26 Jenis Tanaman Rumahan Terbaik untuk Pemula

Jika Anda ingin memilih tanaman dalam ruangan yang indah dan mudah dirawat untuk rumah Anda, artikel ini dapat membantu. Kami akan memberi tahu Anda tentang 29 tanaman hias terbaik untuk pemula yang mudah dirawat dan akan terlihat luar biasa di rumah Anda. Kami telah menyertakan beberapa favorit kami sepanjang masa yang akan Anda sukai.

Tanaman indoor

Apa tanaman hias terbaik untuk pemula? Tanaman hias dengan perawatan rendah yang mudah tumbuh dan membutuhkan perawatan minimal adalah pilihan yang baik untuk pemula. Tanaman hias terbaik untuk pemula misalnya peperomia, spider plant, zamia, dan anggrek bulan.

Entah Anda seorang pemula atau gardener berpengalaman, Anda pasti akan menikmati tanaman yang tampak hebat tanpa terlalu banyak menuntut waktu dan perhatian Anda. Anda juga harus mencari tanaman yang tidak mengalami terlalu banyak masalah dan sensitivitas. Di bawah ini kita melihat lebih dekat beberapa tanaman dalam ruangan terbaik yang mudah dirawat.

1. Peperomia

Peperomia

Peperomia adalah tanaman cantik di atas meja atau rak. Ada lebih dari 1000 spesies Peperomia untuk dipilih dan mereka hadir dengan daun tebal lilin yang tahan kekeringan dalam pola warna variegata, solid, atau marble merah, ungu, abu-abu, atau hijau. Peperomia dipilih karena daunnya yang indah dan ornamental, yang tersedia dalam berbagai bentuk, ukuran dan warna, tergantung dari varietasnya.

Peperomia adalah tanaman hias yang bagus untuk pemula karena cukup kuat dan dapat menahan banyak pengabaian. Tanaman ini bisa tumbuh sendiri atau dikelompokkan dengan varietas lain untuk menambah daya tarik. Tingginya tidak sering melebihi 30 cm dan meskipun membutuhkan cahaya sedang hingga terang, peperomia tidak terlalu sensitif terhadap fluktuasi cahaya.

Sediakan tanaman ini dengan tanah pot lempung (peperomia juga menyukai media pot anggrek yang tebal) dengan drainase yang baik, letakkan di ruangan yang terang (tidak memerlukan sinar matahari langsung), dan sirami setelah setengah bagian atas tanah kering. Itu saja yang diperlukan untuk membuat Peperomia Anda tumbuh dengan bahagia.

2. Spider Plant (Chlorophytum comosum)

Lili paris

Spider Plant alias Lili Paris adalah tanaman hias yang populer untuk pemula. Tanaman yang elegan ini memiliki daun panjang berwarna hijau, krem, dan putih seperti pedang yang tumbuh dari titik pusat di pangkalnya.

Tanaman ini tangguh, mudah tumbuh dan membutuhkan sedikit perawatan. Mereka paling baik dipelihara di keranjang gantung, tetapi juga berkembang saat ditempatkan di atas meja atau rak di ruangan yang terang (tidak diperlukan sinar matahari langsung). Ini adalah tanaman hias yang sangat mudah beradaptasi karena dapat tumbuh di hampir semua lingkungan ketika diberi waktu untuk “menetap.”

Spider Plant tidak memiliki reaksi merugikan saat dipindahkan ke lingkungan baru, jadi Anda tidak perlu khawatir memindahkannya ke rumah Anda. Yang dibutuhkan hanyalah titik terang dan tanah lembab untuk membuat Spider Plant tetap bahagia. Sirami Spider Plant Anda hanya jika tanahnya kering. Berhati-hatilah untuk tidak menyiram tanaman secara berlebihan karena dapat menyebabkan layu dan busuk akar.

3. Wandering Jew (Tradescantia zebrina)

Wandering Jew

Wandering Jew menjadi tanaman hias pemula yang baik terutama karena dianggap ‘sulit untuk dibunuh.’ Tanaman yang menarik ini asli Meksiko, memiliki daun bergaris-garis dan menunjukkan pertumbuhan di permukaan atas. Pertumbuhan daun ungu adalah daun baru sedangkan daun hijau adalah daun yang lebih tua. Wandering Jew yang mudah tumbuh ini adalah tanaman berbunga yang biasanya mekar dengan warna ungu, merah muda, dan putih.

Wandering Jew bisa jadi tanaman keranjang gantung yang bagus karena suka menjulur ke bawah, tetapi juga dapat ditempatkan di rak yang tinggi. Tanaman hias ini hanya memiliki beberapa persyaratan tumbuh, di mana tingkat kelembaban yang tinggi dan tanah yang lembab adalah dua di antaranya.

