Apakah Ampas Kopi Bisa Dijadikan Media Tanam yang Subur?

Sebagian besar tanaman rumahan membutuhkan pemupukan agar mereka tumbuh menjadi tanaman yang sehat. Anda dapat membeli pupuk tanaman rumahan yang tersedia secara komersial atau menggunakan pupuk alami seperti kompos yang dapat Anda buat sendiri di rumah.

Ampas kopi

Ampas kopi biasanya digunakan sebagai pupuk tanaman rumahan yang alami, murah, dan mudah didapat. Tapi apakah ini bagus? Apakah ampas kopi aman untuk tanaman hias? Tergantung.

Ampas kopi dapat memberikan efek menguntungkan pada beberapa tanaman hias; namun Anda dapat merasakan sebagian besar manfaat ini jika Anda pertama kali mengubah ampas kopi menjadi kompos.

Ampas kopi yang belum melalui proses pengomposan dapat berdampak buruk pada tanaman Anda seperti menahan air berlebih dan mendorong pertumbuhan jamur sebagai akibat yang wajar. Mereka bahkan dapat menghambat pertumbuhan tanaman dan dalam beberapa kasus menarik serangga yang tidak diinginkan.

Pada artikel ini kami akan membahas manfaat yang dapat Anda harapkan dengan menggunakan ampas kopi untuk tanaman hias Anda dengan peringatan yang menyertainya.

Manfaat Menggunakan Ampas Kopi sebagai Pupuk

Jika Anda seorang peminum kopi, Anda mungkin tidak berpikir dua kali untuk membuang ampas kopi ke tempat sampah. Tapi jika Anda memiliki tanaman hias, Anda bisa membuat pupuk yang murah dan efisien dengan cara membuang ampas kopi Anda ke tumpukan kompos.

Manfaat yang bisa Anda nikmati dengan menggunakan kompos ampas kopi pada beberapa tanaman hias Anda meliputi:

Menambahkan bahan organik ke tanah

Beberapa tanaman tumbuh subur di tanah yang kaya akan bahan organik. Ampas kopi yang telah dikomposkan merupakan sumber nutrisi untuk tanah yang meningkatkan drainase dan aerasi tanah.

Mengandung nitrogen

Ampas kopi menambahkan nitrogen ke kompos, yang bermanfaat bagi tanaman Anda. Selain nitrogen, ada juga fosfor dan kalium dalam jumlah yang cukup, keduanya bermanfaat bagi tanaman Anda.

Menjauhkan tanaman dari siput dan bekicot

Jika tanaman Anda rentan terhadap serangan siput dan bekicot, ampas kopi dapat mencegahnya. Siput dan bekicot akan mengunyah daun tanaman Anda sebagai gantinya.

Mengusir kucing

Kucing juga dipercaya tak tahan dengan bau ampas kopi. Menambahkan ampas kopi ke dalam tanah akan membuat kucing Anda enggan tiduran atau buang kotoran di hamparan bunga atau pot Anda.

Bermanfaat bagi mikroorganisme di dalam tanah

Kompos yang mengandung ampas kopi juga akan meningkatkan kesehatan tanah yang bermanfaat bagi mikroorganisme alami di dalam tanah.

Tanaman yang Suka Ampas kopi

Meski ampas kopi sebenarnya dapat menghambat pertumbuhan beberapa tanaman, tanaman lain akan tumbuh subur. Tanaman yang menikmati kompos ampas kopi antara lain:

– Bunga violet Afrika atau violces (menikmati tanah yang sedikit asam dan membutuhkan nitrogen untuk tumbuh subur)

– Philodendron (menambahkan kompos ke tanahnya memiliki efek menguntungkan pada dedaunan dan urat daun)

– Christmas cacti (kompos ampas kopi meningkatkan drainase tanah dan menambah nutrisi yang mendorong mekarnya kaktus dan sukulen)

– Jade plant (ampas kopi yang ditambahkan ke tanah mereka mendorong pertumbuhan batang yang lebih penuh)

– Cyclamen (ampas kopi yang dicampur ke dalam tanah tanaman cyclamen menambah nutrisi ke tanah yang mendukung mekar).

