Seberapa Sulit Merawat Tanaman Aloe Vera Alias Lidah Buaya?

Aloe vera, yang biasa disebut sebagai lidah buaya, memiliki banyak klasifikasi termasuk perennial, succulent, dan xerophytic. Tanaman lidah buaya dapat ditanam di dalam dan di luar ruangan, sebagai bagian dari keserbagunaannya dan kemudahan perawatannya. Hal ini membuat lidah buaya menjadi tanaman rumah yang paling umum.

Lidah buaya

Banyak orang memelihara tanaman lidah buaya di dapur mereka untuk tujuan desain dan pengobatan. Faktanya, menjentikkan daun lidah buaya, membelahnya, dan meletakkannya di kulit yang terbakar matahari dapat mempercepat waktu penyembuhan kulit Anda.

Merawat tanaman lidah buaya Anda agar tetap hidup tidak membutuhkan keahlian khusus. Inilah kabar baiknya: perawatan tanaman lidah buaya bisa sangat minimal dibandingkan dengan manfaat besar tanaman ini. Nah sekarang mari kita pelajari bersama dasar-dasar perawatan tanaman lidah buaya untuk Anda praktekkan di rumah.

Tentang Tanaman Aloe Vera Alias Lidah Buaya

Lidah buaya berasal dari daerah beriklim tropis Afrika dan terkenal di seluruh dunia karena manfaat kesehatannya. Beberapa contoh dasar manfaat lidah buaya antara lain agen anti-inflamasi, efek pencahar, efek anti-penuaan, dan penyembuhan luka.

Mirip dengan manfaat tanamannya, lidah buaya bisa tumbuh cukup besar. Tanaman lidah buaya dapat tumbuh hingga setinggi 1 meter, tetapi tinggi rata-rata hanyalah 30-50 cm. Banyak orang mengenali tanaman lidah buaya karena daunnya yang panjang dan berduri yang menyembul dari tengah. Daun hijau ini memberi tanaman ini tinggi yang dramatis. Tanaman hijau seperti lidah buaya dapat menghidupkan ruang apa pun, menjadikannya hadiah yang sempurna untuk segala acara.

Salah satu karakteristik tanaman lidah buaya yang paling disukai adalah toleransi kekeringannya. Sebuah laporan University of Florida menyarankan untuk hanya menyirami tanaman lidah buaya Anda saat permukaan tanahnya kering. Tanaman lidah buaya yang tumbuh secara aktif juga tumbuh subur pada suhu antara 16 sampai 24 derajat Celsius, yang membuat suhu ruangan rata-rata menguntungkan untuk pertumbuhan. Jika Anda pelupa dalam hal perawatan tanaman, tanaman lidah buaya mungkin paling cocok untuk Anda.

Cara Merawat Tanaman Aloe Vera

Perawatan tanaman lidah buaya bisa sangat mudah bagi pemilik tanaman pertama kali atau bagi mereka yang cenderung mengabaikan tanaman. Secara umum, tanaman lidah buaya membutuhkan banyak sinar matahari, penyiraman teratur minimal, dan suhu hangat.

Cahaya: Tanaman lidah buaya perlu ditempatkan di lokasi yang terang dengan sinar matahari langsung di musim penghujan. Fakta aneh tentang lidah buaya adalah bisa terbakar sinar matahari seperti kita. Jika Anda memindahkan lidah buaya ke sinar matahari langsung dari lokasi yang relatif teduh, sinar matahari dapat membahayakannya.

Air: Tanaman lidah buaya tahan kekeringan, sehingga dapat bertahan hidup dengan sedikit penyiraman. Namun tidak menyiram tanaman lidah buaya Anda akan memperpendek umurnya. Cara yang tepat untuk menyirami tanaman lidah buaya adalah menyiram secara menyeluruh dan membiarkan kelebihan air mengalir. Kemudian, sirami lagi saat bagian atas tanah sudah kering. Ini memungkinkan pertumbuhan lidah buaya yang optimal.

Indikasi bahwa tanaman lidah buaya Anda tidak menerima cukup air adalah ujung daun berwarna coklat. Namun indikasi penyiraman yang tidak tepat yang lebih umum adalah bintik hitam pada daun akibat penyiraman yang berlebihan. Menyiram secara berlebihan bisa lebih berbahaya daripada jarang menyiram karena dapat menyebabkan busuk akar.

Suhu: Tanaman lidah buaya dapat hidup pada suhu 10 hingga 30 derajat Celsius. Saat menanam lidah buaya di dalam ruangan, suhu kamar 16 sampai 24 derajat Celsius lebih disukai untuk merangsang pertumbuhan tanaman yang optimal.

