meningkatkan konsentrasi uap air di dalam ruangan.

Tanaman Hias Mana yang Meningkatkan Kelembaban di Ruangan?

Sebagian besar tanaman dalam ruangan meningkatkan kelembapan, tetapi terkadang perubahannya tidak terlihat. Itu karena tanaman memiliki kebiasaan dan pola tumbuh yang berbeda. Beberapa mengeluarkan lebih banyak air, yang lain tidak sebanyak itu.

Anda bisa mengenali tanaman yang menambah kelembapan dengan mengamati daunnya. Tanaman penambah kelembaban sering kali memiliki daun dengan luas permukaan yang besar. Mereka berasal dari hutan hujan dan daerah tropis. Pilihan paling populer termasuk tanaman Philodendron, Spider, dan Jade.

Tanaman spider memiliki batang dan pucuk kurus yang tumbuh ke segala arah. Mereka juga dapat menghasilkan anakan. Tanaman ini adalah pemandangan yang menyenangkan. Pecinta tanaman juga menyukai tanaman Jade. Ini memiliki daun kecil dan segar. Banyak yang percaya bahwa ini tanaman jade melambangkan keberuntungan dan kekayaan bagi pemiliknya. Tanaman ini kuat di area gelap karena tidak membutuhkan banyak cahaya. Jadi, merawat tanaman Jade selama bulan-bulan yang dingin akan membantu Anda menjaga rumah tetap lembab.

Philodendron mungkin adalah tanaman hias paling populer di luar sana. Setiap penggemar tanaman rumahan memiliki beberapa spesies Philodendron di rumahnya. Selain menambah keindahan, mereka juga berkontribusi pada tingkat kelembapan.

Namun tidak seperti tanaman Jade dan Spider, Philodendron menyukai lingkungan yang lembab. Artinya, Anda harus memberi mereka udara lembab terlebih dahulu sebelum mereka dapat menaikkan levelnya! Jika Anda mempertimbangkan untuk mendapatkan spesies tanaman hias ini, Anda dapat membaca lebih lanjut tentang tentang Philodendron di blog ini.

Jika Anda tidak tinggal di tempat yang kering dan gersang, Anda dapat memilih tanaman dengan kelembaban rendah seperti kaktus. Mereka dengan senang hati akan membantu Anda dengan melepaskan kelembapan tanpa meminta banyak imbalan.

Bagaimana Tanaman Hias Meningkatkan Kelembaban?

Saat suhu menjadi terlalu panas di musim panas, orang berkeringat untuk melepaskan panas. Selain itu, tanaman hias juga cenderung berkeringat. Mereka melakukan ini melalui prosedur yang disebut evapotranspirasi. Secara umum, evapotranspirasi dimulai ketika akar tanaman hias menyerap air dari tanah.

Tanaman hias memiliki pembuluh xilem di batangnya. Setelah akar menyerap air, pembuluh ini memberikan tekanan untuk menarik air ke atas. Anda dapat membandingkan gerakan ini dengan apa yang terjadi saat Anda meminum jus dari sedotan.

Air berlebih dari pembuluh menguap dari permukaan daun. Hal ini dimungkinkan oleh bukaan kecil di dedaunan. Ini dikenal sebagai stomata. Stomata mengatur pertukaran gas dan uap di tanaman hias. Begitu air terakumulasi di permukaan, ini bisa menguap di udara. Itu terjadi karena udara di sekitarnya tidak lembab seperti permukaan daun.

Bagi banyak tanaman, peningkatan kelembapan ini dapat diabaikan. Tetapi jika Anda menyimpan beberapa pot di rumah Anda, pot-pot tersebut kemungkinan besar akan meningkatkan persentase uap air di udara.

Faktor-faktor yang Dapat Mempengaruhi Evapotranspirasi

Anda mungkin memperhatikan bahwa tanaman hias Anda tidak mempengaruhi tingkat kelembapan seperti yang diharapkan. Hal ini dimungkinkan karena beberapa alasan. Mempelajari ini akan membantu Anda meningkatkan evapotranspirasi di tanaman Anda.

