Mengenal Peat Moss (Sphagnum Peat Moss) dan Manfaatnya untuk Tanaman

Peat Moss (lumut gambut) adalah bahan media tanam yang sangat baik untuk tanaman hias. Penghobi tanaman hias menggunakan Peat Moss untuk meningkatkan retensi kelembaban tanah, menganginkan tanah, mempertahankan nutrisi, dan mencegah pemadatan tanah. Peat Moss juga digunakan untuk menumbuhkan benih, memperbaiki tekstur tanah, dan membuat berbagai jenis campuran media tanam dalam pot.

Spaghnum Moss

Bagaimana Anda bisa menggunakan bahan coklat berserat ini di taman Anda? Apa sajakah keuntungan menambahkan Peat Moss pada tanah kebun untuk menumbuhkan tanaman yang indah dan sayur yang enak? Apakah ada kerugian untuk mengubah tanah dengan Peat Moss?

Artikel ini adalah panduan lemgkap untuk menggunakan Peat Moss di tanah kebun.

Apa itu Peat Moss?

Peat Moss adalah tumbuhan yang membusuk – terutama lumut atau sphagnum moss – yang terbentuk di rawa gambut. Bahan organik secara bertahap terurai di tanah. Setelah sepenuhnya membusuk, maka tercipta sejenis tanah yang disebut gambut (peat). Peat Moss alias lumut gambut tampak seperti bahan berserat berwarna coklat tua dengan tekstur rapuh.

Terbuat dari Apa Peat Moss?

Kebanyakan Peat Moss yang digunakan di tanah kebun berasal dari sphagnum moss. Sering disebut Sphagnum Peat Moss, tanaman ini terurai selama ribuan tahun saat terendam air. Untuk membuat Peat Moss, rawa dikeringkan dan Peat Moss diekstraksi dari tanah. Proses “pembuatan” Peat Moss berlanjut dengan mengeringkan gambut yang telah dipanen, menyaringnya dan kemudian mengompresnya untuk dijual di toko tanaman hias setempat.

Sebagian besar Peat Moss yang digunakan untuk perbaikan tanah berasal dari Kanada. Meskipun banyak yang menganggap Peat Moss sebagai produk yang tidak terbarukan, gambut dipanen dengan metode berkelanjutan untuk melestarikan rawa gambut. Beberapa peneliti mengatakan bahwa, setelah panen, rawa gambut dapat kembali ke ekosistem yang seimbang dalam lima sampai dua puluh tahun.

Kegunaan Peat Moss

Peat Moss digunakan untuk memperbaiki tekstur tanah taman, mencegah dari hilangnya kelembaban, dan menggemburkan tanah liat. Selain itu, Peat Moss digunakan sebagai media pembibitan karena steril serta menahan air dan nutrisi. Ini juga digunakan dalam membuat campuran media tanam untuk berbagai jenis tanaman hias, seperti anthurium, philodendron, monstera, aglaonema, dan lain sebagainya.

Berikut informasi lebih lanjut tentang cara menggunakan Peat Moss.

Penggunaan Sphagnum Peat Moss yang paling umum adalah untuk memperbaiki tanah kebun. Dengan menambahkan Peat Moss ke tanah liat yang berat, Anda dapat memperbaiki drainase dan tekstur tanah. Mencampurkan Peat Moss di tanah berpasir membantu meningkatkan retensi kelembaban dan mencegah unsur hara keluar.

Tanah berpasir di taman dapat menjadi tantangan untuk menumbuhkan berbagai semak dan tanaman berbunga. Air cenderung cepat mengalir dari tanah berpasir, menghilangkan nutrisi penting bersamanya. Mencampur Peat Moss ke tanah berpasir mencegah tanah taman lempung menjadi terlalu tidak subur.

Tanah liat mudah menjadi padat. Tanah yang keras dan padat membuat akar sulit tumbuh dan menyerap nutrisi. Selain itu, air akan sulit menembus tanah liat yang padat. Mencampur peat moss tanah liat membantu mencegah pemadatan tanah dan memungkinkan drainase yang lebih baik.

Peat Moss untuk Pembesaran Bibit

Penggunaan Peat Moss bisa sendiri atau dicampur dengan bahan lain sebagai media tanam untuk membesarkan benih tanaman. Peat Moss menciptakan tanah yang diangin-anginkan, memungkinkan benih bertunas dengan cepat dan berakar. Anda dapat membuat campuran awal benih Anda sendiri dengan menggabungkan Peat Moss dan perlite atau vermiculite. Atau Anda dapat membeli campuran media tanam benih komersial yang mengandung Peat Moss.