Keracunan: Tanaman lidah buaya beracun bagi anjing dan kucing. Gejala umum yang mengindikasikan keracunan adalah muntah, depresi, anoreksia, dan perubahan warna urine. Tanaman lidah buaya mengandung glikosida antrakuinon yang meningkatkan pergerakan usus yang umumnya menyebabkan muntah dan diare. Jika Anda memiliki teman berbulu di rumah, pertimbangkan untuk membeli lidah buaya dan tanaman dalam ruangan kecil lainnya yang muat di atas meja.

Hama: Lidah buaya kadang-kadang bisa dihinggapi Aceria aloinis, yang biasa disebut tungau lidah buaya. Tungau ini hampir tidak terlihat oleh mata manusia. Di bawah mikroskop, orang dapat mengidentifikasi tungau licik ini sebagai cacing.

Banyak pemilik tanaman lidah buaya tidak mengenali tanaman mereka memiliki tungau sampai kerusakan terlihat. Beberapa indikator tungau lidah buaya termasuk pertumbuhan kutil pada daun dan batang. Setelah dipenuhi dengan benjolan ini, hampir tidak mungkin untuk pulih. Pemindahan total tanaman dianjurkan untuk menghindari kerusakan lebih lanjut pada tanaman lain karena tungau ini bergerak tertiup angin.

Masalah: Meskipun masalah jarang terjadi karena merupakan tanaman yang mudah tumbuh, penyiraman berlebihan adalah salah satu sumber paling umum dari perawatan tanaman lidah buaya yang tidak tepat. Tanda-tanda tanaman lidah buaya overwater meliputi warna coklat, daun terkulai, dan bintik-bintik lunak. Merepot tanaman di setengah tanah dan setengah pasir bisa mengembalikan tanaman ke warna hijau yang kuat.

Repotting: Repotting tanaman lidah buaya lebih penting untuk tanaman muda karena mereka tumbuh lebih besar dari ruangnya. Proses repotting sederhana dan tanpa ribet. Pertama, ambil setiap anakan jika ada dan simpan untuk tujuan propagasi. Setelah keluar dari pot lama, singkirkan tanaman lidah buaya ke dalam pot kaktus.

Perbanyakan: Musim terbaik untuk perbanyakan lidah buaya adalah musim panas. Ambil semua tunas anakan dengan memotongnya dan mengeringkan selama satu hingga dua hari. Ini membantu mencegah getah keluar. Tidak seperti merepoting tanaman lidah buaya yang sedang tumbuh, perbanyakan membutuhkan campuran pot berpasir. Ini bisa dibuat di rumah dengan campuran pot serba guna dan pasir yang dibagi rata.

Pertanyaan Umum tentang Tanaman Aloe Vera

Perawatan tanaman lidah buaya tidak selalu mudah bagi semua orang, terutama jika Anda adalah pemilik tanaman pemula. Berikut adalah beberapa jawaban cepat atas pertanyaan yang sering diajukan tentang tanaman lidah buaya.

Apakah tanaman lidah buaya membutuhkan sinar matahari langsung?

Tanaman lidah buaya membutuhkan sekitar enam jam sinar matahari langsung; Namun, berhati-hatilah karena terburu-buru memindahkan tanaman lidah buaya dari tempat yang teduh ke sinar matahari langsung dapat menyebabkan tanaman lidah buaya terbakar sinar matahari.

Apakah tanaman lidah buaya membersihkan udara?

Tanaman lidah buaya membersihkan udara dari formaldehyde dan benzene, produk yang ditemukan dalam pembersih berbahan kimia. Ini menjadikannya tanaman dalam ruangan yang bagus untuk dapur dan kamar tidur. Selain itu, udara yang lebih bersih membuat pernapasan lebih mudah dan tidur malam lebih nyenyak.

Haruskah Anda memupuk tanaman lidah buaya Anda?

Memupuk tanaman lidah buaya Anda tidak selalu diperlukan. Tanaman lidah buaya tergolong sukulen sehingga dapat menyerap unsur hara di tanah yang keras. Beberapa merekomendasikan pemupukan tanaman lidah buaya satu hingga dua kali setahun.

Mengapa ujung tanaman lidah buaya saya menguning?

Ujung tanaman lidah buaya yang menguning bisa jadi karena penyiraman yang tidak tepat atau terlalu banyak cahaya langsung. Lihat bagian di atas tentang perawatan tanaman lidah buaya untuk praktik terbaik.

Apa manfaat lidah buaya?

Lidah buaya baik untuk melawan gigi berlubang dan menyembuhkan luka bakar. FDA menyetujui lidah buaya sebagai obat yang dijual bebas untuk luka bakar kulit pada tahun 1959. Selain itu, lidah buaya ditemukan efektif dalam melawan gigi berlubang dalam laporan ScienceDaily.

Apa manfaat jus lidah buaya?

Jus lidah buaya baik untuk membantu pencernaan. Senyawa antrakuinon meningkatkan air dalam usus yang dapat meredakan sembelit. Lanjutkan dengan hati-hati karena konsumsi lidah buaya oleh hewan peliharaan Anda dapat menyebabkan keracunan sedang.

Komentar