Ampas kopi sering direkomendasikan untuk tanaman yang menyukai asam seperti azalea, blueberry, lili, dan hydrangea.

Meski kopi dianggap asam dan ampas kopi juga diyakini bersifat asam, menyeduh ampas kopi akan menghilangkan sebagian besar keasaman. Oleh karena itu, keasaman yang tersisa diyakini sebagai residual dan tidak cukup kuat untuk mengubah keasaman tanah secara signifikan.

Karena kandungan kafeinnya, ampas kopi dapat berperan sebagai pembunuh gulma dan mencegah pertumbuhan beberapa tanaman. Oleh karena itu, Anda harus berhati-hati untuk tidak menggunakan ampas kopi yang tidak dikomposkan atau dikomposkan pada beberapa tanaman karena Anda sebenarnya dapat membahayakan tanaman Anda alih-alih menyuburkannya.

Hindari penggunaan ampas kopi pada tanaman geranium, ryegrass Italia, pakis asparagus, dan mustard Cina. Jangan gunakan jika Anda berencana untuk mengecambahkan benih, jika Anda menanam bibit atau tanaman muda.

Jika Anda berencana menggunakan ampas kopi pada tanaman hias Anda, lakukan penelitian terlebih dahulu untuk melihat apakah disarankan untuk menggunakannya pada tanaman tertentu Anda.

Apakah Ampas Kopi Bau?

Ya, ampas kopi memang bau, terutama jika terus dibasahi. Kelembapan adalah tempat berkembang biaknya bakteri, yang mendorong pembusukan, jadi tidak mengherankan jika ampas kopi basah memiliki bau yang menyengat.

Jika Anda menggunakan ampas kopi pada tanaman Anda, ini adalah alasan lain untuk tidak menyiram tanaman Anda secara berlebihan. Bau yang kuat dikatakan dapat menjauhkan hewan peliharaan, sehingga bau tidak sedap datang dengan manfaat tambahan ini.

Bisakah Anda Mencampur Ampas kopi dengan Tanah Pot?

Anda dapat mencampurkan sedikit ampas kopi yang telah dikomposkan ke dalam tanah untuk meningkatkan drainase dan aerasi. Namun jangan berlebihan. Manfaat apa pun yang dapat Anda peroleh dari penggunaan ampas kopi akan hilang jika Anda berpikir untuk memenuhi tanah dengan ampas kopi.

Seperti halnya pupuk apa pun, terlalu banyak pupuk dapat merusak tanaman Anda, jadi gunakan dalam jumlah kecil untuk mendapatkan hasil terbaik.

Apakah Ampas Kopi Mencegah Serangga?

Meskipun ampas kopi yang ditaburkan di atas tanah dapat mencegah siput dan bekicot, belum jelas hal itu akan berdampak pada hama lain, terutama jika ampas kopi digosok ke dalam tanah dan hama biasanya akan menempel di daun tanaman Anda.

Beberapa tukang kebun menyarankan untuk membuat kompos teh alih-alih kompos ampas kopi untuk menyirami tanah tanaman agar serangga menjauh. Yang lain berpendapat bahwa jika tanah yang berisi ampas kopi dijaga tetap lembab, itu sebenarnya akan menarik serangga alih-alih menjauhkannya.

Oleh karena itu, masalah hama sebaiknya ditangani dengan menggunakan pendekatan yang ditargetkan baik dengan menghilangkan hama secara manual (menggunakan kain basah untuk menyeka daun) atau dengan pestisida (terkadang larutan alkohol atau sabun pencuci piring juga bisa digunakan).

Kesimpulan

Seperti yang Anda lihat, jawaban atas pertanyaan apakah ampas kopi baik untuk tanaman tidak sejelas yang diinginkan. Beberapa tanaman bisa mendapat manfaat darinya, yang lain tidak begitu banyak.

Jika Anda tidak yakin apakah tanaman Anda akan mentolerir penambahan ampas kopi ke tanahnya atau tidak, Anda mungkin lebih baik menggunakan pupuk alami atau sintetis lainnya. Jika Anda akan menggunakan ampas kopi sebagai pupuk, pastikan Anda menggunakannya sebagai kompos dan bukan ampas kopi yang masih fresh.

Komentar