Tips Perawatan dan Budidaya Tanaman Calathea Fasciata

Calathea fasciata adalah tanaman dedaunan yang indah dengan daun yang sangat menarik. Mereka anggota keluarga Marantaceae. Daunnya besar, bulat, dan tebal dengan warna hijau tua dan hijau rumput yang berselang-seling. Selain itu, urat daunnya yang menonjol dengan bagian bawah ungu adalah impian bagi para pecinta dedaunan. Garis-garis yang menyenangkan untuk mata dengan perpaduan warna yang sama menyejukkannya menjadikannya tanaman indoor unik yang tidak dapat diabaikan.

Harga Calathea Fasciata

Klasifikasi Calathea Fasciata

Di bawah ini adalah klasifikasi ilmiah tumbuhan:

– Kerajaan: Plantae

– Ordo: Zingiberales

– Keluarga: Marantaceae

– Genus: Calathea

– Spesies: Fasciata

Ada banyak variasi spesies dalam genus ini. Sebagian besar popularitas tanaman ini dikaitkan dengan dekorasi sebagai tanaman pot karena pola daunnya yang menarik. Calathea fasciata dianggap termasuk dalam spesies Calathea rotundifolia fasciata. Istilah rotundifolia berasal dari bahasa Latin yang terdiri atas dua kata, “rotundus” yang artinya bulat dan “folium” yang artinya daun. Dengan daun bulat mewah dan warna cerah serta pola yang unik, ini mengingatkan kita pada zebra dengan garis-garis bergantian hijau tua dan muda yang langsung menarik perhatian.

Genus Calathea

Tanaman berbunga ini adalah tanaman asli Amerika dan memiliki lebih dari 300 spesies. Terutama Calathea memiliki daun yang bisa menjadi pusat perhatian, sedangkan beberapa menumbuhkan bunga-bunga indah. Pembudidaya menginginkan tanaman ini, khususnya, untuk membuat hibrida dan membudidayakan karena pola yang menarik pada daun dan bunganya. Dengan harga yang tinggi, hibrida ini adalah bagian utama dari tanaman yang dijual di pasar.

Calathea mudah dirawat dan lebih menyukai pencahayaan tidak langsung yang sangat cocok untuk dekorasi dalam ruangan, apalagi di koridor gedung perkantoran. Daun besar yang bertekstur tebal juga digunakan dalam kerajinan tangan. Mereka juga memiliki fungsi sebagai pembungkus dalam kemasan. Daunnya dijadikan wadah nasi di tempat-tempat wisata di Thailand.

Tanaman rattlesnake, tanaman peacock, dan tanaman zebra semuanya adalah bentuk Calathea. Tanaman berdaun dengan pola yang menyenangkan ini adalah spesies tanaman rumah yang populer dan merupakan tambahan yang bagus untuk ruang kantor.

Nama Umum Calathea Fasciata

Calathea juga dikenal sebagai “prayer plant” karena pergerakan daunnya setiap hari yang disebut nyctinasty. Berbagai macam tumbuhan dalam keluarga ini menggerakkan daunnya pada malam hari atau melipatnya seperti berdoa. Daun-daun ini membuka pada siang hari; karena kecenderungan tanaman ini mereka mendapat julukan “prayer plant.” Mereka memang menghasilkan bunga namun tidak besar atau dekoratif.

Tanaman ini terutama dikenal dengan daunnya yang beraneka ragam, yang berarti bahwa beberapa bagian daunnya berwarna hijau dan sebagian lagi tidak. Bagian hijau yang mengandung klorofil bertanggung jawab untuk proses fotosintesis karena mudah menyerap sinar matahari, sedangkan bagian non-hijau secara alami tidak mengandung klorofil dan oleh karena itu tidak dapat berpartisipasi dalam proses fotosintesis karena tidak dapat menyerap sinar matahari.

Cara Merawat Calathea Fasciata

Calathea rotundifolia fasciata yang cantik adalah tanaman tropis. Meskipun pemeliharaannya mudah, persyaratannya terkait dengan tanah, cahaya, dan air adalah tipikal karena merupakan tanaman tropis. Mereka membutuhkan tingkat kelembaban tinggi dan iklim panas dengan suhu tinggi. Persyaratan ini diungkapkan dalam detail di bawah ini:

Air

Tanaman Calathea sebagai tanaman tropis yang membutuhkan banyak air, namun pada saat yang sama tanah yang basah dan dedaunan yang basah merupakan undangan terbuka untuk jamur dan parasit. Penggenangan air juga menghalangi pertumbuhan Calathea yang sehat.