Peat Moss untuk Membuat Tanah Lebih Asam

Peat Moss dapat meningkatkan keasaman tanah. Jika tanah memiliki tingkat pH yang tinggi, Anda dapat membuatnya lebih asam dengan menambahkan Peat Moss yang memiliki tingkat pH 4,4. Beberapa tanaman, seperti rhododendron, hydrangea, dan camelia tumbuh lebih baik di tanah asam. Karena Peat Moss tidak terurai di dalam tanah, sekali penerapan akan bertahan selama beberapa tahun.

Jika Anda menginginkan manfaat Peat Moss tanpa meningkatkan keasaman tanah, maka Anda harus mengubah tanah kebun dengan kapur untuk menyeimbangkan tingkat pH.

Gunakan Peat Moss untuk campuran pot tanaman hias

Peat Moss adalah tambahan standar untuk resep campuran media tanam buatan sendiri. Tanah tanaman rumahan yang khas bisa terlalu padat untuk tanaman pot. Menambahkan bagian yang sama dari Peat Moss, tanah, dan perlite membantu menciptakan lingkungan tumbuh yang ideal untuk banyak tanaman hias.

Menggunakan Peat Moss dan perlite untuk memperbaiki tanah pot memastikan bahwa air mengalir lebih cepat. Bahan organik ringan seperti Peat Moss mempertahankan kelembapan yang cukup untuk menjaga akar tetap terhidrasi tanpa menjadi terlalu lembek atau basah.

Untuk menggunakan Peat Moss sebagai campuran tanah, pastikan itu hanya sepertiga hingga dua pertiga dari volume campuran media tanam.

Cara Menggunakan Peat Moss di Kebun

Menambahkan Peat Moss ke tanah di taman adalah perbaikan tanah yang penting. Misalkan tanah Anda terlalu basa, sangat padat, atau terlalu lembek untuk menahan air, Peat Moss adalah bahan yang cocok jika Anda perlu memperbaiki air tanah dan retensi hara, meningkatkan keasaman tanah, dan menggemburkan tanah yang memadat.

Berikut ini cara menggunakan Peat Moss untuk memperbaiki kondisi tanah kebun:

Untuk membuat tanah lebih asam

Untuk menggunakan Peat Moss untuk meningkatkan keasaman tanah, sebarkan lapisan Peat Moss dengan ketebalan sekitar 5 – 7 cm di atas area penanaman. Dengan menggunakan sekop, masukkan Peat Moss ke dalam tanah hingga kedalaman sekitar 30 cm. Sirami tanah dengan seksama sebelum menambahkan tanaman.

Untuk memperbaiki tanah kebun

Untuk menggunakan Peat Moss untuk memperbaiki tekstur tanah liat atau tanah berpasir, sebarkan lapisan tebal Sphagnum Peat Moss di mana Anda akan menanam bunga atau semak. Untuk menghindari penurunan tingkat pH tanah, taburkan batu kapur pada Peat Moss. Masukkan lumut gambut dan batu kapur hingga kedalaman 30 cm.

Keunggulan Peat Moss

Orang menggunakan Peat Moss karena membantu memperbaiki berbagai jenis tanah. Peat Moss relatif ringan, mudah diolah, dan tersedia di sebagian besar pusat taman atau toko online.

Berikut keuntungan penggunaan Peat Moss di tanah:

Peat Moss membantu mempertahankan kelembapan di dalam tanah

Kapasitas retensi air Peat Moss adalah alasan paling umum mengapa lumut ini populer dalam berkebun. Memperbaiki tanah berpasir atau berbatu dengan Peat Moss memungkinkan akar tanaman mendapatkan kelembapan yang cukup untuk tumbuh dengan baik. Sphagnum Peat Moss melepaskan kelembapan secara bertahap, yang ideal untuk tanah kebun dan campuran media tanam tanaman hias.

Peat Moss membantu mempertahankan nutrisi di dalam tanah

Peat Moss membantu mencegah unsur hara keluar dari tanah setelah hujan lebat. Meskipun Peat Moss tidak mengandung banyak unsur hara, sifat retensi airnya menahan unsur hara di dalam tanah. Ini meningkatkan faktor pertumbuhan penting di tanah subur yang disebut “kapasitas pertukaran kation” (KTK).

