Apakah Daun Tanaman yang Menguning Bisa Menjadi Hijau Kembali?

Daun kuning terlihat bagus di pohon musim gugur di luar negeri, tetapi tidak pada tanaman hias. Dedaunan yang menua berubah menjadi kuning secara alami, tetapi jika tidak, itu biasanya merupakan tanda masalah. Pada artikel ini, kita akan membahas cara membuat daun kuning menjadi hijau lagi dan alasan mengapa mereka menguning.

Daun tanaman menguning

Daun kuning sering kali merupakan tanda stres dan umumnya daun kuning tidak mungkin berubah hijau lagi. Penyiraman dan pencahayaan yang buruk adalah alasan paling umum, tetapi masalah pemupukan, hama, penyakit, aklimatisasi, suhu ekstrem, atau stres perpindahan adalah penyebab umum lainnya.

Gambaran Umum: Bisakah Daun Kuning Menjadi Hijau Lagi?

Setelah daun menguning, biasanya daun itu mati. Terkadang daun dengan sedikit perubahan warna yang disebabkan oleh nutrisi yang buruk atau stres ringan akan menghijau kembali jika masalahnya segera diatasi, tetapi sebaiknya jangan terlalu berharap.

Namun itu tidak berarti tanaman itu mati – jauh dari itu. Beberapa daun kuning harus dipertimbangkan sebagai sinyal peringatan: jika Anda mengatasi masalah ini, tanaman dapat kembali ke keindahannya yang semula.

Apa Penyebab Daun Kuning?

Dedaunan mengandung sejumlah klorofil, zat kimia yang menampilkan warna hijau. Hijau sebenarnya adalah warna yang tidak dikonsumsi tanaman! Klorofil adalah elemen penting dalam fotosintesis; daun kehilangan warna hijaunya jika proses ini terganggu dan bahan kimianya rusak.

Faktanya, dedaunan tidak benar-benar berubah warna – pigmen kuning sudah ada di daun. Itu hanya kalah oleh jumlah klorofil yang lebih besar. Ketika klorofil terdegradasi, pigmen yang tersisa muncul.

Bisakah Kita Menghilangkan Daun Kuning?

Setelah daun menjadi kuning sepenuhnya, dia tidak lagi menghasilkan energi untuk tanaman dan dapat dibuang. Jika dibiarkan, daun itu pada akhirnya akan mengering dan rontok. Jika Anda ingin segera membuangnya karena alasan estetika, tarik perlahan daunnya untuk melihat apakah daun sudah siap terlepas. Jika daunnya menolak, jangan cabut paksa! Sebagai gantinya, potong daun dengan gunting di dekat batang.

Catatan: Sterilkan gunting terlebih dahulu dengan mencelupkannya ke dalam alkohol isopropil atau dengan metode efektif lainnya.

Jika hanya ada sebagian yang menguning, Anda dapat memotong bagian yang berubah warna agar daunnya tetap bertahan sedikit lebih lama. Namun jika tampaknya daun tanaman Anda yang menguning dapat menjadi sarang hama atau patogen yang membusuk, sebaiknya Anda memotongnya.

Penyebab Daun Kuning

Daun Tua

Tanaman Anda secara alami akan menonaktifkan daun yang lebih tua saat tumbuh. Daun menguning karena menua dan klorofilnya mengering. Laju tanaman membuang daun tuanya bervariasi. Daun bagian bawah biasanya adalah yang paling matang. Beberapa orang menunggu sampai daunnya benar-benar menguning sebelum membuangnya, tetapi setelah daun yang lebih tua akan mati, daun tersebut dapat dipetik.

Overwatering

Terlalu banyak air adalah alasan paling umum terkait stres yang menyebabkan daun menguning. Tidak ada yang bermaksud mengeringkan tanaman mereka, tetapi kita dapat secara tidak sengaja membunuh mereka dengan kebaikan. Jika ini masalahnya, Anda mungkin akan melihat sejumlah daun menguning sekaligus.

Periksa tanah untuk melihat apakah ada yang basah di bawah permukaan. Akar tidak dapat bernapas jika tanah terlalu basah, yang berarti daun tidak dapat memperoleh nutrisi dan kelembapan yang dibutuhkan untuk melakukan fotosintesis.

Penting untuk menyelidiki overwatering karena ini mungkin merupakan sinyal bahwa kondisi kondusif untuk pembusukan akar – yang dapat membunuh tanaman Anda dengan cepat. Jika tanah yang basah adalah penyebabnya, Anda harus menghentikan penyiraman sampai benar-benar kering. Berikut tips tambahan:

– Kurangi cahaya sedikit untuk mengurangi stres tanaman.

