Panduan Perawatan dan Perbanyakan Philodendron Giganteum

Sesuai namanya, segala sesuatu tentang tanaman ini sangat besar. Alasan pertama mengapa ada orang yang memilih untuk menanam Philodendron giganteum adalah untuk menambah volume ke ruang atau mengisi celah di taman dengan dedaunan.

harga Philodendron Giganteum

Philodendron giganteum milik keluarga Araceae. Daunnya berwarna hijau berkilau kaya yang menyebar menjadi bentuk telinga gajah besar seiring bertambahnya usia tanaman, seringkali mencapai ukuran 60 cm. Dengan kondisi yang tepat, seluruh tanaman itu sendiri dapat tumbuh sangat cepat hingga setingi beberapa meter.

Ini bukan tanaman beraksen halus, ini adalah tanaman pengisi. Hijau subur dan indah, kami merekomendasikan Anda menanam Philodendron giganteum untuk memberi volume pada ruang kosong yang cukup besar, baik di dalam maupun di luar ruangan, sehingga Anda mendapatkan yang terbaik dari tanaman ini.

Sebelum kita mendalami perawatan Philodendron giganteum, Anda perlu belajar sedikit tentang asal-usulnya. Ada beberapa pendapat di luar sana tentang hal ini, tetapi kami menyimpulkan bahwa mereka berasal dari kepulauan Karibia. Perawatan Philodendron giganteum hanya melibatkan simulasi lingkungan tropis yang memberikan banyak kehangatan, cahaya terang, dan kelembaban.

Cara mengidentifikasi Philodendron giganteum

Mengetahui cara mengidentifikasi Philodendron giganteum akan membantu karena ada beberapa varietas philodendron besar yang berbeda di luar sana dengan kebutuhan perawatan yang berbeda. Seringkali nursery hanya memberi label “Giant Philo” pada mereka tanpa memberi tahu Anda yang mana.

Philodendron giganteum memiliki daun kaya berbentuk hati berwarna hijau, utuh, dan tidak menyirip. Sisi bawah daun memiliki pelepah yang menonjol dengan urat yang menyebar ke tepi, yang semuanya menjadi hidup ketika cahaya jatuh ke atasnya.

Meskipun banyak varietas philodendron umum yang sangat mirip tanaman merambat, Philodendron giganteum cukup seperti tajuk, yaitu tangkai daunnya ditumpuk begitu dekat sehingga batangnya tidak terlihat sampai beberapa daun yang lebih rendah (lebih tua) rontok .

Sekarang mari selami langsung panduan perawatan Philodendron giganteum mendetail ini. kami akan memberi Anda beberapa kiat praktis tentang cara menumbuhkan Philodendron giganteum secara maksimal.

Panduan Perawatan Philodendron giganteum

Tanah

Jika Anda ingin menanam Philodendron giganteum dalam pot, Anda akan mendapatkan hasil terbaik dengan menggunakan media tanam yang subur dan gembur yang akan mengalirkan air keluar dengan baik dan kaya bahan organik dan sphagnum moss.

Pilihan yang mudah adalah dengan membeli media tanam kaktus atau sukulen dan menambahkan pasir Malang dan peat moss ke dalamnya. Juga pastikan Anda memasukkan beberapa rumpun bahan organik seperti batu bata, sabut kelapa, kulit kayu, dan lainnya karena akarnya suka membungkus diri di sekitarnya.

Perawatan Philodendron giganteum menjadi jauh lebih mudah jika Anda ingin menanamnya di luar ruangan langsung di tanah. Tempat mana pun yang tanahnya cepat kering sudah cukup baik. Mereka akan tumbuh subur di tanah yang kaya bahan organik, jadi gunakan banyak mulsa daun dan kompos steril dan lainnya yang membantu tanah mempertahankan kelembapan.

Tips pro: gunakan tempat yang ditinggikan di sepanjang tepi halaman Anda atau gundukan pohon untuk menumbuhkan Philodendron giganteum – dengan cara ini lanskap akan memungkinkan pengeringan air berlebih secara alami.

Cahaya

Philodendron giganteum membutuhkan 70-85% sinar matahari. Hanya dengan melihat daunnya, Anda bisa menebak cara perawatan Philodendron giganteum.

Daunnya berwarna hijau kaya yang berarti mereka membutuhkan banyak cahaya untuk menghasilkan semua klorofil dan ekspansif yang menunjukkan adaptasi tanaman terhadap kurangnya cahaya di bawah kanopi pohon tropis besar dan karenanya banyak tempat teduh yang sejuk.

Cukup tiru ini – sinar matahari dengan filter rendah – dan Giant Philo Anda akan terlihat luar biasa.