Jika Anda tinggal di rumah dengan udara kering, Anda mungkin perlu berusaha menjaga kelembapan dan menjaga kelembapan tanah (jika tanah benar-benar kering, akarnya bisa mati). Mengelompokkan tanaman hias Anda, menggunakan tatakan, atau membeli alat pelembab udara bekerja dengan baik untuk menjaga tingkat kelembapan yang baik.

Saat tanaman tumbuh, dia mungkin mulai terlihat kurus dan tidak rata. Anda dapat memperbaikinya dengan memotong ujung tanaman. Potongan yang baik memungkinkan tanaman tumbuh kembali dengan tebal dan penuh.

4. Cast Iron (Aspidistra elatior)

Cast Iron

Nama Tanaman Cast Iron menunjukkan betapa tangguhnya mereka, hampir tidak bisa dihancurkan! Ini adalah bagian dari keluarga Lily dan berasal dari Cina dan Jepang. Tanaman ini adalah pilihan utama bagi pemula karena dapat bertahan dari banyak pengabaian dan bisa hidup hingga 50 tahun.

Tanaman Cast Iron memiliki daun warna hijau tua bertekstur garis runcing panjang dan terlihat bagus dikelompokkan dengan tanaman lain atau sendirian di sudut. Manfaat terbesar dari tanaman hias ini adalah pertumbuhannya lambat. Mereka hanya menghasilkan sedikit daun setiap tahun dan tidak akan tumbuh lebih besar dari lokasinya.

Anda dapat mengharapkan Cast Iron tumbuh baik karena mereka tolerir dalam cahaya rendah, kelembaban rendah, dan suhu yang berfluktuasi. Meskipun tanaman Cast Iron akan mentolerir pengabaian dengan sangat baik, mereka tidak akan begitu senang jika Anda kelebihan menyiraminya. Anda cukup memeriksa kekeringan tanah seminggu sekali dan menyirami tanaman ini paling banyak 2-3 minggu sekali agar tumbuh subur.

5. Ketapang Biola (Ficus lyrata)

Ketapang biola

Fiddle Leaf Fig alias ketapang biola adalah tanaman hias yang trendi dan menjadi fitur di banyak majalah dekorasi interior kekinian. Ini adalah tanaman kolumnar tinggi yang tidak terlalu lebat. Tanaman ini adalah pengisi yang bagus dan bagian yang menarik untuk sudut dan ruang sempit. Daunnya besar, seperti lilin, hijau tua, dan berbentuk seperti biola, sesuai namanya.

Ada kesalahpahaman bahwa ketapang biola sulit dirawat. Berasal dari daerah tropis, tanaman hias khusus ini menyukai lingkungan yang hangat, basah, dan lembab, yang tidak selalu mudah disediakan di rumah pada umumnya. Namun jangan biarkan hal itu membuat Anda takut.

Cukup sediakan ketapang biola dengan cahaya terfilter yang terang dan cukup air, dan Anda akan melihat dia berkembang sempurna. Ketapang biola memang membutuhkan lebih banyak perhatian daripada tanaman hias pada umumnya, jadi ini hanya cocok untuk pemula yang memiliki waktu dan minat pada tanaman.

Ketapang biola adalah spesies yang rentan terhadap penyakit dan serangan hama dan seringkali Anda akan menemukan tanaman ini dengan jamur daun atau bercak penyakit. Mereka juga bisa mulai menjatuhkan daunnya jika terkena angin, fluktuasi suhu yang tinggi, dan tingkat kelembapan yang terus berubah.

Meskipun demikian, ketapang biola bisa menjadi tanaman yang bagus untuk didapatkan jika Anda ingin mengasah keterampilan Anda dalam perawatan tanaman hias sambil menikmati dedaunan yang menakjubkan.

6. Madagascar Dragon Tree (Dracaena marginata)

Madagascar Dragon Tree

Dracaena Marginata adalah salah satu tanaman hias paling populer untuk pemula. Harganya murah, mudah tumbuh, dan bahkan lebih mudah dirawat. Madagascar Dragon Tree dapat tumbuh hingga 1,8 meter selama 10 tahun. Marginata memiliki daun panjang yang ramping dan menarik, yang bisa berwarna hijau dengan tepi luar merah, atau hijau dengan garis merah & kuning di sepanjang daun, atau hijau dengan tepi luar merah yang sangat tebal.

Tanaman ini menyukai tanah pot yang dijaga sedikit lembab. Namun banyak pemilik melaporkan Dracaena marginata mereka hidup dan berkembang, bahkan setelah berbulan-bulan diabaikan dan tidak ada air.

Pemangkasan perlu diperhatikan pemula, untuk memastikan bahwa daun tumbuh rapi ke atas dan tidak ke segala arah. Perhatian juga harus diberikan pada kemungkinan serangan kutu putih atau kutu sisik karena tanaman tersebut rentan terhadap penyakit ini.

