Cara Merawat Puring, Tanaman Jadul yang Ngetren Lagi

Mari luangkan beberapa menit untuk menghargai tanaman jadul yang cantik dan penuh warna ini! Dengan dedaunannya yang menghipnotis, tanaman Croton alias puring masuk ke hati banyak tukang kebun di seluruh dunia dengan cukup cepat. Begitu Anda mengarahkan pandangan Anda pada salah satu keindahan ini, susah untuk tidak menyukainya. Selain itu, puring cukup mudah ditanam sebagai tanaman hias hias selama Anda dapat mensimulasikan kondisi habitat aslinya.

Tanaman puring

Codiaeum Variegatum, atau dikenal sebagai Garden Croton, Fire Croton, Variegated Croton, atau hanya Croton, adalah spesies tanaman cemara dalam keluarga Euphorbiaceae. Tanaman puring dapat ditemukan tumbuh di semak belukar dan di hutan terbuka Indonesia, Malaysia, pulau-pulau di Samudra Pasifik bagian barat, dan Australia.

Tentang Tanaman Puring

– Tanaman ini termasuk dalam genus Codiaeum yang berisi sekitar 17 spesies yang diterima. Ada beberapa varietas Croton yang terkenal, seperti C. Variegatum var. Pictum, C. Variegatum ‘Gold Star,’ dan C. Variegatum ‘Petra.’

– Mereka sering disalahartikan sebagai spesies Croton, genus yang mengandung sekitar 700 spesies juga dalam keluarga Euphorbiaceae.

– Tanaman puring lebih menyukai lokasi hangat dengan cahaya terang dan tidak langsung. Jika tepi daun berwarna coklat dan mulai rontok, itu mungkin akibat paparan suhu yang lebih dingin.

– Seperti semua tanaman tropis, puring adalah pecinta kelembaban yang perlu disiram secara teratur dan sering dikeringkan.

– Masalah paling umum dengan tanaman puring adalah kekurangan air dan penyiraman berlebihan. Perhatikan puring Anda karena tanaman ini biasanya menunjukkan tanda-tanda penyiraman yang tidak memadai.

– Puring merespons dengan baik pupuk yang tinggi nitrogen dan kalium, karena bahan kimia ini membantu mereka mengembangkan batang dan daun yang kuat.

– Semua bagian tanaman puring beracun bagi hewan peliharaan dan manusia. Mereka menghasilkan getah yang menjengkelkan, jadi lebih baik memakai sarung tangan taman saat merawat mereka dan jauhkan dari kucing, anjing, dan anak-anak kecil.

Gambaran Umum Tanaman Puring

– Puring adalah semak monoecious yang tingginya bisa mencapai hingga 3 meter. Bergantung pada varietasnya, ukuran tanaman ini bisa berbeda-beda.

– Tanaman puring cukup menantang untuk ditanam di dalam ruangan. Spesimen yang tumbuh di dalam pot tentunya akan jauh lebih kecil daripada yang tumbuh di habitat aslinya.

– Puring memamerkan dedaunan hijau yang besar, kasar, dan berkilau yang tumbuh secara bergantian. Biasanya, daunnya memiliki panjang 5-30 cm dan lebar 0,5-8 cm.

– Saat batangnya dipotong atau daunnya dicabut, tanaman puring mengeluarkan cairan seperti susu.

– Dengan keragaman bentuk yang sangat luas, tanaman ini cukup mengesankan. Bilah daunnya bisa berbentuk elips, bulat telur terbalik atau spatulat, lanset, lonjong, atau berbentuk biola. Saat ini banyak sekali varian puring cantik, misalnya puring kura, puring apel, puring kobra, dan banyak lagi lainnya.

– Tanaman puring menampilkan palet warna yang beragam dan muncul dalam berbagai campuran warna cerah hijau, ungu, merah, oranye, atau kuning. Beberapa varietas, seperti Gold Dust ditaburi bintik-bintik berwarna mengilap.