Jika Anda ingin menanam Philodendron giganteum di dalam ruangan, mereka dapat mentolerir keteduhan tetapi akan kehilangan beberapa warna pada daun dan menunjukkan perlambatan pertumbuhan. Mereka menjadi lebih besar lebih cepat dalam cahaya terfilter semi-terang. Mereka tidak tumbuh dengan baik di bawah sinar matahari langsung karena matahari membakar dedaunan.

Jika Anda tinggal di zona dingin, yang terbaik adalah menanam Philodendron giganteum di dalam ruangan dalam pot. Anda bisa meletakkannya di bawah lampu neon di musim dingin.

Air

Satu-satunya elemen membingungkan dalam perawatan Philodendron giganteum itu penyiraman. Saat membeli tanaman, beberapa pembibitan akan menyarankan Anda untuk mengeringkan tanah di antara penyiraman.

Tanaman ini menyukai kelembapan. Perawatan Philodendron giganteum yang optimal berubah sesuai dengan waktu dalam setahun, zona iklim, dan kondisi pertumbuhan spesifik Anda. Jika Anda tinggal di daerah tropis seperti Indonesia dan menanam Philodendron giganteum di luar ruangan di dalam tanah, Anda dapat menyiraminya setiap hari.

Jika Anda menanam Philodendron giganteum dalam pot yang memiliki drainase yang baik seperti dijelaskan di atas, biarkan beberapa cm bagian atas mengering sebelum Anda membasahi lagi.

Di luar iklim tropis, selama bulan-bulan pertumbuhan yaitu musim semi dan musim panas, tanaman tumbuh aktif. Di musim gugur dan musim dingin, Anda dapat mengurangi penyiraman tetapi jangan biarkan tanaman kekurangan kelembapan sebagai aturan umum.

Jika Anda tinggal di zona yang lebih dingin – menanam di dalam ruangan dalam pot adalah cara teraman. Penyiraman ringan sekitar dua kali seminggu di musim panas dan penyiraman yang sangat minimal di musim dingin adalah cara yang harus dilakukan.

Suhu

Perawatan Philodendron giganteum ditentukan oleh sifat tropisnya. Mereka menyukai kehangatan dan pertumbuhan terbaik dapat dilihat di daerah dekat khatulistiwa. Kisaran suhu terbaik adalah antara 13-27 derajat Celcius. Namun siapa pun dapat merawat tanaman ini asalkan Anda memastikannya disimpan pada suhu kamar hampir sepanjang hari dan suhu tidak pernah turun di bawah 13 derajat Celcius.

Kelembaban

Seperti semua tanaman tropis, lingkungan yang lembab baik untuk menumbuhkan Philodendron giganteum. Mereka suka disemprot karena membantu mereka tetap segar dan bersih. Jaga kelembaban di atas 60% untuk hasil terbaik dalam hal pertumbuhan dan kesehatan tanaman.

Anda bisa menyeka daun kasarnya dengan spons agar daunnya terlihat segar dan berkilau. Basahi mereka 3 atau 4 kali seminggu di musim dingin jika kelembapan dalam ruangan Anda sangat rendah. Anda bahkan dapat menggunakan humidifier untuk memberikan lingkungan yang tepat pada Philodendron giganteum selama bulan-bulan kering.

Pemupukan

Tanam Philodendron giganteum dalam campuran media yang kaya akan pupuk organik dan Anda tidak membutuhkan banyak pemupukan tambahan. Ini adalah tanaman yang merespon dengan baik pemupukan teratur, tidak diragukan lagi, tetapi daun dan kulit kayu yang membusuk dicampur dengan tanah yang subur bertindak sebagai makanan organik untuk tanaman.

Jika Anda menanam tanaman dalam pot, jadwalkan pemupukan Philodendron giganteum dua bulanan, yang dapat mencakup pupuk organik seimbang yang dapat Anda ambil dari toko setempat. Ini akan digunakan hanya pada bulan-bulan pertumbuhan. Ingatlah Anda harus berhenti memberi pupuk sepenuhnya di musim dingin. Perawatan Philodendron giganteum musim dingin harus dibatasi hanya pada manajemen kelembaban.

Alasan orang lebih memilih pupuk organik daripada pupuk kimia, terutama untuk aroid seperti philodendron, adalah karena pelepasannya lambat dan aman digunakan. Jika Anda menggunakan pupuk kimia, kami merekomendasikan Anda memilih pupuk daun cair yang seimbang untuk meningkatkan penampilan dan kesuburannya. Ini memungkinkan Anda untuk mengurangi konsentrasi dengan lebih mudah. Anda harus mengencerkan konsentrasi pupuk hingga setengah dari tingkat yang ditentukan. Pemupukan yang berlebihan bisa menggulung ujung daun dan bahkan membunuh tanaman.