– Jaga suhu di sisi hangat dari kisaran suhu yang disukai tanaman.

– Periksa akarnya untuk memastikannya sehat, tidak berbau busuk, dan kencang. Jika Anda menemukan pembusukan, Anda perlu mengambil tindakan.

– Jika tanahnya padat dan memiliki drainase yang buruk, pertimbangkan untuk mengganti pot tanaman dengan hati-hati dalam campuran tanah gembur.

– Tingkatkan sirkulasi udara.

– Bantu tanah mengering lebih cepat dengan melepas pot tanaman dan meletakkannya di atas bahan penyerap seperti koran. (Jangan biarkan tanah mengering sepenuhnya.)

– Berhati-hatilah untuk memantau kelembapan tanah sampai pertumbuhan baru menandakan pemulihan.

Jumlah kerusakan yang diakibatkan oleh penyiraman berlebihan merupakan faktor besar, tetapi tanaman bervariasi dalam kecepatan pemulihannya. Beberapa bangkit kembali dengan cepat, yang lain merana dan mungkin tidak pernah sama lagi.

Jika masalah overwatering terdeteksi lebih awal, maka daun yang menguning dapat kembali menghijau, tetapi jika kerusakannya signifikan, maka daun tersebut akan terus mati. Pemulihan penyiraman yang tepat akan menghasilkan dedaunan baru yang sehat.

Kekurangan Air

Tanah yang basah membuat akar mati lemas dan daun tidak dapat menerima air, begitu juga dengan kondisi yang terlalu kering. Menguning karena kurangnya kelembaban biasanya bukan sesuatu yang harus Anda tebak, namun jika tanah kering dan tanaman layu, Anda memiliki petunjuk besar.

Jangan hanya menuangkan air ke tanaman yang sakit: menyiram spesimen yang sudah terlalu banyak air bisa mematikan. Karena kondisi air yang berlebihan dan kekeringan dapat menyebabkan daun layu dan menguning, Anda perlu memeriksa tanah dan meninjau rutinitas penyiraman Anda.

Masalah Kualitas Tanah

Beberapa tumbuhan sangat sensitif terhadap mineral dan racun di dalam tanah dan dapat dipengaruhi oleh air ledeng kota yang mengandung klorin atau kloramin. Garam dari pupuk lama dan endapan termineralisasi bisa menumpuk di tanah juga. Stres bisa muncul sebagai daun kuning atau terbakar.

Merupakan praktik yang baik untuk menyiram tanah secara teratur dengan membiarkan air berlebih mengalir melalui campuran pada saat penyiraman. Sebaiknya hanya gunakan air deklorinasi. Jika Anda menduga kualitas air yang buruk menyebabkan daun Anda menguning, pertimbangkan untuk beralih ke air murni atau air hujan.

Pencahayaan

Cahaya yang terlalu banyak atau terlalu sedikit dapat menyebabkan daun menguning. Jika kondisi lingkungan tidak jelas, periksa daunnya.

– Terlalu banyak cahaya langsung akan mengeringkan atau menghanguskan dedaunan;

– Daun yang kekurangan cahaya akan tetap terhidrasi. Cahaya redup mengurangi fotosintesis dan menurunkan jumlah klorofil di daun, tetapi tidak mengganggu pemindahan kelembaban.

Indikasi lain dari masalah cahaya redup adalah menguningnya sisi yang paling jauh dari sumber cahaya.

Masalah Nutrisi

Meskipun ini bukan penyebab paling umum, kekurangan nutrisi dapat menyebabkan daun menguning dan berubah bentuk. Pastikan untuk memeriksa alasan lain sebelum mengambil pupuk. Ada kemungkinan untuk membuat daun kuning menjadi hijau setelah mengobati kekurangan nutrisi, tapi jangan mengandalkannya. Sebaliknya, nantikan daun hijau baru setelah masalah teratasi.

Berikut adalah defisiensi umum dan gejalanya:

Nitrogen – Nitrogen rendah terlihat lebih sering daripada kekurangan lainnya karena unsur ini bergerak dan terlepas dari tanah dengan penyiraman. Nitrogen yang tidak mencukupi menyebabkan daun menguning secara umum yang dimulai dengan daun yang lebih tua terlebih dahulu.

Kalium – Kekurangan kalium biasanya mengubah tepi daun tua menjadi kuning.

Magnesium – Kekurangan ini dapat menyebabkan bercak kuning yang menyebar dari tengah daun ke luar. Pembuluh darah cenderung tetap hijau. Daun yang lebih tua terpengaruh lebih dulu.

Zat besi – Gejala ini muncul pada daun yang lebih muda terlebih dahulu, mengubah dedaunan bagian atas menjadi kuning dengan urat hijau.