Sinar Matahari

Tanaman unik ini berasal dari daerah tropis seperti hutan hujan dan karenanya dibayangi oleh pohon-pohon besar yang memungkinkan sinar matahari yang terfilter, sehingga tanaman di bawahnya tidak akan tumbuh dengan baik di bawah sinar matahari langsung. Dedaunan akan terbakar dan berubah warna menjadi coklat dan daunnya segera memberikan tekstur dan kelembaban yang sehat jika terkena sinar matahari langsung untuk waktu yang lama.

Untuk mengatasi hal ini, tanaman ini harus diletakkan di tempat yang menerima sinar matahari terang tidak langsung dan harus diputar sesekali untuk memastikan paparan sinar matahari yang seragam. Kebutuhan sinar matahari tidak langsung atau rendah menjadikannya pilihan yang baik untuk dirawat di dalam ruangan.

Tanah

Tanaman dedaunan yang indah ini membutuhkan tanah yang lembab dan berdrainase baik yang bersifat porous. Campuran sekam bakar dan cocopeat serta humus bagus untuknya.

Suhu

Calathea menghargai suhu sedang hingga hangat dan hidup dengan baik dalam suhu mulai dari 10 hingga 30 °C. Para ahli percaya bahwa suhu 23 °C terbukti optimal untuk pertumbuhan tanaman rumahan yang indah ini.

Kelembaban

Calathea rotundifolia fasciata membutuhkan tingkat kelembapan yang tinggi karena berasal dari daerah tropis. Kira-kira 50% atau tingkat kelembaban yang lebih tinggi harus dijaga untuk memastikan kelangsungan hidup tanaman ini untuk memenuhi persyaratan kelembaban tinggi di atmosfer. Anda harus memantau tingkat kelembaban dan jika penurunan kelembaban terjadi maka tindakan buatan harus diambil untuk meningkatkannya. levelnya. Ini dapat dilakukan dengan empat cara sederhana.

– Cara termurah tetapi tidak terlalu efektif adalah dengan meletakkan mangkuk berisi air di dekat tanaman untuk meningkatkan kelembapan di lingkungan.

– Anda dapat menyemprot tanaman setiap hari terutama dalam cuaca kering atau pada hari-hari panas. Tetapi Anda harus cermat saat menyemprot untuk menghindari jamur muncul di dedaunan yang basah.

– Metode ketiga juga tidak terlalu mahal dan bisa berfungsi sebagai hiasan tambahan. Sebuah nampan berisi air dengan kerikil dekoratif dapat ditempatkan di bawah pot untuk meningkatkan kelembapan.

– Metode keempat terbukti sedikit mahal dalam hal pengaturan peralatan dan penggunaan rutinnya. Yaitu memasang humidifier di ruang tempat tanaman berada.

Dengan mengadopsi salah satu dari empat metode di atas, tingkat kelembapan dapat dimoderasi sesuai dengan kebutuhan Calathea.

Pupuk

Pasar penuh dengan berbagai jenis dan merek pupuk. Pemilihan pupuk bisa ditentukan oleh ahlinya dengan melihat dedaunan. Pupuk slow release atau pupuk cair domestik keduanya merupakan pilihan yang sama baiknya. Calathea membutuhkan pupuk yang sangat ringan. Gunakan pupuk dua kali sebulan dan jangan berlebihan.

Pot

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, tanaman ini membutuhkan tanah yang lembab dan memiliki drainase yang baik serta bersifat porous. Untuk mencapai hal tersebut, pot yang berisi tanaman harus memiliki lubang di bagian dasarnya agar air yang berlebih dapat dialirkan dari tanah melalui lubang tersebut. Para ahli percaya bahwa tanaman Calathea yang sehat dapat direpotting setahun sekali untuk meningkatkan pertumbuhannya.

Pemangkasan

Tanaman yang dipelihara di dalam ruangan sering kali disimpan di tempat yang sama selama berbulan-bulan. Karena tanaman Calathea harus sering diputar untuk memastikan keterpaparan cahaya yang seragam, ini mungkin memerlukan pemangkasan yang sering agar terus terlihat rapi dan cantik. Ini juga akan membatasi tanaman di dalam pot dan ruang yang disediakan. Tanaman besar dengan daun-daun yang menyebar lebar akan segera tumbuh lebih besar dari ruangnya dan tidak akan terlihat estetis dalam ruang kecil.

Kebiasaan Pertumbuhan

Calathea rotundifolia fasciata bisa menjadi tanaman indoor dan outdoor. Di bawah ini adalah kebiasaan pertumbuhan tanaman yang enak dipandang mata ini.

– Tingginya berkisar antara 20 hingga 65 cm. Dalam  kondisi optimal untuk pertumbuhan dan tersedia cukup ruang untuk ditempati, tanaman ini bisa mencapai tinggi 75 cm.

– Daunnya bulat dan panjangnya sekitar 5 sampai 6 cm.

