Panduan Merawat Tanaman Diven (Dieffenbachia) di Rumah

Dieffenbachia atau disebut juga tanaman blanceng, beras kutah, atau diven merupakan salah satu jenis tanaman hias hias yang berasal dari daerah tropis. Banyak spesies Dieffenbachia merupakan tanaman indoor yang populer karena daunnya yang besar dan mencolok serta toleran terhadap cahaya redup. Jenis tanaman diven seperti Dieffenbachia seguine, Dieffenbachia amoena, dan Dieffenbachia Camille memiliki daun berwarna putih krem ​​dan hijau yang menarik. Kelebihan tanaman Dieffenbachia adalah perawatannya yang sangat mudah di rumah.

Tanaman diven

Tanaman diven termasuk dalam genus Dieffenbachia yang berasal dari daerah tropis di Amerika Tengah dan Selatan. Tanaman ini tumbuh dengan cepat dalam cahaya terang asalkan terlindung dari sinar matahari langsung. Daun besar tumbuh dari batang tengah atau cane dan tumbuh hingga lebar 25 cm dan panjang 47 cm. Tanaman hias tropis ini jarang sekali berbunga di dalam ruangan.

Artikel ini adalah panduan untuk menumbuhkan semua jenis tanaman Dieffenbachia dalam ruangan. Anda juga akan belajar bagaimana menangani masalah yang dapat memengaruhi pertumbuhan tanaman dedaunan yang indah ini.

Cara Merawat Dieffenbachia di Rumah

Meskipun Dieffenbachia adalah spesies tanaman yang mudah dirawat, ada beberapa tips perawatan penting yang harus Anda ketahui. Merawat tanaman hias Anda dengan baik akan membantunya untuk tumbuh subur.

Pencahayaan

Tanaman diven umumnya membutuhkan sinar matahari sedang hingga terang dan tidak langsung untuk tumbuh subur. Meskipun Dieffenbachia dapat tumbuh dalam kondisi cahaya redup, cahaya terang membuat daunnya semakin sehat. Selain itu, banyak cahaya dibutuhkan untuk mempertahankan pertumbuhan yang kuat. Daun yang berubah warna adalah tanda umum sinar matahari langsung yang terlalu banyak.

Lokasi terbaik untuk tanaman Dieffenbachia adalah ambang jendela terang yang menghadap ke timur. Matahari pagi dan titik terang ideal untuk pertumbuhan yang sehat. Jika Anda menanam tanaman diven di ruangan yang menghadap ke barat atau selatan, jauhkan dari jendela atau letakkan tanaman di balik tirai tipis.

Umumnya jenis Dieffenbachia yang tumbuh paling baik dalam kondisi cahaya redup adalah yang daunnya lebih gelap. Jadi, spesies seperti Dieffenbachia Snow, Dieffenbachia seguine, dan Dieffenbachia maculata ideal untuk ruangan dan kantor dengan cahaya redup.

Beberapa jenis tanaman diven tumbuh lebih baik dalam kondisi kurang cahaya dibanding yang lain. Jika Anda memperhatikan bahwa batang diven Anda memanjang, itu bisa menjadi pertanda bahwa tanaman membutuhkan lebih banyak sinar matahari. Selain itu, tetesan daun adalah tanda lain dari kurangnya cahaya. Saat tumbuh dalam gelap, sebagian besar tanaman bisu tetap sehat, meskipun pertumbuhan akan melambat seminimal mungkin.

Media tanam

Seperti kebanyakan tanaman hias tropis, Dieffenbachia lebih menyukai tanah lembab dengan drainase yang baik. Jenis campuran media tanam terbaik untuk diven adalah campuran sekam bakar, tanah, dan pupuk kandang. Penambahan cocopeat membantu meningkatkan konsistensi tanah agar air berlebih dapat mengalir dengan baik.

Dieffenbachia tidak rewel dengan jenis tanah yang Anda gunakan untuk menanam. Persyaratan utamanya adalah agar media pot tidak menjadi basah atau tergenang air. Sangat penting untuk menghindari terlalu banyak menyiram tanaman. Jadi mencampurkan batu apung, cocopeat, atau pasir kasar akan membantu mencegah masalah kelembaban tanah.