– Jika Anda adalah pemilik yang beruntung, tanaman ini dapat menghasilkan bunga jantan dan betina. Bunga jantan mereka berwarna putih dengan lima kelopak kecil, sedangkan yang betina berwarna kuning dan tidak memiliki kelopak.

– Mereka menghasilkan buah kecil dengan diameter 9 mm yang berisi tiga biji.

Menumbuhkan Tanaman Puring

Terbiasa dengan kondisi tropis di habitat aslinya, tanaman puring entah bagaimana cukup sulit untuk mati. Mereka menyukai lingkungan yang hangat dan lembab, perpaduan yang membutuhkan sedikit usaha ekstra untuk mencapai keseimbangan sempurna. Dalam hal menanam tanaman puring, selalu ada hal baru untuk dipelajari dan Anda datang ke tempat yang tepat!

Jika Anda ingin menanam puring di dalam ruangan, tanamlah di dalam pot yang memiliki satu atau lebih lubang drainase di bagian bawah. Ini akan memastikan drainase yang baik dan tidak akan membuat tanah tetap basah. Saat memilih ukuran pot, cari yang sepertiga lebih besar dari bonggol akar spesimen Anda. Tanaman ini tidak menyukai kejutan, jadi hindari memindahkan puring Anda setelah Anda menemukan tempat yang tepat untuk meletakkannya.

Tanaman puring merespon dengan baik terhadap sinar matahari yang terang dan tidak langsung, karena warna dedaunannya yang cerah secara langsung bergantung pada intensitas cahaya. Namun mereka dapat tumbuh subur di bawah sinar matahari yang berbintik-bintik atau teduh parsial, tetapi mereka tidak akan menunjukkan warna terbaik secara keseluruhan.

Untuk pertumbuhan di luar dan di dalam ruangan, pastikan Anda melindungi tanaman ini dari sinar matahari langsung yang keras. Lokasi yang ideal untuk mereka tumbuh sebagian besar adalah area cerah, seperti jendela yang menghadap ke timur atau barat.

Jika Anda tinggal di iklim yang hangat, Anda dapat menanam tanaman puring di taman Anda. Di iklim yang lebih dingin, lebih baik menanam puring di dalam ruangan di mana Anda dapat mengontrol lingkungan. Pada siang hari, tanaman puring tumbuh subur pada suhu yang berkisar antara 21-27 °C. Pastikan Anda menjaga suhu ruangan di atas 16 °C dan tidak membiarkannya terkena angin dingin atau embun beku, karena mereka tidak akan bertahan terhadap apapun yang turun di bawah nilai ini. Pada malam hari, suhu ruangan harus sekitar 18 °C.

Umumnya tanaman puring bukanlah magnet untuk hama, melainkan tungau laba-laba yang suka memakan daunnya. Tanaman yang dihinggapi tungau laba-laba akan menunjukkan bintik-bintik kuning atau coklat, warna pucat, atau anyaman putih pada daunnya. Jika Anda melihat tanda-tanda infestasi, Anda dapat dengan mudah merawat puring Anda dengan apa yang sudah Anda miliki di rumah. Campurkan sedikit air hangat dengan satu sendok teh sabun tangan atau cairan pencuci piring dan celupkan kain katun ke dalamnya. Bersihkan daun dengan kain dan ulangi prosesnya setiap hari sampai tungau laba-laba hilang.

Repotting Puring

Tanaman puring akan tumbuh sehat di media tanah netral dan memiliki drainase baik yang kaya bahan organik. Untuk hasil yang optimal, disarankan Anda memanjakan puring Anda dengan pemupukan secara teratur selama masa pertumbuhan aktif. Beri pupuk tanaman Anda dengan pupuk butiran atau pupuk cair sebulan sekali untuk memberinya banyak nutrisi.

