Penyebab Tanaman Lidah Mertua Melengkung, Terkulai, Keriput

Tanaman lidah mertua bisa terkena penyakit, beberapa di antaranya bermanifestasi sebagai daun yang keriting. Daun tanaman lidah mertua yang terkulai dan keriput juga merupakan gejala dari masalah yang mendasarinya, seringkali sama dengan yang menyebabkan daun melengkung. Jika Anda berurusan dengan daun yang melengkung, terkulai, atau keriput, baca ringkasan kami tentang kemungkinan penyebab dan cara memperbaikinya.

Lidah Mertua Sakit

Beberapa alasan utama daun melengkung adalah terlalu banyak air, serangan hama, penyakit jamur, dan sengatan panas.

Terlalu Banyak Air

Tanaman lidah mertua tahan kekeringan; rimpangnya menyimpan air, sehingga penyiraman yang berlebihan dapat menyebabkan pembusukan akar, yang pada akhirnya dapat memutus suplai nutrisi ke daun. Tanpa nutrisi yang dikirim, daun bisa terkulai dan melengkung. Anda bisa menyirami tanaman lidah mertua Anda secara menyeluruh, tetapi pastikan tanahnya mengering sebelum Anda menyiramnya lagi.

Hama

Hama adalah alasan lain mengapa daun tanaman lidah mertua Anda bisa kehilangan posisi tegaknya dan menjadi keriput. Ada beberapa hama yang lebih umum pada tanaman lidah mertua termasuk thrips, kutu putih, dan tungau laba-laba.

Thrips

Kutu hitam kecil ini akan memakan tanaman Anda, meninggalkan bintik hitam kecil dan menyebar ke seluruh tanaman. Tanaman lidah mertua yang terserang thrips juga memiliki daun yang melengkung.

Gunakan kaca pembesar atau lakukan “shake test” untuk mengidentifikasi apakah Anda sedang menghadapi infestasi thrips. Gosok daun tanaman lidah mertua di atas kertas atau kain putih. Jika Anda melihat serangga hitam kecil pada kain putih, berarti tanaman lidah mertua Anda penuh dengan thrips.

Solusi: Buang daun yang mati atau penyakitan yang penuh dengan thrips. Seka daun sehat yang tersisa dengan kain lembab untuk menghilangkan sisa thrips.

Kutu putih

Kutu putih adalah hama tanaman rumahan umum yang memiliki tubuh berbentuk oval, datar, dan seperti lilin. Telurnya berwarna putih, dan bertekstur kapas.

Solusi: Anda dapat menangani infestasi kecil dengan membuang kutu putih menggunakan bola kapas atau menempatkan tanaman di bawah bak air. Infestasi besar membutuhkan perawatan dengan insektisida.

Tungau Laba-laba

Tungau laba-laba muncul sebagai tungau bulat, merah atau hitam yang dapat Anda identifikasi dengan menggunakan metode “shake test” yang sama yang kami sarankan untuk mengidentifikasi serangan thrips. Seperti kutu putih, tungau laba-laba akan memakan getah tanaman lidah mertua, membuatnya lemah, berkerut, dan terkulai. Terkadang pada stadium lanjut, tanaman lidah mertua akan kehilangan daunnya.

Solusi: Infestasi yang lebih kecil dapat diobati dengan menyeka tungau laba-laba dari bagian bawah daun dengan spons basah.

Menyemprot tanaman dengan selang juga bisa menjadi solusi cepat. Infestasi yang parah harus diobati dengan insektisida. Campuran air sabun (Anda bisa menggunakan sabun cuci piring biasa) dapat digunakan sebagai alternatif insektisida.

Jamur

Penyebab lain daun keriting atau keriput pada tanaman lidah mertua adalah penyakit jamur yaitu penyakit hawar daun selatan dan penyakit bintik merah. Tetapi masalah jamur akan memiliki gejala lain juga, yang akan memungkinkan Anda untuk lebih mengenali jenis penyakit jamur yang menyerang tanaman lidah mertua Anda.

Misalnya, penyakit bercak merah akan menyebabkan lesi merah, pertumbuhan seperti jaring dan coklat tua dan daun mengeras, pada stadium penyakit yang lebih lanjut. Masalah jamur biasanya muncul karena penyiraman yang buruk, terutama penyiraman yang berlebihan. Penyiraman yang berlebihan dapat menyebabkan masalah jamur menguasai tanaman Anda.

Solusi: Jika Anda terlalu banyak menyiram tanaman lidah mertua Anda dan mencurigai Anda mungkin menghadapi masalah jamur, Anda dapat mencoba merepoting di pot baru dengan tanah segar.

Buang daun yang sakit dan singkirkan. Jika penyakit jamur sudah terlalu parah, Anda mungkin perlu membuang seluruh tanaman kecuali ada potongan sehat yang masih bisa Anda simpan untuk memperbanyak tanaman lidah mertua Anda.

Haruskah Memotong Daun yang Sekarat?

Daun yang kecokelatan, sakit, atau rusak dapat dipotong dari tanaman lidah mertua Anda. Jika hanya ujungnya yang berwarna coklat, Anda hanya bisa memotong ujungnya. Daun lainnya bisa dipotong seluruhnya, sedekat mungkin dengan pangkalnya. Gunakan pisau pangkas yang bersih dan tajam. Daun kering atau daun mati dapat dengan lembut ditarik dan dipelintir dari akarnya. Jika daun itu mudah copot, maka ini memang waktunya bagi mereka untuk pergi.

Bisakah Menyelamatkan Tanaman Lidah Mertua yang Sekarat?

Tanaman lidah mertua tangguh dan dapat bangkit kembali dengan mudah setelah beradaptasi degan kondisi lingkungannya. Bergantung pada masalah yang mendasarinya, Anda dapat menghidupkan kembali tanaman lidah mertua dari ambang kematian dengan mencoba hal-hal berikut:

– Jika tanaman lidah mertua Anda kurang sehat karena terlalu banyak penyiraman, Anda dapat merepoting tanaman lidah mertua Anda dalam media tanam yang gembur dan hanya menyiraminya saat tanah benar-benar mengering.

– Jika masalahnya adalah kurang penyiraman, ini mudah diatasi. Sesuaikan saja pengaturan penyiraman Anda ke normal.

– Jika Anda menghadapi serangan hama atau penyakit jamur, memberikan perawatan yang tepat biasanya akan menyelesaikan masalah tersebut.

– Periksa kembali kelembaban (tanaman lidah mertua menyukai kelembaban), suhu (10-30 °C) dan persyaratan cahaya (terang, cahaya tidak langsung).

Dengan perawatan yang baik, tanaman lidah mertua Anda akan tumbuh lebih baik.

Karena banyaknya varietas tanaman lidah mertua dan keanggunan tanaman ini, mereka menjadi pemandangan umum di banyak rumah di seluruh dunia. Memenuhi persyaratan tanaman ini seharusnya tidak sulit bagi gardener mana pun yang ingin menanam tanaman yang sehat.

Tanaman lidah mertua adalah tanaman yang mudah beradaptasi yang membutuhkan perawatan minimal setelah persyaratan awalnya terpenuhi. Terlepas dari ketahanan tanaman, mereka tidak kebal terhadap pengabaian dan kondisi yang tidak tepat. Busuk akar, serangan hama, paparan suhu ekstrim, dan penyakit jamur dapat membuat tanaman lidah mertua Anda tumbuh dengan buruk.

Ini semua bisa menyebabkan daun melengkung, yang bisa merusak estetika tanaman dan memperpendek umurnya.

Komentar