Cara Merawat Tanaman Cantik Alocasia Amazonica

Ingin menambahkan tanaman hijau ke dalam ruang keluarga Anda? Tanaman Alocasia Amazonica bisa menjadi tambahan yang sempurna untuk rumah Anda. Alocasia x Amazonica, atau lebih dikenal dengan Elephant’s Ear (Kuping Gajah), adalah tanaman rumah eksotis yang akan menghadirkan suasana hutan tropis yang rimbun ke dalam rumah Anda. Tanaman ini berasal dari Afrika Tenggara, itulah sebabnya kadang-kadang disebut tanaman topeng Afrika.

Alocasia Amazonica

Tanaman Alocasia Amazonica berasal dari keluarga Araceae dan merupakan pilihan yang sangat populer bagi penghobi, penata taman, dan desainer interior. Apa yang membuat tanaman Alocasia Amazonica istimewa? Pertama-tama, daunnya sangat besar, dengan ukuran bervariasi dari 10 hingga 15 cm. Mereka dapat dengan mudah diperhatikan berkat daunnya yang hijau tua yang dihiasi dengan urat putih, perak, atau hijau muda.

Terlebih lagi, daun tanaman Alocasia Amazonica bergerigi kasar, yang pada beberapa kasus membuat warna daunnya tampak hampir ungu kehijauan. Daunnya berbentuk panah, yang memberikan efek tropis yang berani pada tanaman. Ingin mempelajari lebih lanjut tentang cara menanam, membesarkan, dan merawat Alocasia Amazonica Anda? Teruskan membaca panduan kami berikut ini.

Tentang Alocasia Amazonica

– Diyakini bahwa tanaman Alocasia Amazonica diperkenalkan ke Afrika bagian selatan oleh pedagang Portugis sebelum tahun 1500. Di luar itu, tanaman tersebut sangat populer di zaman Victoria.

– Tanaman Alocasia Amazonica dapat digunakan dengan berbagai cara, termasuk sebagai tanaman latar, penutup tanah, atau bahkan merayap di sekitar kolam atau di sepanjang jalan setapak atau area teras di taman Anda.

– Mereka sangat populer di Instagram akhir-akhir ini karena banyak orang menggunakannya sebagai latar belakang foto mereka. Terlebih lagi, banyak desainer interior yang suka menggunakannya dalam proyek mereka.

– Gretchen Fullido, pembawa acara Star Patrol, menyukai tanaman tropis ini dan menamai Alocasia miliknya yang cantik ‘Cher.’

– Sebagian besar kultivar Alocasia Amazonica telah beradaptasi dengan baik untuk tumbuh di dalam pot dan juga dapat ditanam sebagai tanaman air.

– Beberapa jenis bahkan memiliki kegunaan kuliner karena umbi dan daunnya dapat dimakan. Namun dalam bentuk mentahnya, tanaman tersebut mengandung bahan iritan yang dapat menyebabkan kepengaran parah dan ketidaknyamanan pada bibir, mulut, atau tenggorokan.

– Umbi tanaman Alocasia Amazonica terkadang dimasak dan digunakan sebagai makanan penutup.

– Alocasia Amazonica juga memiliki kegunaan obat. Misalnya, daun yang telah mengalami maserasi dapat digunakan sebagai tapal pada luka yang terinfeksi. Selain itu, daun batangnya, bila dipotong dan dioleskan pada sengatan serangga, dapat membantu mencegah pembengkakan dan nyeri.

– Tanaman Alocasia Amazonica berbahaya dan beracun jika tertelan dalam jumlah banyak. Jadi mereka perlu dijauhkan dari anak-anak dan hewan peliharaan. Keracunan Alocasia Amazonica dapat menyebabkan gejala seperti sakit perut, iritasi mulut, atau kemerahan, nyeri, dan mata panas.

– Tanaman Alocasia Amazonica tidak boleh terkena sinar matahari langsung.

– Suhu yang disukai: rata-rata hingga hangat, sekitar 18-24 °C

– Tanaman Alocasia Amazonica membutuhkan cahaya terang tapi tidak langsung di ruangan tempat Anda menanamnya. Mereka dapat bertahan hidup di tempat teduh 80% tetapi sebenarnya bertahan lebih baik di sekitar 60% tempat teduh.

Karakteristik Alocasia Amazonica: Gambaran Umum

– Ada tiga jenis Elephant’s Ear yang umum, termasuk Caladium (juga disebut Angel Wings dan ditentukan oleh ragam warnanya yang luar biasa, dari hijau hingga putih dan merah / merah muda), Colocasia (dapat menghasilkan bunga mirip calla lily), dan Alocasia (tidak seperti tumbuhan Elephant’s Ear lainnya, daunnya mengarah ke atas).

– Tanaman Alocasia Amazonica dapat mencapai tinggi hingga 6 kaki (2 meter).

– Tanda-tanda pertumbuhan pertama setelah menanam tanaman Alocasia Amazonica akan muncul dalam 1 hingga 3 minggu.

– Tanaman Alocasia Amazonica raksasa memiliki daun yang, dalam kasus ekstrim, lebih besar dari manusia.

– Daun tanaman Alocasia Amazonica berukuran besar, pipih, dan berbentuk bulat telur lebar

– Warna paling umum untuk daun tanaman ini adalah hijau zamrud yang kaya. Namun dedaunan beberapa kultivar bisa berwarna hitam, coklat, atau emas.

– Biasanya, daun Alocasia Amazonica memiliki lapisan matte. Kilauan yang tinggi sangat jarang.