Perbanyakan

Philodendron giganteum bukanlah tanaman termudah untuk diperbanyak sayangnya. Philodendron pemanjat mudah diperbanyak dari stek batang di dalam air. Tetapi untuk tanaman berself-heading seperti Philodendron giganteum, metodenya lebih kompleks dan biasanya tidak sesuai untuk gardener rumahan.

Ada cara dan solusi. Jika Anda beruntung, Philodendron giganteum Anda akan mengeluarkan planlet atau anakan yang dapat ditanam dalam pot secara terpisah setelah ukurannya bertambah. Baca terus untuk panduan langkah demi langkah tentang cara memperbanyak dan menumbuhkan Philodendron giganteum.

Metode penanaman berbeda untuk Philodendron giganteum

Menjadi self-heading berarti Anda dapat menumbuhkan Philodendron giganteum dalam pot atau tanah untuk waktu yang sangat lama sebelum mulai memanjat. Jika tanamannya kecil, Anda dapat menanam Philodendron giganteum di atas meja dalam pot ukuran kecil dan jika tumbuh lebih besar Anda dapat pindahkan ke lantai, tetapi pada akhirnya Anda harus menanamnya langsung di tanah untuk mendapatkan efek estetika maksimal dari besarnya.

Perawatan Philodendron giganteum tidak meminta pemangkasan rutin. Pangkas saja daun, batang, dan akar angin mati yang berubah warna dengan gunting taman yang tajam untuk tampilan yang bersih. Karena tanaman ini memiliki self-heading dengan daun besar, secara alami mereka tumbuh menjadi bentuk lebat tebal hanya dengan beberapa daun.

Dianjurkan untuk memangkas Philodendron giganteum hanya jika mereka adalah tanaman yang sangat dewasa yang memiliki banyak terminal.

Mengepotkan Philodendron giganteum

Anda dapat menanam Philodendron giganteum di dalam pot yang sempit karena mereka sangat senang terikat dengan akar. Akar tanaman ini tumbuh dengan baik dan cenderung tumbuh rapat di sekitar rumpun besar seperti batu atau potongan bata atau kulit kayu.

Anda akan melihat akar keluar dari lubang pembuangan pot. Anda perlu merepotingnya hanya ketika sudah menjadi top-heavy (berat di atas) dan akarnya memenuhi pot yang ada – cabut tanaman bersama dengan bola akar dan pindahkan ke pot yang lebih besar. Untuk tanaman yang lebih besar, repotting mungkin hanya diperlukan sekali dalam 2-3 tahun.

Cara Memperbanyak Philodendron Giganteum – Petunjuk Langkah demi Langkah

Nursery memperbanyak philodendron self-heading dari biji atau melalui kultur jaringan. Kedua teknik ini sebagian besar tidak memungkinkan untuk petani rumahan. Kami akan membagikan cara yang mudah.

Perbanyak Philodendron giganteum dari planlet / anakan

  1. Jika Anda memiliki Philodendron giganteum dewasa yang tumbuh dalam koleksi Anda, Anda dapat mencari planlet kecil di ujung tanah tanaman yang batangnya terlihat setelah daun tua rontok.
  2. Salah satu mata tunas akan melahirkan sebuah planlet.
  3. Anda bisa menunggu hingga planlet tumbuh besar hingga batangnya terlihat yang bisa memakan waktu antara satu bulan hingga beberapa bulan tergantung pada lingkungan pertumbuhan.
  4. Terkadang planlet menumbuhkan akar angin.
  5. Kemudian Anda dapat menggunakan teknik cangkok (dijelaskan di bawah) untuk menumbuhkan akarnya lebih jauh.
  6. Setelah akarnya cukup panjang Anda bisa menanamnya di tanah.

Biasanya tanaman Anda menentukan apakah Anda dapat memperbanyaknya seperti ini atau tidak dan seberapa cepat.

