Panduan Perawatan Tanaman Hias Alocasia Cuprea

Alocasia Cuprea berasal dari daerah lembab yang panas, dari Asia hingga Amerika Selatan. Tanaman ini memiliki beberapa julukan, yang paling umum adalah “Mirror Plant” dan “Jewel Alocasia.” Daun di tanaman ini sangat menarik. Daunnya bisa berwarna hijau atau merah. Mereka kaku dan terlihat seperti plastik.

Harga Alocasia Cuprea

Daun berbentuk panah inilah yang membuat tanaman Alocasia ini menonjol. Daunnya menciptakan titik fokus untuk koleksi tanaman hias apa pun. Tanaman ini merupakan tanaman tropis yang bagus untuk bercampur dengan kelompok tanaman tropis manapun. Itu juga merupakan hadiah yang sempurna untuk teman pencinta tanaman itu.

Tidak peduli seberapa berpengalamannya Anda dengan tanaman, akan lebih baik bagi Anda untuk mengenal tanaman ini. Terutama sebelum Anda membeli satu untuk rumah Anda atau bahkan untuk teman Anda.

Kami akan mempermudah Anda. Kami memiliki semua yang perlu Anda ketahui tentang perawatan tanaman Alocasia cuprea. Kami harap Anda bisa menikmati panduan kami dan ini akan membantu Anda merawat salah satu tanaman paling keren di luar sana.

Perawatan Tanaman Alocasia Cuprea

Tanah

Alocasia cuprea Anda membutuhkan tanah dengan drainase yang baik. Itu adalah tanaman biasa di area perawatan ini. Tanah yang bisa mengering dengan baik memastikan bahwa kelebihan air tidak tertahan. Ketika semua air berlebih itu tidak terkuras, tanah menjadi jenuh.

Tanah yang jenuh menyebabkan beberapa kondisi menakutkan yang dapat membunuh tanaman Anda. Salah satu kondisi terburuk adalah busuk akar (juga dikenal sebagai kaki basah). Tetapi tanah yang mengering dengan baik juga tidak menghilangkan terlalu banyak air. Ini masih menahan hidrasi yang dibutuhkan tanaman Alocasia cuprea untuk berkembang.

Anda tidak perlu pergi ke toko taman untuk membeli tanah yang tepat. Anda bisa membuatnya sendiri di rumah, yang pastinya lebih murah. Media yang baik untuk Alocasia cuprea adalah campuran serat sabut kelapa dan perlite.

Serat sabut terbuat dari buah kelapa dan ini bekerja seperti sphagnum moss. Tetapi inimemiliki lebih banyak nutrisi sehingga harganya sedikit lebih mahal daripada peat moss. Serat sabut memiliki banyak aerasi yang membantu pembuangan air berlebih. Bahan ini memiliki pH netral.

Jika Anda tidak ingin membayar terlalu mahal, Anda dapat menggantinya dengan sphagnum peat-moss.

Perlite adalah batuan vulkanik yang ditambang. Bahan ringan ini bisa menahan tiga kali beratnya di dalam air. Tapi itu juga melepaskan air ekstra sehingga tidak diam di sana. Seperti halnya serat sabut kelapa, perlite memiliki pH netral. Anda bisa mengganti perlite dengan pasir Malang yang juga bisa menahan kelembaban.

Cahaya

Tanaman Alocasia cuprea membutuhkan cahaya tidak langsung untuk tumbuh dan tetap sehat. Daun yang menakjubkan pada tanaman ini cenderung akan kuning karena terpapar cahaya langsung untuk waktu yang lama. Daunnya bisa dan akan mati.

Tanpa cahaya, tanaman akan kehilangan klorofilnya. Ketika kehilangan klorofil, aliran hijau dari tanaman Anda hilang. Ada kemungkinan kuat bahwa tanaman Anda akan mati karena kehilangan klorofilnya.