– Dalam kasus yang jarang terjadi, tanaman Alocasia Amazonica dapat menghasilkan buah yang terlihat seperti sekumpulan buah beri. Buahnya berwarna hijau atau kuning dan berbiji banyak.

– Beberapa tanaman Alocasia Amazonica menyebar di tanah jika ditanam di luar ruangan, tetapi yang lain tumbuh berkelompok. Jadi jika Anda tidak ingin khawatir taman Anda akan tertutupi olehnya, lebih baik pilih varietas yang menggerombol.

– Terkadang tanaman ini bisa mekar. Hal ini tidak sering terjadi dan tidak mungkin untuk diprediksi. Telah dilaporkan bahwa tanaman Alocasia Amazonica biasanya mekar di musim semi (di daerah subtropis) setelah dipindahkan ke luar ruangan dan dipupuk.

– Bunga yang mekar dari tanaman Alocasia Amazonica sangat mirip dengan bunga lili calla dan biasanya berwarna putih atau kuning.

Membesarkan Alocasia Amazonica

Seperti yang disebutkan sebelumnya, Alocasia Amazonica akan tumbuh subur di tempat teduh sebagian. Oleh karena itu sangatlah penting, terutama selama musim kemarau, untuk tidak membuat tanaman Alocasia Amazonica Anda terkena sinar matahari langsung yang cerah. Selain itu, jika Anda menanamnya di luar ruangan, carilah area di taman Anda yang hanya mendapat sinar matahari parsial di sepanjang hari.

Penting untuk mempertimbangkan suhu di daerah Anda jika Anda menanam Alocasia Amazonica di luar ruangan. Suhu ideal untuk tanaman ini adalah antara 18-24 ° C pada siang hari dan tidak lebih rendah dari 15 °C pada malam hari. Jika iklim daerah Anda lebih sejuk dari itu, Anda harus menanam kembali Alocasia Amazonica Anda setiap tahun.

Area tempat Anda akan menanam tanaman Alocasia Amazonica, baik di luar ruangan atau di dalam ruangan, harus memiliki tanah subur yang lembab, tetapi juga memiliki drainase yang baik. Itu karena, seperti kebanyakan tumbuhan, Alocasia Amazonica tidak menyukai tanah yang terlalu basah.

Tanaman Alocasia Amazonica hijau yang besar biasanya lebih mudah tumbuh karena lebih toleran terhadap berbagai kondisi kelembapan. Di sisi lain, tanaman berdaun gelap lebih rentan terhadap penyiraman berlebihan, karena mereka lebih suka tetap kering selama berhari-hari. Tanaman Alocasia Amazonica dapat tumbuh sangat cepat dalam kondisi yang ideal.

Menanam Alocasia Amazonica

Penting untuk diingat bahwa sebagian besar tanaman Elephant’s Ear lebih suka ditanam di tanah yang subur dan lembab. Juga, mereka lebih suka naungan parsial. Jadi ingatlah aspek-aspek ini saat Anda menanamnya, baik itu di taman Anda atau di dalam pot. Jika Anda berencana menanam tanaman Alocasia Amazonica di taman outdoor Anda, pastikan suhunya tidak terlalu dingin.

Umbi Alocasia Amazonica perlu ditanam sekitar 5 hingga 7 cm, dengan ujung tumpul mengarah ke bawah. Jika Anda menanam umbi di dalam ruangan, ingatlah untuk menggunakan media tanam organik yang kaya dan menanamnya di kedalaman yang sama. Pilih wadah dengan lebar setidaknya 45 cm dan dalam 40 cm.

Jika Anda kemudian memutuskan untuk menanam kembali tanaman Alocasia Amazonica di luar ruangan setelah Anda menyimpannya di dalam ruangan dalam pot, Anda harus memberinya waktu untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan barunya sebelum Anda menanamnya kembali.

Menyirami Alocasia Amazonica

Kebanyakan tanaman Alocasia Amazonica tumbuh subur di tanah yang lembab dan lebih menyukai kelembapan. Namun ingatlah untuk tidak menyiramnya terlalu banyak karena tanaman ini tidak menyukai tanah yang becek.

Yang terbaik adalah menyiramnya di pagi hari agar tanaman tetap kering semalaman. Selain itu, Anda harus selalu menyiram tanaman dari bawah, di dekat akarnya untuk mencegah daun menjadi terlalu basah. Namun jika Anda memperhatikan bahwa daun tanaman Anda menjadi lebih gelap, kurangi penyiraman.

Pemupukan bisa Anda lakukan setidaknya setiap sebulan sekali. Anda bisa menggunakan pupuk daun umum yang banyak dijual di pasaran atau bisa pula memakai pupuk slow release untuk memenuhi kebutuhan unsur hara di dalam media tanam.

Memperbanyak Alocasia Amazonica

Memperbanyak Alocasia Amazonica sedikit berbeda dari pada kebanyakan tanaman. Sayangnya, Alocasia Amazonica tidak dapat diperbanyak dari stek seperti kebanyakan tanaman lainnya. Tapi jangan khawatir, Anda bisa membagi umbi tanaman induk yang sehat untuk diperbanyak.

Kesimpulan

Tanaman Alocasia Amazonica sangat cocok untuk area di dalam dan luar ruangan Anda. Entah Anda ingin membuat rumah tropis atau taman yang terlihat lebih eksotis, tanaman yang cantik ini adalah tambahan yang sempurna untuk ruangan Anda. Selama Anda melindunginya dari paparan sinar matahari langsung dan memastikan mereka memiliki tempat yang lembab untuk tumbuh, tanaman Alocasia Amazonica akan menghadiahi Anda dengan dedaunannya yang mengesankan. Selamat menanam ya!

Komentar