Peat Moss tidak mengandung benih gulma atau bakteri berbahaya

Keunggulan lain dari Peat Moss adalah tidak mengandung mikroorganisme berbahaya atau benih gulma. Hal ini menjadikan Peat Moss ideal untuk menanam tanaman dari biji, yang rentan terhadap bakteri atau gulma di lingkungan tempat tumbuh. Anda juga dapat menggunakan Peat Moss untuk memperbaiki tanah kebun tanpa mengubah profil nutrisi tanah dan tanpa memasukkan benih gulma.

Peat Moss tidak memadat atau terurai di dalam tanah

Manfaat penting dari Peat Moss adalah mencegah tanah menjadi padat. Tanah kebun biasa – terutama tanah liat – memadat seiring waktu. Jenis tanah yang padat ini mencegah air dan udara mencapai akar tanaman. Mencampur Peat Moss dan tanah akan menyelesaikan masalah pemadatan dan menghasilkan tanaman yang lebih sehat.

Kekurangan Peat Moss

Meski Peat Moss memiliki banyak kegunaan sebagai bahan untuk memperbaiki kualitas tanah yang sangat baik, ada beberapa kekurangannya.

Misalnya, Peat Moss kekurangan banyak nutrisi. Meskipun ini merupakan bahan yang sangat baik untuk memperbaiki tanah, Anda perlu menambahkan kompos atau pupuk kandang untuk “memberi makan” tanah untuk menunjang pertumbuhan tanaman yang sehat. Selain itu, tingkat pH yang rendah dari Peat Moss dapat mempengaruhi tingkat keasaman tanah, sehingga terlalu asam untuk beberapa tanaman.

Lalu soal harga, Peat Moss umumnya lebih mahal daripada kompos, terutama jika Anda membuat kompos taman sendiri.

Peat Moss vs. Sphagnum Moss

Ada kebingungan tentang perbedaan antara Peat Moss dan Sphagnum Moss. Terkadang Anda akan melihat Peat Moss yang diberi label sebagai Sphagnum Peat Moss.

Sphagnum Moss adalah tumbuhan hidup, namun Peat Moss atau Sphagnum Peat Moss adalah bahan organik yang membusuk di dasar rawa atau lahan basah. Perbedaan lainnya adalah Sphagnum Moss memiliki pH netral, tidak seperti Peat Moss yang bersifat asam.

Sphagnum Moss dan Peat Moss berasal dari tanaman yang sama – hanya berjarak ribuan tahun. Ada sekitar 380 spesies Sphagnum Moss yang tumbuh berkelompok di lahan basah atau rawa. Saat tanaman Sphagnum Moss mati dan membusuk, mereka menetap di dasar rawa. Selama bertahun-tahun, Peat Moss berkembang di rawa alami dan lahan basah tempat tumbuhnya Sphagnum Moss.

Peat Moss vs. Sabut Kelapa

Sabut kelapa dan Peat Moss keduanya merupakan campuran tanah yang efektif. Sabut kelapa adalah bahan organik berserat yang juga menahan kelembapan, menggemburkan tanah, dan memperbaiki struktur tanah. Sabut kelapa lebih berkelanjutan dibandingkan dengan Peat Moss, namun Peat Moss memiliki sifat retensi air yang lebih baik daripada sabut kelapa. Baik sabut kelapa maupun Peat Moss mengandung sangat sedikit nutrisi.

Mana yang terbaik antara Peat Moss atau sabut kelapa berkaitan dengan asalnya?

Sabut kelapa adalah serat serabut yang membentuk sabut kelapa. Ini adalah produk sampingan dari industri kelapa dan terus tersedia. Sabut kelapa memiliki banyak kegunaan, salah satunya sebagai penyubur tanah.

Berikut beberapa perbandingan Peat Moss dan sabut kelapa.

Keberlanjutan – Sabut kelapa dipandang lebih berkelanjutan daripada Peat Moss. Meskipun Peat Moss terus mengalami pembaruan, namun perlu waktu lama untuk tersedia. Sebaliknya, satu pohon kelapa bisa menghasilkan 75 butir kelapa dalam setahun.

Kadar pH – Serabut kelapa memiliki rentang pH antara 5,2 – 6,8. Jadi menggunakan sabut kelapa sebagai bahan campuran tanah tidak membuat tanah jadi asam. Namun jika Anda membutuhkan tanah yang asam, Peat Moss lebih baik.

Penyerapan air – Baik Sphagnum Peat Moss maupun sabut kelapa memiliki sifat retensi air yang sangat baik. Namun Peat Moss lebih baik dalam menahan air.