Daunnya terlepas secara alami dari bawah dan dapat dengan mudah dihilangkan. Satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa Dracaena marginata beracun bagi kucing dan anjing. Tanaman ini tampak menarik bagi kucing (mereka suka mengunyah daun), jadi ini bukan pilihan terbaik bagi pemilik tanaman rumahan pemula yang memiliki hewan peliharaan.

7. Tanaman ZZ (Zamioculcas Zamifolia)

Zamia

Tanaman ZZ alias Zamia kuat dengan daun hijau tua yang tajam dan runcing yang seperti lilin, halus dan berkilau. Ini terutama tanaman dedaunan, jarang mekar di pertengahan musim kemarau dengan bunga putih kecil dan tidak pernah tumbuh lebih dari 1 meter. Untuk pemula yang mencari tanaman rumah yang sangat tangguh, Tanaman ZZ adalah pilihan yang cocok.

Tanaman ZZ hampir tidak peduli dengan kekeringan dan kondisi cahaya redup, meskipun lebih menyukai sinar matahari tidak langsung yang cerah dan tanah yang porous. Tanaman ini hanya membutuhkan air saat tanah pot benar-benar kering dan bahkan jika Anda membiarkannya agak terlambat, itu tidak akan menunjukkan efek merugikan yang ekstrim.

Meskipun tidak perlu menyuburkan Tanaman ZZ, Anda dapat memupuknya dengan pupuk organik yang larut dalam air. Tanaman ZZ tahan terhadap serangan serangga dan penyakit. Sayangnya, meskipun Tanaman ZZ terlihat bagus dan mudah dirawat, Anda perlu mencuci tangan setelah memegangnya dan menjauhkan anak-anak dan hewan peliharaan dari menggigit dan memainkannya karena ZZ tergolong tanaman beracun.

8. Guzmania Bromeliad

Guzmania Bromeliad

Bromeliad adalah tanaman hias yang cerah dan ceria yang merupakan pilihan yang bermanfaat bagi gardener pemula dan berpengalaman. Bromeliad berasal dari keluarga Nanas dan menyenangkan jika dirawat dengan benar. Tanaman yang tangguh, tahan lama, dan kuat ini menghadirkan sentuhan berkelas dan warna di hampir semua rumah.

Di alam, Bromeliad tumbuh di lingkungan yang panas, di bawah kanopi pepohonan. Dengan demikian, mereka berkembang dalam cahaya terang dan tidak langsung. Untuk hasil terbaik, posisikan di dekat jendela dengan eksposur timur atau barat.

Untuk pemula, kebutuhan air adalah ciri terbaik. Anda hanya perlu menyiram Bromeliad sebulan sekali. Tanam Bromeliad di tanah dengan drainase yang baik dengan bahan organik yang kaya (media tanam anggrek sangat bagus), letakkan di dekat jendela di ruangan yang terang dan itu sudah cukup – lihat tanaman Anda tumbuh dan berkembang. Anda tidak perlu memupuk atau memangkas Bromeliad, dan meskipun beberapa spesies rentan terhadap kutu putih atau kutu sisik, hal ini sangat jarang terjadi.

9. Anggrek Bulan (Phalaenopsis)

Anggrek bulan

Anggrek Phalaenopsis alias Anggrek Bulan (Moth Orchid)  adalah pilihan tanaman hias yang bagus. Dengan bunga mekar menakjubkan yang bertahan hingga 4 bulan dan persyaratan perawatan yang rendah, kami akan sangat merekomendasikannya. Banyak orang memiliki kesan yang salah bahwa Anggrek Bulan sulit untuk dirawat, tetapi itu tidak benar.

Hal yang hebat tentang anggrek bulan adalah mereka akan mekar sekali atau dua kali per tahun selama berbulan-bulan, dan anggrek dapat hidup selama beberapa dekade jika dirawat dengan benar. Anggrek jenis ini tidak boleh ditanam di tanah dan harus ditanam pada kulit kayu cemara, pelet tanah liat, atau sphagnum moss.

Untuk menghindari penyiraman berlebihan yang dapat menyebabkan kematian anggrek, pastikan media pot benar-benar kering sebelum disiram kembali. Cukup mudah untuk melihat apakah anggrek stres. Daunnya harus kasar dan kuat serta warna hijau yang kaya. Perhatikan perubahan warna daun atau tanda-tanda daun layu atau keriput, yang bisa menandakan adanya masalah.

Anggrek bulan membutuhkan sinar matahari tidak langsung dalam jumlah yang cukup tetapi cenderung mudah terbakar. Paparan sinar matahari pagi atau sore hari tidak apa-apa, tetapi jangan biarkan tanaman di bawah sinar matahari terlalu lama atau tanaman akan layu, terbakar, dan berpotensi mati.