Cara terbaik agar Alocasia Cuprea Anda mendapatkan cahaya adalah dengan meletakkannya di jendela yang menghadap ke timur atau utara. Ini memastikannya mendapat cukup cahaya untuk berkembang tetapi tidak menerima terlalu banyak cahaya.

Air

Penyiraman Alocasia Cuprea Anda sederhana. Ini sama dengan tanaman hias pada umumnya. Ini membutuhkan jumlah air rata-rata. Artinya, tanah tanaman harus lembab. Tetapi Anda tidak boleh merendamnya dengan air.

Penyiraman berlebihan sangat berbahaya bagi tanaman Anda. Salah satu penyebab terbesar kekhawatiran dari penyiraman berlebihan adalah busuk akar. Ketika tanah menjadi padat karena lembab, oksigen tidak dapat masuk. Oksigen sama pentingnya dengan cahaya dan air bagi tanaman Anda.

Tanpa jumlah oksigen yang tepat, akar Anda tidak dapat bernapas. Akarnya akan mulai membusuk. Jika busuk akar tidak segera ditangani, semua akar menjadi busuk. Setelah semua akarnya busuk, tanaman Anda sudah habis. Ini akan mati.

Seperti yang kami nyatakan, penyiraman berlebihan adalah kematian bagi tanaman Alocasia cuprea Anda. Dan kekurangan air bisa mematikan. Jika Anda tidak yakin kapan Anda harus menyiram tanaman Anda, ujilah. Ada dua cara sederhana untuk melakukan ini.

Metode pertama melibatkan menempelkan jari Anda ke tanah. Saat Anda menarik jari Anda keluar, seharusnya ada tanah yang menempel padanya. Ini berarti tanaman Anda memiliki hidrasi. Jika tanah tidak menempel pada jari Anda maka tanaman Alocasia cuprea Anda membutuhkan air.

Metode kedua serupa. Anda menempelkan jari Anda di tanah hingga buku jari Anda. Ini sekitar 5 cm dalamnya. Jika tanahnya terhidrasi, Anda akan merasakan basah hingga sedalam ini. Tetapi jika tanahnya kering di area mana pun yang beberapa cm itu, Anda perlu segera menyiram tanaman Anda. Rata-rata, Anda akan menyiram tanaman Alocasia cuprea dua hingga tiga kali seminggu.

Suhu

Pada siang hari, tanaman Alocasia Cuprea Anda membutuhkan kisaran suhu 10 hingga 29 derajat Celsius. Pada malam hari, tanaman membutuhkan kisaran suhu 12 hingga 18 derajat Celsius.

Kelembaban

Sebuah Alocasia Cuprea membutuhkan kelembaban tinggi. Mereka membutuhkan kelembapan di udara, seperti negara asalnya. Untuk tanaman ini, yang terbaik adalah menjaga kelembapan antara 80% dan 95%. Untuk kelembapan setinggi ini, tips terbaik Anda adalah membeli humidifier. Humidifier cukup baik untuk meningkatkan kelembapan di seluruh ruangan.

Metode lain untuk dicoba adalah metode nampan kerikil. Anda mengisi nampan penuh dengan kerikil. Setelah kerikil berada di tempatnya, Anda mengisi nampan dengan air. Air tidak boleh melewati kerikil.

Tempatkan pot tanaman Anda di atas kerikil. Saat air menguap, hal itu menciptakan kelembapan untuk tanaman Anda. Dan karena ini sangat dekat dengan tanaman Anda, semua kelembapan itu akan mengelilinginya. Beberapa bahkan suka menempatkan tanaman Alocasia cuprea mereka di kamar mandi. Kamar mandi dikenal karena kelembapannya.

Pupuk

Tanaman Alocasia cuprea merupakan penyerap nutrisi super berat. Pupuk merupakan komponen penting dari tanaman yang tumbuh subur. Pupuk cair membuat pekerjaan Anda jadi lebih mudah. Anda bisa menggunakan pupuk tanaman hias serba guna, tetapi Anda harus mencairkannya menjadi setengah kekuatan.