Sulfur – Sulfur rendah mengubah daun muda menjadi kuning. Ini akan menyebar ke sisa dedaunan.

Pemupukan berlebih juga dapat menyebabkan kekuningan karena beberapa bahan kimia dapat mengganggu penyerapan nutrisi tertentu. Misalnya, kalsium, tembaga, fosfor, atau seng yang berlebihan dapat mengganggu penyerapan zat besi.

Masalah pH

Masalah pH terkait dengan penyerapan nutrisi dan secara tidak langsung dapat menyebabkan daun menguning. Memeriksa kisaran pH yang disukai tanaman dan pengujian tanah dapat mengungkapkan apakah Anda berada dalam parameter yang benar. (Ini dapat memberi Anda pembacaan tentang tingkat nutrisi Anda juga.)

Menggunakan aplikasi sederhana sulfur tanah untuk menurunkan pH atau kapur hortikultura untuk menurunkan pH adalah pilihan yang baik. Siram tanah secara teratur untuk mencegah penumpukan garam pupuk yang dapat menyebabkan masalah pH.

Kelembaban

Tekanan kelembaban rendah dapat menyebabkan tepi daun mengering, menguning dan coklat. Ini tidak akan menjadi masalah untuk setiap tanaman: beberapa membutuhkan kelembapan yang lebih tinggi daripada yang lain.

Anda dapat sedikit meningkatkan kelembapan dengan mengelompokkan tanaman atau meletakkan baki air di dekatnya; pelembab ruangan menawarkan solusi yang lebih pasti. Namun misting tidak disarankan akrena dapat menyebabkan masalah jamur, terutama jika tanaman Anda sudah melemah.

Suhu Ekstrem

Daun sering berubah menjadi kuning muda dan rontok jika tanaman terkena suhu dingin atau angin kencang. Berada di jalur AC menyebbakan masalah. Tidak banyak yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi kerusakan daun setelah terjadi, tetapi Anda dapat mengatasi masalah tersebut dengan melindungi tanaman dari angin dan menjaganya pada kisaran suhu yang diinginkan.

Kondisi Rootboud (Akar Penuh)

Dedaunan pada tanaman yang akarnya penuh bisa menguning jika akarnya rusak, yang membatasi pengiriman oksigen, kelembapan, dan nutrisi ke daun. Solusinya adalah merepoting tanaman ke pot yang lebih besar. Anda bisa memangkas akarnya jika ingin menjaga wadah atau pot dengan ukuran yang sama.

Stres Pemindahan

Ironisnya, merepoting tanaman dengan daun kuning sebenarnya bisa memperparah masalah. Cara terbaik untuk mengatasi stres transplantasi adalah memberikan perawatan yang tepat pada tanaman saat pulih secara diam-diam. Jangan memberi pupuk, menyiram secara berlebihan, atau memindahkan tanaman dari satu tempat ke tempat lain. Setelah menyesuaikan diri, tanaman akan pulih dan menghasilkan daun hijau kembali.

Hama dan Penyakit

Infestasi hama atau penyakit dapat menyebabkan kerusakan daun, deformitas dan perubahan warna, tetapi biasanya tidak seragam menguning seperti yang terlihat pada penyebab lain. Biasanya itu muncul sebagai kekuningan lokal, bintik-bintik atau lubang di dedaunan.

Penting untuk memeriksa tanaman Anda secara rutin dari hama, karena jauh lebih mudah untuk berhasil menangani infestasi ringan yang Anda tangkap lebih awal. Ingatlah bahwa tanaman yang stres menarik penyerang, jadi masalah mendasar lainnya juga dapat menyebabkan daun menguning.

Menjaga kesehatan tanaman adalah cara terbaik untuk mencegah penyakit.

– Segera buang daun yang terinfeksi.

– Pisahkan tanaman.

– Pastikan peralatan Anda steril untuk menghindari kontaminasi lebih lanjut.

Penyakit bercak daun dan penyakit lainnya dapat mempengaruhi daun dengan perubahan warna yang jelas. Bercak kuning yang menyebar dapat mengindikasikan infeksi virus – sayangnya, penyakit virus biasanya tidak dapat disembuhkan dan membutuhkan pembuangan yang aman dari tanaman yang terinfeksi.

Kata terakhir

Kecuali Anda mengetahui masalahnya pada tahap awal, Anda tidak mungkin membuat daun kuning menjadi hijau lagi. Daun kuning biasanya merupakan tanda stres, jadi Anda harus meluangkan waktu untuk mengidentifikasi masalah perawatan dan mengatasinya. Masalah overwatering dan pencahayaan adalah masalah yang paling mungkin terjadi, jadi pikirkanlah itu terlebih dahulu.

Komentar