10. Kaktus

Kaktus

Kaktus dan sukulen menjadi tanaman pemula yang bagus. Untuk sukulen, mereka memiliki kebutuhan perawatan yang sangat rendah dan karenanya ideal bagi mereka yang lupa menyiram dan merawat tanaman.

Karena mereka sangat mudah beradaptasi, mereka cenderung bertahan bahkan di lingkungan yang sulit. Kaktus hanya perlu ditempatkan di tempat yang terang atau cerah dan jarang disiram. Berhati-hatilah untuk memastikan bahwa tanahnya porous – media pot kaktus dapat dibeli siap pakai.

11. Chinese Money Plant (Pilea peperomioides)

Pilea

Jika Anda memiliki rak atau meja yang membutuhkan sedikit tanaman hijau, Chinese Money Plant alias Pilea peperomioides yang seringkali hanya tumbuh setinggi 25-30 cm, adalah pilihan yang tepat. Tanaman pilea adalah tanaman yang cukup langka dan banyak dicari di AS dan di Indonesia harganya masih sangat mahal. Kelangkaannya bukan karena tanaman ini sulit tumbuh; sebenarnya, tanaman ini cukup mudah dirawat.

Tanaman ini membutuhkan tanah yang memiliki drainase yang baik dan sedikit air. Hanya sirami tanaman saat tanah mengering. Pilea akan mulai terkulai sedikit saat perlu minum – lihat saja dan dia akan memberi tahu Anda kapan dia perlu air.

Chinese Money Plant menyukai sinar matahari dan akan tumbuh ke arahnya (Anda mungkin melihat daun-daun berubah ke arah sinar matahari), tetapi tidak bisa mendapatkan sinar matahari langsung karena akan layu dan terbakar. Cukup letakkan di dekat jendela yang menghadap ke timur atau barat. Anda dapat menanam Pilea Peperomioides di tanah pot biasa. Tambahkan beberapa perlite untuk drainase ke media tanam dan itu akan membuatnya senang.

12. Bambu Hoki

bambu Hoki

Jika Anda mencari tanaman dalam ruangan dengan perawatan yang sangat rendah, merawat Bambu Hoki (Bambu Rejeki, Bambu Keberuntungan, Lucky Bamboo) bisa jadi salah satunya. Banyak orang percaya bahwa Bambu Hoki membawa kemakmuran dan kebahagiaan. Untuk pemula, ini adalah tanaman hias pemula yang bagus. Dapat tumbuh di air atau tanah biasa dan tidak terlalu rewel dengan kondisi cahaya. Perhatikan tanaman ini – saat tumbuh menuju sumber cahaya, itu pertanda dia membutuhkan lebih banyak cahaya.

Tanaman bambu hoki menyukai sinar matahari tidak langsung yang cerah, karena sinar matahari langsung cenderung membakar daunnya. Jika Anda memilih untuk menanam tanaman dalam vas atau toples air, tambahkan beberapa kerikil sebagai penyangga dan pilih hanya air kemasan, karena mereka bisa sangat sensitif terhadap klorin yang sering ditemukan dalam air keran.

Mereka hanya membutuhkan sekitar 3 cm air, tetapi Anda dapat menambahkan lebih banyak jika mau. Jika akarnya merah, mereka sehat dan bahagia. Gantilah air setidaknya seminggu sekali. Jika Anda memilih untuk menanam tanaman ini di tanah, pilih tanah pot yang memiliki drainase yang baik dan jaga agar tetap lembab tetapi tidak basah kuyup. Tungau laba-laba adalah satu-satunya hama yang harus diwaspadai, tetapi mereka sangat jarang muncul di tanaman.

13. Money Tree Plant (Pachira aquatica)

Pachira

Pohon pachira adalah pilihan yang baik bagi mereka yang mencari tanaman yang mudah tumbuh dengan perawatan rendah. Beberapa orang percaya tanaman ini membawa keberuntungan dan kekayaan; yang lain menyukainya karena penampilannya yang unik dan menarik. Tanaman ini memiliki batang jalinan (kepang) yang tidak biasa dan daun berwarna hijau cerah. Sayangnya, banyak yang mengecewakan karena batangnya tidak dikepang secara alami. Ini biasanya dilakukan dengan tangan saat tanaman masih muda dan lunak.

Di dalam ruangan, pachira bisa tumbuh sekitar 1,8 meter, sementara di habitat aslinya di Amerika Selatan bagian tengah mereka dapat tumbuh hingga sekitar 18 meter. Cahaya tidak langsung sedang paling baik untuk pachira karena sinar matahari langsung dapat membakar daun.