Panduan Penyiraman Tanaman Diven Bisu

Penyiraman

Siram Dieffenbachia Anda hanya ketika lapisan atas tanah mengering. Membiarkan bagian atas 2,5 – 5 cm tanah mengering mencegah tanaman terlalu banyak air. Penyiraman dengan cara ini membuat media tetap lembab tetapi tidak terlalu basah. Tanda-tanda overwatering antara lain daun diven yang menguning..

Penyiraman yang dalam dan menyeluruh memungkinkan kelembapan yang cukup untuk menjaga akar tetap terhidrasi. Dalam hal menyiram tanaman diven, yang terbaik adalah berhati-hati. Lebih jarang menyiram lebih baik daripada sering membasahi media. Dieffenbachia adalah spesies tanaman yang tahan terhadap kekeringan.

Salah satu kesalahan penyiraman yang harus dihindari adalah sering memberi sedikit air. Penyiraman tanaman dengan cara ini cenderung menciptakan lingkungan lembab di bagian atas tanah dan kelembapan tidak dapat menembus hingga ke akar. Jadi, meskipun Anda menyiram tanaman dengan cara ini, tanaman bisa menunjukkan tanda-tanda kekeringan.

Beberapa tanda bahwa Dieffenbachia Anda menderita penyiraman yang salah meliputi:

– Daun layu karena terendam air.

– Agas jamur yang hidup di tanah tanaman akibat penyiraman sedikit dan sering.

– Munculnya jamur putih di tanah karena campuran pot terlalu lembab.

– Daun terkulai dan berubah warna karena busuk akar dan tanah yang basah.

Suhu

Dieffenbachia tumbuh subur dalam suhu kamar rata-rata, menjadikannya tanaman hias yang sempurna dan rendah perawatan. Jaga suhu antara 18 °C – 23 °C untuk pertumbuhan terbaik. Tanaman diven akan tetap tumbuh pada suhu antara 4 °C – 15 °C, namun laju pertumbuhannya akan melambat dan hampir berhenti.

Kelembaban

Tanaman diven lebih menyukai kelembaban tinggi, mirip dengan daerah tropis asalnya. Namun tanaman hias yang tidak rewel ini beradaptasi dengan baik dengan kelembaban ruangan rata-rata. Jika Anda memperhatikan bahwa ujung daun mulai berwarna coklat, Anda harus mencoba meningkatkan kelembapan udara. Cara termudah adalah dengan memisting daun tanaman satu atau dua kali seminggu.

Sangat penting untuk mengatur kelembapan agar sesuai dengan suhu. Kelembaban udara yang terlalu banyak pada suhu yang lebih dingin dapat menyebabkan berkembangnya penyakit jamur. Ini bisa muncul sebagai bintik coklat atau hitam pada daun.

Tanaman dieffenbachia adalah tanaman kamar mandi yang sangat baik. Tanaman dalam ruangan ini mentolerir cahaya rendah, tetapi mereka menyukai suhu dan kelembaban yang hangat. Jadi, mereka akan tumbuh dengan baik di kamar mandi, dapur, dan ruangan hangat lainnya di mana hanya ada sedikit cahaya alami.

Kecepatan Pertumbuhan

Tanaman dieffenbachia tumbuh subur dalam cahaya terang, tidak langsung, dan suhu hangat. Dalam kondisi ideal, tanaman ini dapat mencapai tinggi sekitar 1 meter dengan dedaunan lebat yang cukup besar. Tingkat pertumbuhan tanaman diven sangat lambat di suhu yang lebih dingin. Selain itu, kurangnya cahaya terang dapat memengaruhi seberapa cepat tanaman hias ini tumbuh.

Bunga Tanaman Dieffenbachia

Meskipun tanaman Dieffenbachia adalah tanaman tropis berbunga, mereka jarang berbunga di dalam ruangan. Jika tanaman diven berbunga, mereka menghasilkan bunga yang terdiri atas seludang (yang sebenarnya merupakan daun yang dimodifikasi) dan tongkol. Jenis bunga Dieffenbachia terlihat mirip dengan tumbuhan aroid lain di famili Araceae, seperti jenis anthurium.