Ganti pot tanaman puring Anda setelah mereka mulai tumbuh lebih besar dari pot mereka saat ini. Karena kepekaannya terhadap shock, tanaman ini mungkin kehilangan beberapa daun dalam prosesnya. Pastikan Anda memindahkan puring Anda ke pot yang ukurannya 2,5-5 cm lebih besar dari pot saat ini. Untuk menjaga ukuran tanaman Anda saat ini, Anda dapat merepotingnya ke dalam wadah yang sama atau memangkasnya secara teratur.

Isi setengah pot dengan tanah pot baru, pindahkan tanaman dari pot sebelumnya, dan tempatkan dengan hati-hati ke pot baru. Selain media tanam yang dibeli di toko, Anda juga bisa menyiapkannya sendiri dengan mencampurkan setengah lumut gambut dan setengah kompos. Tambahkan lebih banyak tanah pot secukupnya untuk menutupi akar dan menyiraminya secara menyeluruh.

Menyiram Tanaman Puring

Jika Anda memberi tanaman puring Anda tanah yang memiliki drainase yang baik dan pot dengan lubang drainase, menyiramnya sangatlah mudah. Ingatlah bahwa mereka merespons dengan baik terhadap air hangat, karena itu Anda harus menghindari kejutan pada akarnya.

Selama periode hangat, tanaman puring lebih menyukai tanah yang selalu lembab dan sering gerimis. Seperti semua tanaman tropis, mereka menyukai kelembapan tetapi tidak menyukai tanah yang basah atau becek. Untuk memberi mereka jumlah air yang tepat, pastikan Anda memeriksa tanah di antara penyiraman. Jika bagian atas setengah tanah terasa kering saat disentuh, Anda akan tahu bahwa itu adalah waktu penyiraman.

Jika daun tanaman Anda memiliki ujung berwarna coklat atau mulai rontok, ini mungkin merupakan indikator bahwa tanaman tidak menerima cukup air. Dalam hal ini, berikan puring Anda lebih banyak air dan semprot dedaunan lebih sering untuk membuat tanaman Anda sehat kembali.

Meskipun tanaman ini membutuhkan tanah yang lembab, terkadang mereka bisa menderita karena penyiraman berlebihan. Jika Anda melihat beberapa daun layu pada tanaman Anda, Anda dapat memperbaiki masalah ini dengan memangkas tanaman.

Tanaman puring menyukai banyak kelembapan. Mereka tumbuh subur di lokasi yang lembab dengan nilai berkisar antara 40% dan 80%, tetapi tingkat yang disukai sekitar 70%. Anda dapat mempertahankan tingkat kelembapan yang ideal dengan menggunakan pelembab udara atau memisting tanaman Anda setiap satu atau dua hari sekali. Banyak petani juga menempatkan pot puring mereka di atas nampan yang diisi dengan kerikil dan air.

Perbanyakan Tanaman Puring

Jika Anda ingin memberi kejutan kepada teman Anda dengan kado istimewa, tanaman puring mudah diperbanyak melalui stek batang. Mereka menghasilkan pucuk-pucuk kecil yang bisa diambil dari tanaman induk dan ditanam sendiri.

Potong dengan pisau tajam dan celupkan ke dalam hormon perakaran untuk hasil yang lebih baik. Isi pot dengan tanah pot segar dan tanam potongan dengan lembut. Pindahkan wadah ke lokasi yang cerah dan sirami secara teratur agar tanah tetap lembap. Setelah pemotongan mengembangkan sistem akar yang kuat, itu dapat dianggap sebagai bayi puring. Dan betapa lucunya itu!

Kesimpulan

Tanaman puring sangat menarik untuk dimiliki. Dengan penampilan unik mereka, mereka akan menarik banyak pengagum di sepanjang hidup mereka. Dan hal terbaik tentang mereka adalah mereka tidak sulit untuk dirawat! Yang harus Anda lakukan adalah memberi mereka cahaya terang dan tidak langsung, lokasi yang hangat dan lembab, dan sedikit perhatian ekstra dari waktu ke waktu.

Komentar