Tanaman ini juga dikenal mampu bertahan cukup baik di lingkungan dengan cahaya redup. Pohon pachira menjadi tanaman kamar mandi yang bagus karena benar-benar menikmati lingkungan yang beruap dan lembab. Anda hanya perlu menyiram tanaman ini saat 3-5 cm bagian atas tanah pot kering. Yang Anda butuhkan hanyalah tanah berpasir dan moss, pot dengan drainase yang baik, dan ruangan yang terang untuk membuat pachira Anda bahagia.

14. Sirih Gading (Pothos)

Pothos

Sirih gading (Devil’s Ivy alias Pothos) adalah salah satu tanaman hias terbaik untuk pemula karena dapat tumbuh subur dalam kondisi yang tidak menguntungkan. Pothos hanya membutuhkan air secara jarang, tetapi ketika Anda menyiramnya, itu perlu disiram secara menyeluruh. Sirih Gading tidak suka terendam dalam air terlalu lama, oleh karena itu tanah harus benar-benar kering di antara penyiraman.

Karena mereka menyukai banyak kelembapan, Anda harus memastikan ada kelembapan yang wajar di rumah Anda. Anda bisa menempatkan Pothos Anda di kamar mandi atau menggunakan pelembab udara.

Para pemula merasa Pothos mudah dirawat karena toleran terhadap berbagai kondisi pencahayaan. Ini paling baik dalam cahaya terang tidak langsung. Hindari sinar matahari langsung karena ini akan mengeringkan tanaman. Satu hal yang perlu diperhatikan oleh pemula adalah tanaman ini akan menjadi terikat pada akar.

Segera setelah sirih gading mulai tumbuh lebih besar dari potnya, dia perlu dipindahkan ke pot yang jauh lebih besar dengan tanah bergizi. Hama seperti tungau dapat bersarang pada pothos, tetapi dapat dibasmi dengan menambahkan beberapa tetes deterjen pencuci piring cair ke dalam botol semprotan air dan menyemprot tanaman.

15. Zebra Plant (Haworthiopsis fasciata)

Zebra Plant

Pemula yang ingin memulai dari yang kecil, hanya perlu mencari tanaman Zebra, alias Haworthiopsis fasciata (sebelumnya disebut haworthia fasciata). Ini adalah sukulen berwarna-warni yang sangat kecil dari Brasil yang membentuk daun roset hijau mengkilap dan berdaging.

Tumbuhan itu memiliki garis dan kutil putih, demikian namanya berasal. Tanaman Zebra sangat mudah ditanam. Yang dibutuhkannya hanyalah sinar matahari tidak langsung yang cerah dan kelembapan yang cukup untuk berkembang. Tanah tanaman perlu dikeringkan di antara penyiraman, tetapi tidak sepenuhnya.

Memahami tanaman ini sangat mudah. Jika daun menjadi putih atau kuning, berarti ini terlalu banyak terkena sinar matahari. Jika daun mulai memudar warnanya, mereka membutuhkan lebih banyak cahaya. Karena mereka tidak menyukai kelembapan, yang terbaik adalah meletakkan zebra plant di ruangan yang berventilasi baik, bahkan mungkin ruangan dengan kipas angin.

Tanam zebra plant di tanah yang cepat kering (media tanam kaktus adalah pilihan yang baik) – Anda dapat menambahkan perlit atau kerikil untuk mendapatkan hasil terbaik. Hanya membutuhkan pupuk setahun sekali. Tanaman Zebra tumbuh paling baik di ambang jendela yang menghadap ke timur atau barat.

16. Air Plant (Tillandsia)

Tillandsia

Tanaman yang bisa tumbuh dan berkembang tanpa tanah (epifit) adalah tanaman pemula yang bagus untuk pemula. Ada lebih dari 600 varietas untuk dipilih, sebagian besar berasal dari Meksiko & Amerika Selatan. Tanaman ini tumbuh secara alami di pohon lain, semak, bebatuan, dan tanah. Air plant alias Tillandsia tahan kekeringan dan memiliki dedaunan perak, sedangkan Tillandsia hijau cenderung mengering sedikit lebih cepat.

Air plant membutuhkan sirkulasi / ventilasi udara yang baik untuk bertahan hidup, jadi mereka tumbuh dengan baik di aula masuk dan area di mana lalu lintas terus mengalir antara dalam dan luar ruangan. Perawatannya rendah dan hanya perlu disiram seminggu sekali dengan direndam selama beberapa menit.

Tillandsia sensitif terhadap matahari dan lebih menyukai lingkungan lembab dengan naungan parsial. Posisikan Tillandsia Anda di ruangan yang terang, jauh dari sinar matahari langsung. Beberapa jenis air plant yang baik untuk dicoba antara lain Tillandsia Lonantha Scaposa, Tillandsia Lonantha Guatemalan, Tillandsia Lonantha Fuego, dan Tillandsia Argentea Thin

17. Pakis Boston (Nephrolepis Exaltata)

Pakis boston

Pakis Boston adalah pakis yang subur dengan daun hijau cerah. Meskipun mereka adalah tanaman yang mudah tumbuh, mereka membutuhkan kelembapan tinggi dan sinar matahari tidak langsung. Tanpa kebutuhan tersebut terpenuhi, tanaman ini dapat menunjukkan tanda-tanda kesusahan. Tempatkan Boston Fern di tempat yang lembab atau belilah humidifier kecil. Mengeringkan pakis setiap minggu juga dapat membantu menjaga tingkat kelembapan tetap sehat untuk tanaman ini.