Karena bunga diven relatif tidak signifikan, yang terbaik adalah memotong batang yang berbunga. Memotong batang membantu memusatkan energi ke dalam pertumbuhan tanaman yang kuat untuk memastikan dedaunan yang sehat dan semarak.

Pemupukan

Beri pupuk tanaman diven Anda sekali sebulan dengan pupuk tanaman rumahan biasa untuk memastikan pertumbuhan yang cepat. Jika Anda tinggal di daerah empat musim, Anda sebaiknya hanya memupuk tanaman ini selama musim tanam (musim semi dan musim panas) dan berhenti memberi makan selama musim dingin. Di daerah tropis, pemupukan bisa dilakukan kapan saja. Namun Anda mungkin mengetahui bahwa jika Anda merawat Dieffenbachia dengan baik, Anda tidak perlu menggunakan pupuk apa pun.

Jika Anda memutuskan untuk menggunakan pupuk, penting untuk menyiram tanah sesering mungkin. Penumpukan garam mineral dapat memengaruhi pertumbuhan daun dan menyebabkannya menggulung dan mengembangkan ujung berwarna coklat. Setiap tiga bulan, tuangkan air melalui tanah pot selama dua hingga tiga menit. Membasahi tanah dengan cara ini membantu menghilangkan kelebihan pupuk.

Pemangkasan

Memangkas Dieffenbachia mendorong pertumbuhan yang lebat dan sehat dan memperbaiki penampilan tanaman. Pemangkasan tahunan mencegah batang tumbuh terlalu panjang dan meremajakan pertumbuhan. Anda juga harus memotong daun atau batang yang berwarna coklat atau mati. Pemangkasan membantu mengontrol seberapa tinggi tanaman diven bisa tumbuh.

Untuk menghilangkan batang yang tidak rata atau dedaunan yang tidak sedap dipandang, potong batang daun tepat di atas ruas. Dedaunan baru akan mulai tumbuh tepat di bawah simpul. Jika Anda ingin mendorong pertumbuhan yang lebat dan kuat, jepit pertumbuhan baru secara teratur untuk mendapatkan penampilan yang lebih kompak.

Perbanyakan Tanaman Cane Bisu

Cara terbaik untuk memperbanyak tanaman Dieffenbachia adalah dengan perakaran stek batang. Anda dapat menggunakan batang yang dibuang dari pemangkasan untuk menumbuhkan tanaman diven baru. Pastikan batang yang Anda gunakan untuk perbanyakan memiliki simpul di ujungnya. Biarkan batang yang dipotong mengering selama satu hari. Kemudian letakkan menyamping di atas pasir lembab atau perlit sampai akar muncul. Anda kemudian dapat memindah cuttingan Dieffenbachia yang telah di-root ke pot baru.

Anda juga bisa memperbanyak batang diven di dalam air dengan memasukkannya ke dalam stoples berisi air. Letakkan toples di tempat yang cerah dan hangat dan tunggu sampai akar muncul sebelum dipindahkan ke pot tanah.

Repotting

Tanaman diven perlu direpoting ketika sudah terikat ke akar (rootbound, akar sudah memenuhi pot). Karena tanaman hias ini mudah dirawat, Anda tidak perlu terlalu sering mengganti potnya. Anda harus mencari tanda-tanda pertumbuhan lambat atau akar menyembul keluar dari lubang drainase pot untuk mengetahui kapan harus merepotting tanaman.

Untuk merepotting tanaman Dieffenbachia Anda, pilih wadah yang satu atau dua ukuran lebih besar dan memiliki lubang drainase. Keluarkan tanaman dengan hati-hati dari potnya saat ini. Buang kotoran berlebih dari akar dan buang akar yang kusut. Carilah akar yang coklat dan lembek dan rapikan seperlunya dengan peralatan yang bersih dan steril. Tanam kembali dalam wadah baru dengan jenis campuran pot yang sesuai. Jangan lupa berikan fungisida untuk membasmi pertumbuhan jamur yang merugikan.