Pupuk tanaman Anda setiap dua minggu sekali. Tapi jangan memupuk tanaman Anda secara berlebihan. Jika tidak, garam dari pupuk akan menumpuk di daun Alocasia cuprea Anda. Garam yang menumpuk akan membakar daun tanaman Anda.

Perbanyakan

Perbanyakan Alocasia Cuprea dengan stek batang tidak membuahkan hasil. Sebaliknya, Anda bisa membiakkannya melalui pembelahan akar dan di dalam air. Di bawah ini kita akan membahas langkah-langkah mudah untuk memperbanyak salah satu tanaman ini.

Pertumbuhan

Tanaman Alocasia cuprea tumbuh hanya setinggi 30 cm. Daunnya bisa tumbuh antara hanya 20 cm sampai 90 cm.

Pengepotan

Anda perlu mengepot ulang tanaman Alocasia cuprea Anda setelah dua tahun. Saat itu tanaman Anda sudah dewasa dan terlalu besar untuk pot aslinya. Akarnya perlu menyebar. Pindahkan tanaman Anda ke dalam pot yang ukurannya hanya sedikit lebih besar dari aslinya.

Langkah Perbanyakan Alocasia Cuprea

Memperbanyak tanaman Alocasia cuprea Anda dengan pembelahan akar mungkin tampak rumit. Tapi itu tidak sesulit yang Anda pikirkan. Terkadang tanaman Anda akan menumbuhkan tanaman bayi, meninggalkan Anda dengan sedikit pekerjaan.

Kami akan memandu Anda melalui langkah-langkah proses ini satu per satu. Kami juga akan memandu Anda melalui langkah-langkah memperbanyak tanaman ini menggunakan air.

Menggunakan Pembagian Bonggol

– Langkah pertama adalah mencabut tanaman Alocasia cuprea dari pot tanamannya. Hati-hati selama proses pelepasan. Anda harus menghindari kerusakan pada akarnya.

– Periksa akar tanaman Anda. Akan ada beberapa rumpun akar yang berbeda. Anda harus bisa menggoyangkan dengan lembut beberapa mata tunas atau akar bayi ini.

– Jika Anda tidak bisa mendapatkan akar yang Anda butuhkan dengan menggoyangkannya, Anda dapat memotong rumpun menggunakan gunting pemangkasan yang sudah disterilkan. Anda dapat menggunakan alkohol isopropil 70% untuk mensterilkan gunting setek.

– Anda perlu menyiapkan pot dan tanah. Pot harus memiliki lubang drainase di bagian bawah. Tanah harus memiliki pH netral. Jangan mengisi pot dengan terlalu banyak tanah.

– Sekarang saatnya menanam anakan baru. Sekali lagi, lakukan dengan sangat lembut agar Anda tidak melukai akarnya. Pastikan Anda menguruk tanah di sekitarnya.

– Rawat anakan baru Anda seperti Anda merawat tanaman asli. Pastikan tanahnya lembab. Tempatkan pot tanaman di jendela yang menghadap ke timur atau utara. Kini Anda sudah memiliki Alocasia Cuprea kedua.

Menggunakan Air

– Untuk perbanyakan dalam air, Anda tidak akan menggunakan stek batang seperti biasa. Sebagai gantinya, Anda akan menggunakan bonggol atau anakan. Jadi, hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah mengeluarkan Alocasia Cuprea Anda dari potnya. Lakukan dengan lembut agar Anda tidak merusak akarnya.

– Setelah Anda membuka akarnya, goyangkan perlahan. Beberapa rumpun akar atau bahkan tanaman bayi harus lepas.

– Jika Anda tidak dapat menghilangkan apa pun, Anda perlu menggunakan gunting kebun yang sudah disterilkan. Anda dapat mensterilkan gunting setek Anda dengan alkohol isopropil. Setelah Anda mensterilkan gunting setek, buat beberapa potongan. Berhati-hatilah dengan akar yang Anda pertahankan tetap utuh.