Trik untuk menumbuhkan Boston Fern dengan sukses adalah menjaga tanah tetap lembab setiap saat. Tanah perlu diperiksa secara teratur untuk kelembaban, jadi ini bukan tanaman untuk seseorang yang jauh dari rumah untuk waktu yang lama.

Pakis Boston membutuhkan tanah yang memiliki kandungan lumut gambut yang tinggi dan sangat jarang membutuhkan pupuk. Tanaman ini rentan terhadap serangan kutu putih dan tungau laba-laba dan dapat menunjukkan efek negatif yang serius jika hama ini tidak segera ditangani. Meskipun Boston Fern bukan tanaman termudah untuk dirawat dan tumbuh, jika Anda mengatur jadwal perawatan Anda dengan benar, akan sangat bermanfaat untuk memilikinya.

18. Peace Lily (Spathiphyllum)

Tanaman peace lily

Peace Lily adalah tanaman yang cukup mudah tumbuh. Ini menampilkan daun hijau tua dan seludang bunga putih sangat kontras. Meskipun menikmati cahaya terang, tanaman ini tidak membutuhkan sinar matahari langsung. Ini menjadikannya tanaman dalam ruangan yang sempurna. Peace Lily tumbuh paling baik bila ditempatkan di jendela yang menghadap ke timur.

Peace Lily membutuhkan tanah pot yang berdrainase baik dan tidak membutuhkan banyak dalam hal pemupukan dengan jarak 6 hingga 8 minggu tidak masalah. Tanaman ini menyukai tanah yang lembap dan mungkin mulai merontokkan daun dan terkulai jika terlalu banyak air.

Beberapa pemula khawatir ketika daun Peace Lily mereka mulai berubah warna menjadi coklat, tetapi ini bisa jadi merupakan tanda bahwa air keran yang digunakan memiliki kandungan fluorida yang tinggi. Anda dapat beralih ke air kemasan atau air suling untuk mengatasi masalah tersebut.

Penting untuk dicatat bahwa Peace Lily bisa peka terhadap perubahan lingkungannya. Jika tanaman ini tidak berkembang, mungkin karena kelebaban atau suhu yang berfluktuasi. Sementara Peace Lily adalah pilihan yang populer karena mudah tumbuh dan membutuhkan perhatian minimal, dia beracun bagi anak-anak dan hewan, jadi harus ditempatkan jauh dari jangkauan keduanya.

19. Heartleaf Philodendron

Heartleaf Philodendron

Heartleaf Philodendron alias Sweetheart Plant adalah salah satu tanaman hias terbaik untuk pemula karena merupakan tanaman dalam ruangan yang mudah dirawat. Ini memiliki daun hijau tua berbentuk hati dengan kilau alami yang tinggi. Ini cocok untuk tanaman gantung atau tanaman di atas meja.

Heartleaf Philodendron hanya membutuhkan sedikit cahaya tidak langsung dan tanah potnya harus lekas mengering di antara penyiraman. Biasanya, Heartleaf Philodendron hanya membutuhkan air seminggu sekali.

Tanaman ini akan senang bila ditanam di media pot yang berdrainase baik dan diberi pupuk setiap 6 hingga 8 minggu saat tumbuh aktif. Satu-satunya hal yang perlu diperhatikan oleh pemula dengan Heartleaf Philodendron adalah daun kecil atau pertumbuhan baru yang minimal sering kali merupakan tanda bahwa dibutuhkan lebih banyak pupuk.

Meskipun Heartleaf Philodendron yang kuat ini terlihat bagus dan tumbuh dengan baik, sayangnya tanaman ini agak beracun bagi anak-anak dan hewan peliharaan. Coba letakkan tanaman di rak atau meja yang jauh dari jangkauan keduanya.

20. False Shamrock / Purple Shamrock (Oxalis triangularis)

Oxalis

False Shamrock alias Bunga Kupu-kupu adalah tanaman yang tampak cantik yang tingginya hanya mencapai sekitar 6 inci, ketika sudah dewasa. Daun ungu tua berbentuk semanggi dan bunganya berbentuk miniatur bintang dengan warna kontras putih / merah muda terang. Pada malam hari, daun dan bunga menutup, seperti payung.