Penting untuk diingat bahwa merepotting dapat membuat tanaman stres, jadi Anda hanya perlu mengganti potnya bila perlu. Selain itu, spesies Dieffenbachia mengandung getah beracun yang dapat mengiritasi kulit. Oleh karena itu, disarankan untuk memakai sarung tangan pelindung saat menangani stek.

Hama dan Penyakit

Jenis hama yang mempengaruhi Dieffenbachia adalah tungau laba-laba atau kutu putih. Namun kabar baiknya adalah hama jarang menyerang tanaman diven. Jika Anda melihat serangga pada tanaman hias ini, maka sangat penting untuk segera membasmi hama tanaman tersebut. Biasanya, insektisida adalah cara terbaik untuk menghilangkan hama ini untuk selamanya.

Tanda-tanda kutu putih pada tanaman diven adalah pertumbuhan kecil seperti kapas pada batang dan di bawah daun. Tungau laba-laba terkadang terlalu kecil untuk dilihat. Namun tanda-tanda keberadaan hama tanaman hias ini ada di bawah daun dan batangnya. Penyakit yang menyerang tanaman Dieffenbachia biasanya karena penyiraman yang berlebihan. Aturan penyiraman tanaman diven adalah hanya siram saat tanah sebagian sudah mengering.

Apakah Tanaman Dieffenbachia Beracun?

Tanaman diven mengandung zat beracun -kalsium oksalat- yang bisa menyebabkan iritasi dan bengkak. Laporan medis mengatakan bahwa Anda tidak boleh menelan bagian mana pun dari tanaman Dieffenbachia. Menelan tanaman dapat menyebabkan pembengkakan, rasa terbakar, dan bisul di mulut dan kerongkongan. Selain itu, penanganan tanaman dapat menyebabkan iritasi kulit atau reaksi alergi.

Tanaman dieffenbachia juga beracun bagi kucing, anjing, dan hewan peliharaan rumah lainnya. The American Society for the Prevention of Cruelty to Animals (ASPCA) mengatakan bahwa tanda-tanda keracunan meliputi:

– Iritasi mulut

– Terbakar di rongga mulut

– Air liur yang berlebihan

– Muntah

– Kesulitan menelan

Tanya Jawab Tentang Growing Dieffenbachia Indoors

Apa Bintik Putih di Daun Tanaman Diven?

Jika bintik putih pada Dieffenbachia berbulu atau berbulu, kemungkinan besar itu adalah kutu putih. Bersihkan dengan insektisida untuk menghilangkannya. Bintik putih kecil pada daun diven juga bisa jadi merupakan kalsium dari air sadah. Solusi untuk masalah ini adalah membiarkan air keran mengendap selama 24 jam sebelum digunakan untuk menyemprot daun.

Mengapa Daun Dieffenbachia Menguning?

Alasan umum daun diven menguning meliputi terlalu banyak air, terlalu banyak sinar matahari, kurangnya kelembaban, atau kekurangan nutrisi. Untuk mengatasi masalah ini, Anda harus menggunakan proses eliminasi. Jadi kurangi frekuensi penyiraman, ubah lokasi ke tempat yang lebih teduh, atau beri pupuk setiap bulan.

Mengapa Ujung Daun Diven Berwarna Coklat?

Kurangnya kelembaban adalah alasan yang paling mungkin mengapa daun Dieffenbachia berubah menjadi coklat. Solusinya adalah lebih sering memisting daun. Namun jika Anda memperhatikan bahwa seluruh daun berubah warna menjadi coklat, mungkin Anda memberinya terlalu banyak air. Periksa kelembaban tanah sebelum disiram.

Nah demikianlah pembahasan kami tentang tanaman diven atau yang sering kita sebut sebagai blanceng atau beras kutah. Anda bisa merawat tanaman ini untuk dijadikan hiasan di teras, taman, atau ruang tamu. Dibandingkan Aglaonema, harga Dieffenbachia jauh lebih murah, so tanaman ini jelas lebih ekonomis.

Anda bisa membeli Dieffenbachia, baik yang masih anakan  maupun dewasa di toko-toko tanaman hias, nursery, atau toko tanaman online. Setelah itu, Anda bisa merawatnya dan membiarkannya beranak pinak di rumah Anda.

Komentar