– Bersihkan tanah dari akarnya. Jangan langsung mengotori air.

– Anda perlu menyiapkan mangkuk bening. Isi dengan air keran lembut dan jangan sampai penuh. Jika Anda memiliki air ledeng dengan klorin, pastikan Anda membiarkan airnya selama sehari penuh. Ini akan mengeluarkan bahan kimia berbahaya itu dari air sebelum Anda memasukkan akarnya.

– Sekarang Anda bisa meletakkan akarnya di mangkuk bening. Pastikan akarnya berada di bawah air.

– Tempatkan mangkuk bening di jendela yang menghadap ke timur atau utara. Cahaya akan membantu akar tumbuh dan berkembang.

– Setidaknya seminggu sekali, buang air lama. Untuk menambahkan air baru, biarkan keran mengalir langsung ke dalam mangkuk bening. Ini akan mengaerasi air sehingga akarnya mendapatkan oksigen juga. Jangan gunakan keran dengan dengan kekuatan penuh sebab akarnya akan rusak.

– Sambil menunggu akarnya mulai tumbuh, siapkan pot dengan tanah yang sudah diracik. Pastikan pot tanaman memiliki lubang drainase di bagian bawah. Dan pastikan Anda menggunakan tanah yang sesuai. Jangan mengisi pot dengan semua tanah. Lebih mudah menanam akarnya tanpa terlalu banyak tanah.

–  Saat akar Anda telah tumbuh 7-10 cm, Anda dapat memindahkannya ke rumah barunya. Silakan tanam di dalam pot. Hati-hati saat Anda memasukkan akar ke dalam tanah. Anda dapat menambahkan sisa tanah setelah selesai.

–  Kini yang tersisa hanyalah merawat anakan baru Anda seperti yang Anda lakukan pada tanaman induk. Pastikan tanaman bayi ini mendapatkan jumlah cahaya dan air yang tepat.

Varietas Alocasia

Ada berbagai macam tanaman Alocasia yang bisa Anda rawat dengan Alocasia cuprea Anda. Lihat spesies Alocasia yang fantastis di bawah ini.

Alocasia macrorrhiza

Tanaman ini memiliki desain yang unik. Batangnya panjang dan daunnya menyerupai ikan pari. Itulah mengapa dijuluki “Stingray Alocasia.”

Alocasia micholitziana

Alocasia ini dijuluki dengan “Green Velvet Alocasia.” Tanaman ini memiliki daun runcing hijau tua yang menyenangkan. Kontras antara daun hijau dan urat putihnya akan membuat Anda terpesona.

Alocasia lauterbachiana

Tanaman Alocasia lauterbachiana tumbuh dengan daun runcing yang tinggi. Di bawah daunnya ada warna ungu tua yang cukup.

Alocasia reginula

Alocasia yang punya nama lain Black Velvet ini menghasilkan daun berbentuk hati. Seperti Alocasia micholitziana, tanaman ini memiliki daun berwarna hijau dengan urat putih cerah.

Alocasia baginda

Tanaman Alocasia baginda akan terlihat bagus di samping Alocasia cuprea Anda. Daunnya tumbuh cukup besar dan berwarna perak. Daunnya terlihat seperti tertutup sisik naga.

Masalah Umum pada Alocasia Cuprea

Kelemahan dari memiliki tanaman Alocasia cuprea adalah mereka rentan terhadap hama tanaman. Ada beberapa hama yang mungkin Anda temui. Tetapi ada beberapa hama yang konsisten. Bagian baiknya adalah sebagian besar hama tanaman ini mudah dibersihkan dari tanaman Anda.

Kutu putih

Kutu putih adalah makhluk yang menyeramkan. Mereka dilapisi dengan bahan seperti kapas yang bertindak sebagai perlindungan. Jika mereka kehilangan substansi seperti kapas, mereka kehilangan semua kelembapan di tubuh mereka. Jadi, mereka mengalami dehidrasi dan mati dalam beberapa menit.