– Mereka memiliki tubuh yang tegak dan menyebar seperti semak belukar.

– Dengan kondisi yang tepat, tanaman ini dapat tumbuh lebih cepat dari yang diharapkan.

Karena tidak beracun, Calathea fasciata lebih disukai daripada tanaman sejenisnya. Karena tidak berbahaya bagi hewan peliharaan dan bayi, tanaman ini lebih diminati di antara tanaman domestik dengan kelebihan seperti tidak beracun, dekoratif, dan pemurni udara.

Pemurnian udara

Pertanyaan umum yang muncul karena kualitas uniknya adalah apakah Calathea bisa memurnikan udara? Sebagai tanaman eye-catching yang meningkatkan keindahan rumah, Calathea fasciata juga bertanggung jawab memurnikan udara dan berkontribusi untuk menjaga iklim yang lebih sehat di dalam ruangan.

Perbanyakan Calathea fasciata

Tanaman Calathea yang cepat pertumbuhannya dapat diperbanyak dengan mudah. Untuk perbanyakannya, strategi yang paling populer adalah pembagian atau potek. Untuk melakukannya, Anda membutuhkan tanaman induk yang sehat dari mana tanaman dapat dipotong dan ditanam ke dalam tanah di dalam pot baru untuk memastikan bahwa nodenya masuk cukup dalam ke tanah. Sebaiknya gunting yang digunakan untuk memotong harus bersih dan tajam. Tanaman ini juga dapat dipropagasi ke dalam air menggunakan strategi pembagian.

Sangat penting untuk memperhatikan beberapa poin agar tanaman hasil potek tumbuh.

– Musim semi dan musim panas dianggap sempurna untuk perbanyakan dan direpoting (di negara empat musim). Di Indonesia, Anda bisa melakukannya kapan saja.

– Tanaman anakan menyukai paparan sinar matahari yang rendah, dan untuk tujuan ini mereka harus dalam cahaya rendah sampai menumbuhkan beberapa akar.

– Tanaman anakan baru harus dijaga agar tetap lembab dan hangat. Untuk mencapai ini, Anda dapat meletakkannya di rumah tempat teduh.

Laju Pertumbuhan

Hari 1: Ambil anakan dari tanaman Calathea yang sehat dengan memotongnya menggunakan gunting yang steril dan tajam dan letakkan di tanah yang lembab. Taruh anakan di tempat yang hangat dengan cahaya redup karena tanaman bayi menyukainya.

– Hari 3 – Hari 20: Sirami atau semprot tanaman setiap tiga hari sekali. Air dalam jumlah sedang harus diberikan untuk mencegah tanah menjadi kering sekaligus menghindari membuatnya menjadi basah.

– Hari ke-20 – Hari ke-50: Amati tanaman bayi dan sirami setelah memperhatikan tanah dengan cermat. Pemberian air setiap hari keempat atau setelah pemantauan kondisi tanah.

– Hari ke-50 – Hari ke-70: Pada saat ini tanaman harus menunjukkan beberapa tanda keberhasilan perbanyakan seperti perkembangan akar dan munculnya tunas. Sekarang tanaman dapat dipindahkan ke tempat yang menerima cahaya tidak langsung.

– Hari ke 70 – Hari 170: Tonggak penting tercapai pada saat ini dan tanaman sudah mulai stabil dengan pertumbuhan daun baru. Peningkatan tinggi tanaman juga akan menunjukkan kestabilan tanaman. Sedikit jumlah pupuk yang dapat ditambahkan dengan mengingat bahwa terlalu banyak dapat membahayakan tanaman muda. Frekuensi air dapat dikurangi dan tanah tidak boleh tergenang air.

– Hari 170 – Hari 190: Sekarang tanaman sudah benar-benar stabil dan tidak membutuhkan banyak perhatian. Tempatkan dengan cara yang menerima cahaya tidak langsung, kelembapan yang cukup, dan suhu hangat. Ingatlah untuk memutar pot sesekali agar cahaya merata. Dan penyiraman sesuai kondisi tanah.

Kesimpulan

Calathea rotundifolia fasciata juga dikenal sebagai prayer plant berasal dari keluarga Marantaceae. Calathea ditemukan di daerah tropis Amerika di mana mereka menerima kelembapan, suhu hangat, dan sinar matahari tidak langsung. Dengan pola daun yang eye-catching dan nuansa hijau, mereka memiliki dedaunan paling eksotis yang membuat orang mengapresiasi keindahannya. Fasciata adalah tambahan yang bagus untuk tanaman dalam ruangan karena daun dekoratifnya, sifat pemurnian udaranya, dan tidak beracun sehingga ramah untuk anak dan hewan peliharaan.

Komentar