Harga – Sphagnum lebih mahal.

Peat Moss vs. Kompos

Kompos tidak sama dengan Peat Moss. Meski kedua bahan tersebut mengandung bahan organik yang membusuk, namun terdapat perbedaan yang signifikan.

Kompos dibuat lebih cepat dari Peat Moss dan dapat dibuat dari sampah sehari-hari. Kompos mengandung unsur hara sedangkan Peat Moss hampir tidak mengandung unsur hara. Berbeda dengan kompos, Peat Moss tidak hancur di dalam tanah. Tidak seperti Peat Moss, kompos mungkin mengandung biji gulma. Berbeda dengan Peat Moss, kompos bersifat pH netral dan mengandung mikroorganisme.

Peat Moss vs. Mulsa

Anda sebaiknya tidak menggunakan Peat Moss sebagai mulsa. Mulsa adalah bahan organik atau anorganik – serpihan kayu, kompos, kerikil – untuk membantu mengunci kelembapan di tanah, melindungi akar tanaman dan mencegah gulma. Namun Peat Moss cenderung menyerap kelembapan dari tanah, dan teksturnya yang ringan membuatnya mudah tertiup angin.

Peat Moss vs. Perlite

Perlite merupakan mineral vulkanik yang digunakan selain Peat Moss sebagai penyubur tanah dan memiliki tingkat pH netral. Perlite meningkatkan drainase tanah di kebun dan tanah pot. Perlite juga sangat berpori dan menampung sedikit air. Memperbaiki tanah dengan Peat Moss membantu menjaga tanah tetap lembab dan melepaskan kelembapan saat tanaman membutuhkannya.

Rasio ideal Peat Moss dengan perlite tergantung pada jenis campuran media pot yang ingin Anda capai. Misalnya, untuk sukulen atau kaktus yang membutuhkan tanah dengan drainase yang baik, Anda dapat mencampurkan 1/3 Peat Moss, serpihan kulit kayu atau kompos (bahan organik) dengan 2/3 pasir, perlite, atau bahan anorganik lainnya. Namun untuk resep media tanam serba guna, Anda dapat meningkatkan jumlah Peat Moss dan bahan organik.

Apakah Peat Moss Terurai?

Peat Moss tidak terurai di tanah. Lagipula, butuh waktu bertahun-tahun untuk rusak, jadi tidak akan rusak lagi. Jadi mencampur tanah taman dengan Peat Moss biasanya efektif selama bertahun-tahun. Artinya meskipun Peat Moss lebih mahal daripada bahan campuran tanah lainnya, harganya bisa lebih murah dalam jangka panjang.

Alternatif Peat Moss

Peat Moss adalah campuran tanah berguna yang telah digunakan di taman selama bertahun-tahun. Jika mencampurnya dengan tanah kebun, Peat Moss memberikan aerasi, memperbaiki struktur tanah, dan membantu mencegah limpasan unsur hara.

Meskipun terdapat cadangan Peat Moss yang sangat besar, beberapa orang mengkhawatirkan dampak lingkungan dari penebangan gambut. Bahkan, beberapa negara melarang pemanenan Peat Moss karena khawatir akan kelestariannya.

Berikut beberapa alternatif terbaik untuk menggunakan Peat Moss:

Sabut kelapa – Salah satu alternatif Peat Moss terbaik adalah serabut kelapa. Kulit kelapa berserat merupakan hasil limbah dari pengolahan buah kelapa. Zat berkelanjutan ini sangat mirip dengan Peat Moss sehingga disebut juga gambut kelapa.

Kompos – Kompos juga merupakan penyubur tanah yang cocok untuk memperbaiki drainase dan meningkatkan profil nutrisi tanah. Membuat kompos itu mudah di rumah dan harganya murah. Kerugian dari kompos adalah – tidak seperti Peat Moss – kompos rusak dan perlu diisi ulang setiap tahun.

Bahan kayu – Anda juga dapat meningkatkan drainase dan mengaerasi tanah dengan serpihan kayu, kulit kayu kompos, atau serbuk gergaji. Namun produk kayu membuat tanah menjadi asam, dapat diolah dengan bahan kimia, atau dari sumber yang tidak berkelanjutan.

Tempat Membeli Peat Moss

Anda bisa membeli Peat Moss di sentra tanamn hias atau toko online. Harga Peat Moss relatif mahal dan ketersediaannya terbatas, tapi tentunya sangat bermanfaat untuk media tanam Anda. Ingin mencobanya sendiri di rumah?

Komentar