Suhu

Seperti manusia, tumbuhan juga menghilangkan lebih banyak air dari tubuh mereka jika suhu eksternal tinggi. Saat musim panas mendekat, stomata di tanaman hias Anda akan terbuka lebih dari biasanya. Ini akan mempercepat penguapan dan transpirasi.

Atau, jika tanaman hias Anda tidak menghasilkan kelembapan, mungkin karena tanaman tersebut dingin. Jika mereka dapat mentolerir sinar matahari langsung, menempatkannya di luar ruangan pada sore hari dapat menyelesaikan masalah ini.

Ketersediaan Air di Tanah

Air yang menguap dari tanaman berasal dari akarnya. Jadi, jika tanaman rumah Anda mengalami dehidrasi, kecil kemungkinannya akan melembabkan udara. Pasalnya, tekanan air pada sel stomata tidak cukup untuk mendorongnya agar terbuka. Jadi, uapnya tidak keluar, dan udara di sekitarnya tetap sama.

Cahaya

Kelembaban terhubung ke stomata, yang terhubung dengan cahaya. Sebagai bagian dari siklus alami mereka, stomata kebanyakan tanaman hias terbuka saat mereka menerima sinar matahari. Jika tanaman hias Anda selalu berada dalam kegelapan, kemungkinan besar dia tidak akan melembabkan udara Anda.

Namun aturan ini memiliki beberapa pengecualian. Beberapa tanaman hias, seperti tanaman Jade, juga aktif tumbuh di malam hari. Jika Anda tidak memiliki rumah yang sangat cerah atau cukup penerangan, Anda harus mempertimbangkan untuk membeli tanaman seperti itu.

Kelembaban

Menariknya, tingkat kelembapan yang ada di rumah Anda juga memengaruhi evapotranspirasi pada tanaman. Tingkat saat ini juga dikenal sebagai “kelembaban relatif.” Transpirasi dan penguapan terjadi ketika kelembapan relatif lebih rendah dari kelembapan yang ada di daun tanaman. Jadi, ketika tingkat kelembapan tinggi, ini dapat mencegah tanaman Anda bertransmisi.

Untungnya, Anda dapat menyesuaikan tingkat kelembapan secara manual. Saat tanaman Anda tampak terlalu lembab, Anda perlu memberi jarak. Jika Anda juga memiliki beberapa pot yang ditempatkan bersamaan, membuat jarak juga akan memungkinkan udara untuk lewat. Menghangatkan lantai juga bisa bermanfaat jika Anda punya sistem instalasi panas di lantai.

Dalam beberapa kasus, tanaman hias mungkin membutuhkan lebih banyak kelembapan agar berfungsi dengan baik. Untuk mengatasi masalah ini, Anda dapat menggunakan nampan pelembab. Jadi suhu, cahaya, dan ketersediaan air dapat memengaruhi seberapa banyak tanaman rumah Anda menambah tingkat kelembapan.

Apakah Tingkat Kelembaban Tinggi Baik untuk Anda?

Anda mungkin bertanya-tanya apakah kelembapan yang meningkat pada tanaman hias merupakan indikasi yang baik. Meskipun kebanyakan orang menganggapnya menarik, itu mungkin cocok atau tidak untuk Anda. Masyarakat yang tinggal di daerah kering seringkali mengalami masalah yang membuat frustasi. Ini meliputi:

– Kulit kering dan gatal

– Tenggorokan serak atau haus

– Mimisan yang menakutkan

– Alergi dan infeksi

Lingkungan dengan kelembapan sedang mencegah masalah ini. Karena tanaman juga menyaring udara, menanam tanaman hias yang melembabkan juga akan mengurangi risiko infeksi virus dan bakteri yang umum terjadi di lingkungan kering.

Namun tinggal di lingkungan yang sangat lembab bisa berbahaya bagi kesehatan Anda. Itu dapat memengaruhi tidur Anda dan membuat Anda sakit. Jamur sering kali terbentuk di tempat yang kelembapannya tinggi. Jadi, tanaman dan makanan Anda juga bisa menderita bersama Anda. Kelembaban yang terlalu tinggi juga mendorong tungau debu dan serangga yang tidak menyenangkan. Singkatnya, ini menciptakan banyak situasi yang tidak nyaman.

Komentar