Cara mencangkok Philodendron giganteum

  1. Anda membutuhkan kantong plastik transparan 15 cm, sphagnum moss, dan beberapa tali pengikat.
  2. Cari proyeksi akar udara kecil di node daun Anda yang lebih tua di dasar tanaman.
  3. Buat beberapa lubang kecil di bagian bawah kantong plastik Anda dan taruh segenggam sphagnum moss basah di bagian bawah.
  4. Potong ujung atas kantong plastik sehingga Anda membuat tutup untuk menggulung batang.
  5. Sekarang mari kita ke tanaman. Dengan satu telapak tangan pegang lumut yang direndam air di dalam kantong plastik pada akar angin di batang tanpa merusak akarnya. Dengan tangan satunya, bungkus tutup plastik di sekitar batang. Tahan kantong lumut ini ke batang dengan ikatan berkelok-kelok, menciptakan ikatan lumut basah yang bagus untuk akar tumbuh.
  6. Pastikan ikatan lumut basah Anda tidak terlepas dari mata tunas akar.
  7. Jaga agar lumut tetap lembab dengan menyiraminya melalui lubang-lubang pada plastik.
  8. Setelah beberapa minggu, Anda akan melihat bahwa akar telah tumbuh di lumut.
  9. Keluarkan plastik dan lumut dengan hati-hati tanpa merusak akar baru Anda.
  10. Dengan gunting kebun yang tajam, potong batang di bawah akar baru dan pisahkan potongannya.
  11. Pot potongan menggunakan pedoman yang diberikan pada bagian tentang tanah yang ideal untuk perawatan Philodendron giganteum.
  12. Taruh stek di tempat teduh dan tanah tetap lembab sampai tanaman baru tumbuh subur.
  13. Lanjutkan perawatan Philodendron giganteum seperti biasa untuk tanaman induk.
  14. Tips pro: Untuk peluang sukses yang lebih baik, lakukan ini dengan beberapa mata tunas sekaligus sehingga setidaknya salah satu dari mereka akan mengakar.

Perbanyakan Philodendron giganteum dari cabang basal

  1. Sekali lagi, tanaman Anda yang akan menentukan apakah Anda dapat memperbanyaknya dengan cara ini atau tidak.
  2. Tanaman induk akan bercabang di pangkal dan cabang baru akan membuang akar ke tanah.
  3. Setelah akarnya terbentuk, Anda dapat dengan hati-hati memotong cabang dari tanaman utama.
  4. Anda akan tahu apakah akarnya sudah terbentuk jika tertanam kuat di tanah saat Anda menariknya.

Masalah Umum dengan Philodendron giganteum

Bercak cokelat tidak beraturan pada daun

Ini bisa jadi karena infeksi bakteri seperti yang kadang-kadang terlihat di Philodendron giganteum seperti hawar Erwinia atau bercak daun Pseudomonas.

Anda dapat mengetahui apakah infeksinya adalah bakteri dari bau khas yang tidak menyenangkan yang berasal dari tanaman. Penyakit ini biasanya menyerang tanaman yang lebih kecil dan tampaknya tidak terlalu parah pada tanaman besar yang ditanam di tanah.

Infeksi bakteri ini membutuhkan kelembapan untuk menyebar. Pertama-tama, isolasi tanaman dari semua tanaman lain di taman Anda, potong daun yang terkena, kurangi penyiraman dan hentikan penyiraman tanaman, jaga agar daun tetap kering atau biarkan mengering dengan sangat cepat untuk mengendalikan penyebaran.Bakterisida biasanya tidak diperlukan.

Bercak gelap di daun

Ini mungkin karena paparan angin dingin. Potong daun yang rusak dan pindahkan tanaman Anda ke lokasi yang lebih hangat.

Daun tiba-tiba layu atau menguning

Ini biasanya terjadi karena busuk akar yang disebabkan karena terlalu banyak air atau karena infeksi jamur pada akar. Segera periksa bagian pangkal tanaman. Anda bisa menyelamatkan beberapa stek dan mencoba memperbanyaknya secara terpisah di pot segar dengan tanah steril yang mudah mengering dengan baik.

Daun kuning / daun coklat

Jika Anda melihat pinggiran daun menjadi coklat dan kering, maka Anda kurang menyiram tanaman. Jika daun menguning dan tanah terasa lembab bisa jadi pertanda kelebihan penyiraman.

Warna pucat

Daun yang tidak memiliki karakteristik warna hijau tua biasanya merupakan indikator langsung dari pencahayaan yang buruk. Anda harus memindahkan tanaman Anda ke tempat yang lebih cerah

Hama umum

Saat Anda menanam Philodendron giganteum, hama dan serangga bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan. Hama umum dari spesies tanaman ini meliputi kutu daun, ngengat (cacing), agas jamur, kutu putih, kutu sisik, lalat pantai, dan thrips.

Tindakan pengendalian terbaik adalah aplikasi rutin insektisida dan minyak neem sebulan sekali atau seperti yang ditentukan pada kemasan. Perawatan rutin Philodendron giganteum untuk pengendalian hama mencakup mencuci daun dengan semprotan air seminggu sekali saat menyiram tanaman dan menyekanya hingga kering. Infestasi yang parah membutuhkan perawatan yang lebih rinci yang biasanya melibatkan bahan kimia.