Kebanyakan orang tidak tahu bahwa Oxalis sebenarnya adalah tanaman tahunan yang dapat dimakan. Dengan demikian, tanaman ini sangat aman di rumah dengan anak-anak dan hewan peliharaan. Oxalis triangularis tidak terlalu cerewet soal cahaya. Itu hanya perlu berada di dekat sumber cahaya tidak langsung yang terang. Penyiraman harus dilakukan hanya ketika permukaan tanah telah mengering.

Oxalis adalah tanaman yang bagus untuk pemula yang mungkin lupa menyiram, karena dedaunan bagian atas akan mati kembali selama musim kemarau, sedangkan umbi di bawah permukaan akan tetap tidak aktif sampai disiram lagi. Kemudian tanaman akan mulai tumbuh kembali.

Tanaman ini tumbuh dengan baik dalam kisaran suhu dan tingkat kelembapan, jadi tidak perlu khawatir apakah akan tumbuh dengan baik di rumah Anda atau tidak.

21. English Ivy (Hedera helix)

English Ivy

Tanaman English Ivy memiliki daun mengkilap tebal yang berwarna hijau tua dengan urat putih, kuning, atau hijau muda. Ini merupakan tanaman gantung yang fantastis atau tanaman yang diletakkan di rak tinggi.

English Ivy membutuhkan cahaya terang, tidak langsung, dan sedikit air. Faktanya, Anda hanya boleh menyirami tanaman English Ivy ketika tanah telah mengering, setidaknya 5 cm di bawah permukaan. Tanaman membutuhkan tanah yang berdainase baik dan pupuk kaya nitrogen, yang harus Anda gunakan hanya sebulan sekali.

English Ivy dapat mengumpulkan debu dan hama, jadi penting untuk memeriksanya dari waktu ke waktu untuk memastikannya berkembang. Sayangnya, tanaman ini beracun bagi anak-anak dan hewan peliharaan dan cenderung menarik bagi keduanya (anak-anak dan hewan peliharaan suka bermain dengan daun yang digantung).

22. Lidah Buaya (Aloe vera)

Lidah buaya

Tanaman lidah buaya alias Aloe Vera adalah tanaman dalam ruangan yang sangat populer dan mudah dirawat. Tanaman ini memiliki daun berwarna hijau cerah dalam susunan roset. Ini bisa tumbuh sepanjang 50 cm.

Aloe Vera adalah tanaman yang bagus untuk pemula, karena dapat dibiarkan di bawah sinar matahari langsung antara 6 dan 8 jam per hari, tanpa efek negatif. Meskipun menyukai sinar matahari penuh, lidah buaya mentolerir naungan parsial menjelang sore hari. Pilih jendela yang menghadap ke selatan atau barat, untuk pengaturan pencahayaan terbaik. Pemilik baru tanaman Aloe Vera harus menanamnya di tanah berpasir dan jarang menyiraminya setelah setidaknya setengah dari campuran pot kering.

Ingatlah bahwa cara terbaik untuk menyirami sebagian besar tanaman hias adalah menunggu sampai mengering dalam jumlah yang sesuai, lalu menyiram secara menyeluruh, alih-alih memberi tanaman sedikit air secara lebih teratur. Selama musim hujan, penyiraman dapat dikurangi karena pertumbuhan tanaman akan diminimalkan.

Sukulen biasanya merupakan tanaman yang tumbuh lambat, tetapi Aloe Vera adalah salah satu tanaman yang tumbuh cepat dalam kelompok ini. Ini benar-benar salah satu tanaman hias terbaik untuk pemula karena hanya perawatan minimal yang diperlukan.

23. Jade Plant (Crassula ovata)

Jade Plant

Jade Plant memiliki daun oval tebal yang menarik dan batang kayu yang tebal. Crassula ovata berpotensi menjadi salah satu sukulen terbaik bagi pemula karena mereka tumbuh dengan mudah dan tidak menuntut.

Crassula ovata yang ditanam di dalam ruangan tidak menjadi terlalu besar. Mereka menikmati sinar matahari parsial atau tidak langsung dan tanah yang porous untuk berkembang. Campuran sekam bakar dan cocopeat akan mendorong tanaman untuk tumbuh subur.

Jade Plant menyukai lingkungan mereka yang hangat dan kering, tetapi mereka tidak toleran terhadap kondisi kekeringan seperti sukulen lainnya. Tanaman ini membutuhkan tanah yang lembab (bukan tanah basah). Jade Plant sangat rentan terhadap kerusakan dingin, jadi yang terbaik adalah menyimpannya di ruangan yang biasanya hangat (jauh dari AC).

24. Karet Kebo (Ficus elastica)

Tanaman ficus Elastica

Tanaman karet kebo memiliki daun berbentuk lonjong besar yang mencolok yang tebal dan mengkilap. Daun baru memiliki kelopak berwarna kemerahan sedangkan daun yang lebih dewasa berwarna hijau sangat tua.