Hama ini mendapatkan makanan dari Alocasia cuprea Anda. Mereka memakan tanaman Anda dengan menusuknya dengan mulut seperti jerami. Kemudian kutu putih mulai menghisap getah dari tanaman. Getah pada tanaman mengandung sel. Sel-sel ini penuh dengan nutrisi dari tanah serta air yang terserap. Dengan kata lain, kutu putih mencuri semua bahan yang membuat tanaman Anda tumbuh subur.

Anda dapat mendeteksi kutu putih dengan mata Anda. Anda akan melihat bulu kapas di seluruh tanaman Anda. Jangan lupa untuk memeriksa ke bawah daun tanaman Anda karena mereka suka bersembunyi di sana.

Kutu daun

Hama lain yang menyukai Alocasia cupreas adalah kutu daun. Kutu daun adalah hama kecil yang mengganggu yang menyerang tanaman Anda. Mereka hanya tumbuh sekitar setengah cm. Kutu daun memakan getah tanaman. Karena getah mengandung semua bahan yang baik, kutu daun mencegah proses fotosintesis.

Dengan infestasi yang cukup besar, kutu daun dapat membunuh tanaman Anda. Saat kutu daun berkembang biak, maka serangan pada tanaman akan lebih menjadi-jadi. Anda juga dapat menemukan kutu daun memakan di bawah daun tanaman Anda.

Tungau Laba-laba

Tungau laba-laba juga merupakan hama tanaman Alocasia cuprea yang umum. Tungau laba-laba bukanlah serangga. Mereka arakhnida dan mereka berhubungan dengan laba-laba yang sebenarnya. Tapi mereka sangat kecil, Anda harus menyipitkan mata untuk melihatnya. Tidak ada yang mau hewan berkaki delapan ini ada di tanaman mereka.

Tungau laba-laba menyukai tanaman yang memiliki nitrogen, karbohidrat, dan fosfor dalam jumlah tinggi. Saat mereka menempati tanaman Anda, mereka memakannya. Mereka menyedot getah dari tanaman untuk menyehatkan diri mereka sendiri.

Tanda paling umum dari serangan tungau laba-laba adalah bintik nekrotik. Bintik-bintik cekung ini bisa berwarna putih, coklat, atau kuning. Ada beberapa cara untuk membasmi hama. Metode pertama melibatkan penyemprotan Alocasia Anda dengan air sabun setiap beberapa hari.

Tetapi jika ini tidak berhasil, minyak neem adalah pilihan yang bagus. Minyak neem bersifat alami dan kental. Saat Anda menyemprot tanaman dengan minyak ini, hama akan mati lemas. Anda harus melakukan proses ini seminggu sekali selama beberapa minggu. Pastikan semua hama tanaman sudah hilang sebelum Anda berhenti.

Tips untuk Merawat Alocasia Cuprea Tidak Bahagia

Tanaman alocasia cuprea merupakan tanaman yang mudah dirawat. Anda tidak perlu melakukan sesuatu yang terlalu khusus untuk membuat tanaman Anda tumbuh subur. Tapi mereka rentan terhadap komplikasi. Berikut adalah beberapa tips untuk membantu Anda menjaga Alocasia cuprea Anda tetap bahagia.

Alocasia Cuprea Memiliki Daun Kuning

Daun alocasia cuprea menguning karena banyak kondisi. Tetapi paling sering itu karena penyiraman berlebihan pada tanaman Anda. Jika air terlalu jenuh, Anda mungkin harus mengganti tanah. Jangan biarkan tanaman Anda tetap berada di lingkungan yang sangat basah.

Anda perlu memeriksa akarnya agar aman. Saat mengeluarkan Alocasia Cuprea dari pot, berhati-hatilah agar tidak melukai akarnya. Periksa akar apakah ada busuk akar. Jika busuk akar telah mengambil alih semua akar tanaman Anda, tidak ada yang bisa menyelamatkannya. Selalu periksa tanah sebelum Anda menyiram tanaman. Untuk melakukan ini, tempelkan jari Anda di tanah hingga buku jari Anda sedalam 10 cm. Pastikan tanah sudah kering hingga bagian bawah jari Anda sebelum Anda menyiramnya.