Kiat untuk Menjaga Agar Philodendron Giganteum Bebas Masalah

Ini adalah beberapa trik untuk perawatan Philodendron giganteum yang telah kami pelajari selama bertahun-tahun.

  1. Pertahankan suhu ruangan di atas 21 °C hampir sepanjang hari.
  2. Sinar matahari tidak langsung atau belang-belang adalah pencahayaan terbaik untuk menumbuhkan Philodendron giganteum
  3. Philodendron giganteum paling cocok dengan pupuk cair daripada padat. Jaga agar tetap menggunakan organik.
  4. Jaga tanah tetap lembab selama bulan-bulan pertumbuhan.
  5. Cuci daun secara rutin untuk mencegah penumpukan hama dan debu. Tapi pastikan daunnya kering setelah dicuci.
  6. Kelembaban yang tinggi mendorong pertumbuhan subur dan dedaunan berkilau, jadi ada baiknya untuk menyemprot tipis tanaman secara teratur.
  7. Tumbuhkan Philodendron giganteum di pot kecil.
  8. Jika Anda menanam Philodendron giganteum dalam pot, pastikan potnya terbuat dari bahan yang berat seperti keramik. Tanaman menjadi berat bagian atas dan cenderung tumbang.
  9. Philodendron giganteum sangat cocok untuk ditanam di luar ruangan jika iklim memungkinkan.
  10. Tumbuhkan Philodendron giganteum di platform yang ditinggikan atau bagian yang relatif lebih tinggi dari halaman Anda. Hal ini tidak hanya memungkinkan drainase yang lebih baik, tetapi juga daunnya akan bisa berkembang dengan bebas.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang Philodendron giganteum

Apakah Philodendron giganteum beracun bagi kucing?

Tanaman ini beracun bagi anjing dan kucing. Tanaman ini mengandung kristal kalsium oksalat tidak larut yang mirip dengan tanaman lain di keluarga Araceae. Mengunyah atau menggigit tanaman ini akan melepaskan kristal tersebut sehingga menyebabkan penetrasi jaringan dan iritasi pada mulut dan saluran pencernaan.

Hewan peliharaan yang mengonsumsi bagian mana pun dari tanaman ini dapat menunjukkan muntah, mengais-ngais mulut, kurang nafsu makan, dan mengeluarkan air liur.

Bisakah Anda menumbuhkan Philodendron giganteum dari biji?

Secara teknis, ya. Tapi ini membutuhkan tanaman untuk berbunga dan ketika ditanam di dalam pot, mereka jarang berbunga. Benih memiliki umur panjang yang terbatas kecuali jika diproses dengan benar dan dikemas secara vakum. Ini biasanya metode yang diadopsi oleh penanam pusat pembibitan profesional dan bukan oleh penggemar taman rumah.

Bagaimana cara membuat Philodendron giganteum terlihat lebih rimbun?

Jenis philodendron self-heading tidak cocok untuk pemangkasan. Cara membuatnya terlihat lebih berisi adalah dengan memberikan pupuk penginduksi dedaunan yang cukup. Selain itu, Philodendron giganteum adalah tanaman berdaun besar dan hanya beberapa daun sudah dapat mengisi ruang.

Haruskah Anda menyemprot Philodendron giganteum?

Menyiram tanaman dengan air secara berkala dan mengoleskan sabun insektisida akan membantu mencegah hama. Selain itu, philodendron adalah tanaman tropis, sehingga kelembapan yang lebih tinggi akan mendorong pertumbuhan subur dan dedaunan berkilau. Waspadai infeksi bakteri yang menyebar karena kelembapan.

Kesimpulan

Jika Anda menyukai tanaman tropis berdaun besar, Anda harus menanam Philodendron giganteum. Kegembiraan sebenarnya dari menumbuhkan Philodendron giganteum adalah melihat daun muda yang mengilap terbentang dan tumbuh menjadi raksasa hijau terang yang besar, bahkan lebih besar dari daun yang lebih tua.

Ini terjadi jika Anda menanamnya di luar ruangan dalam pot besar atau tanah. Secara teknis, Anda bisa menanam Philodendron giganteum dalam pot untuk penggunaan di dalam ruangan. Tetapi ada jenis philodendron lain yang lebih cocok untuk lingkungan ini yang dapat Anda jelajahi.

Kami mendorong Anda untuk membaca tentang Philodendron Brandtianum atau Philodendron Billietiae di situs ini, keduanya lebih cocok untuk lingkungan dalam ruangan. Selamat menanam!

Komentar