Tanaman ini bisa tumbuh setinggi 15 cm atau lebih di habitat aslinya. Bahkan di dalam ruangan, mereka sering kali dapat menantang ketinggian kamar Anda, jadi pemilik tanaman pemula harus bersedia melakukan pemangkasan untuk menjaga ketinggian tanaman tetap terkendali. Sangat penting untuk mendapatkan tanaman karet kebo saat masih muda karena tanaman yang lebih tua mungkin kesulitan beradaptasi dengan lingkungan hidup dalam ruangan.

Ficus Elastica harus dijauhkan dari sinar matahari langsung karena mudah terbakar dan mengering. Karet kebo membutuhkan cahaya tidak langsung yang terang dan tanah harus dijaga agar tetap lembab. Tanaman ini membutuhkan lebih banyak perawatan daripada tanaman pemula lainnya karena mereka membutuhkan tingkat kelembapan yang lebih tinggi agar tetap sehat.

Anda juga harus bersiap-siap untuk membersihkan daun Ficus elastic karena daun ini cenderung menarik debu, yang bisa sangat terlihat karena permukaan daunnya yang besar dan berkilau. Meskipun pupuk tidak terlalu dibutuhkan, tanaman ini tidak akan menolak pemupukan sebulan sekali. Sayangnya, tanaman karet kebo mungkin beracun bagi hewan peliharaan.

25. Flaming Katy Houseplant (Kalanchoe blossfeldiana)

Flaming Katy Houseplant

Pemula sering memilih tanaman Flaming Katy karena tampilan fisiknya. Tanaman sukulen ini menghasilkan banyak bunga yang mekar selama berbulan-bulan. Ada sebanyak 50 bunga di kepala bunga.

Tidak mengherankan bila Kalanchoe blossfeldiana menjadi tanaman hadiah yang populer. Bunganya yang sangat menarik bisa berwarna kuning, ungu, oranye, atau merah. Daunnya tebal, berdaging dan seperti lilin yang merupakan ciri khas sukulen.

Merawat Flaming Katy harus dilakukan dengan hati-hati karena ujung daun mudah patah. Meski daunnya lembut, tanaman ini cukup mudah dirawat. Tanah perlu dijaga tetap lembab saat tanaman sedang mekar. Saat permukaan sudah kering, tanaman bisa disiram kembali. Penyiraman harus dilakukan dengan mempertimbangkan keseimbangan yang cermat. Meskipun tanaman ini menyukai tanah yang lembab, kondisi yang terlalu basah akan menyebabkan busuk akar, daun menguning, dan daun rontok.

Meskipun ini adalah tanaman indah yang merupakan pilihan menarik bagi pemula, mereka yang memiliki hewan peliharaan harus menghindarinya karena beracun bagi kucing dan anjing. Banyak orang memperlakukan Kalanchoe blossfeldiana seperti tanaman tahunan, membuangnya setelah selesai mekar, tetapi mereka akan hidup selama bertahun-tahun dan mekar kembali tahun demi tahun jika dirawat dengan benar.

26 Hindu Rope Plant (Hoya carnosa compacta)

Hindu Rope Plant

Jika Anda mencari tanaman hias yang mudah dirawat dengan daya tarik estetika yang unik, Anda bisa memilih Hoya carnosa compacta. Tanaman ini memiliki sulur tali panjang yang menampilkan daun hijau terang yang tebal, bengkok, dan seperti lilin. Saat tanaman dewasa, kelompok bunga berbentuk bintang berwarna merah muda akan mulai mekar.

Meskipun dedaunan Hoya Carnosa compacta luar biasa, bunganya yang akan membuat Anda tidak bisa berkata-kata. Mereka benar-benar menakjubkan dan merupakan salah satu bunga terindah dari semua tanaman dalam ruangan.

Alasan lain Hoya Carnosa compacta menjadi tanaman rumahan pemula yang bagus adalah karena dapat tetap berada di pot yang sama selama bertahun-tahun – mereka tidak keberatan sedikit terikat pada akar. Cukup pupuk tanaman selama bulan-bulan pertumbuhan dan pastikan ditanam di tanah yang cepat kering dengan perlite tambahan , karena mereka sangat sensitif terhadap penyiraman berlebihan. Anda hanya perlu menyiram tanaman dengan ringan ketika bagian atas tanah kering. Anda bahkan bisa menunggu daunnya mulai mengerut sebelum disiram.

Cahaya penting untuk Hoya Carnosa compacta, tetapi mereka lebih menyukai sinar matahari tidak langsung atau cahaya buatan. Jangan menempatkan tanaman di jendela, melainkan di dekatnya, di luar cahaya langsung. Matahari bisa membakar dan mengeringkan daun. Sejauh memilih tanaman hias untuk pemula, yang satu ini adalah pilihan yang bagus.

Komentar