Alocasia Cuprea Memiliki Bintik-bintik di Antara Urat Daun

Bintik-bintik di antara urat daun adalah sistem umum Bercak Daun Xanthomonas. Itu adalah penyakit bakteri. Ketika tanaman Alocasia cuprea Anda duduk di lingkungan yang basah terlalu lama, bakteri akan tercipta. Bakteri ini tidak dapat menembus tanaman Anda. Tapi mereka bisa masuk melalui luka.

Terkadang bintik-bintik aneh pada daun ini bisa berubah menjadi nekrotik. Anda perlu membuang daun yang terinfeksi dari tanaman Alocasia cuprea Anda. Ini akan menghentikan penyebaran penyakit ke daerah lain. Sayangnya, tidak banyak cara untuk menyingkirkan tanaman dari penyakit jika sudah menyebar terlalu jauh.

Anda dapat mencoba menggunakan fungisida tetapi Anda mungkin tidak mendapatkan hasil yang diinginkan. Fungisida yang berbahan dasar tembaga bekerja paling baik. Terkadang Anda harus membuang tanaman yang terinfeksi. Pastikan Anda memusnahkannya agar tidak menularkan bakteri ke tanaman lain milik Anda.

Alocasia Cuprea Memiliki Daun Berkarat

Alocasia Cuprea dengan daun berkarat memiliki Penyakit Karat. Penyakit ini merupakan penyakit jamur yang ditularkan oleh spora. Ada lebih dari 5.000 spesies penyakit jamur yang diketahui. Penyakit ini melewati siklus jamur. Lesi karat pada tanaman Anda dimulai dari bintik kuning atau oranye di bagian atas daun.

Bintik-bintik kuning dan oranye ini menyebar ke bagian bawah daun. Menurut University of Nebraska-Lincoln, tahap selanjutnya adalah bercak coklat kayu manis pada daun. Bintik coklat ini menyerupai warna karat. Karena itu namanya adalah penyakit karat. Bintik coklat menjadi gelap sampai hitam. Bila infeksinya sudah terlalu parah, daun akan menguning dan mengering. Setelah titik tertentu, daunnya akan mati.

Langkah pertama yang harus Anda lakukan adalah membuang daun yang terinfeksi jamur. Hancurkan daun ini segera. Anda memerlukan fungisida untuk mengobati kasus penyakit yang parah. Bio-fungisida bekerja dengan baik. Uji pengobatan terlebih dahulu untuk memastikan ini tidak membahayakan Alocasia cuprea Anda.

Tanya Jawab Seputar Alocasia Cuprea

Seberapa cepat tanaman Alocasia cuprea tumbuh?

Alocasia cuprea tumbuh sangat lambat. Dibutuhkan sekitar dua tahun bagi mereka untuk menjadi tanaman yang matang sepenuhnya.

Mengapa daun Alocasia cuprea rontok?

Daun rontok bisa dari banyak kondisi tanaman. Namun hal ini biasa terjadi pada Alocasia cuprea. Setiap kali mereka menumbuhkan daun baru, daun yang lama akan jatuh.

Mengapa tanaman Alocasia cuprea beracun?

Tanaman alocasia cuprea bersifat racun karena memiliki banyak kristal kalsium. Penelanan menyebabkan kesulitan menelan, mengeluarkan air liur, dan muntah. Kristal juga dapat menyebabkan iritasi pada kulit jika Anda tidak berhati-hati.

Kesimpulan

Alocasia cuprea adalah salah satu tanaman Alocasia favorit orang karena daun indahnya. Kami tidak akan merekomendasikan tanaman ini untuk pemula. Meski perawatannya terlihat mudah, tanaman ini pilih-pilih dan sensitif. Anda harus melakukan segalanya dengan cinta.

Komentar