Panduan Perawatan Tanaman Philodendron Billietiae (Kabel Busi)

Daun dari varietas philodendron ini tentunya memamerkan tampilan yang menarik, terutama bila tanaman tersebut dibiarkan memanjat pada tiang atau bangunan lainnya. Berbentuk panah dengan tangkai daun berwarna jingga dan warna hijau, daun ini bisa mencapai 1 meter jika tumbuh di habitat aslinya.

Philodendron Billietiae Kabel Busi

Jika Philodendron Billietiae alias kabel busi menarik perhatian Anda, Anda harus siap merawatnya – varietas ini membutuhkan sedikit perawatan dan perhatian. Meskipun demikian, Anda harus membuat ulang kondisi lingkungan yang dulu di habitat aslinya. Tips perawatan tanaman Philodendron Billietiae di bawah ini akan membantu Anda mencapai hal itu.

Ukuran & Pertumbuhan

Pilo kabel busi sendiri biasanya tidak tumbuh lebih tinggi dari 90 cm dan lebih lebar dari 20 cm. Turus lumut akan mencegahnya terguling dan menopang pertumbuhannya ke atas. Dengan dukungan pertumbuhannya, tanaman ini dapat membuat Anda terpesona dengan daunnya yang besar.

Kebutuhan Cahaya

Philodendron billietiae Anda tidak membutuhkan sinar matahari langsung. Cahaya terang dan tidak langsung adalah terbaik, seperti di habitat aslinya, di mana tanaman diterpa sinar matahari tidak langsung melalui celah pepohonan di dekatnya. Jika Anda meninggalkan tanaman philodendron di bawah sinar matahari, daunnya akan hangus atau menguning.

Anda perlu mengambil tindakan pencegahan untuk melindungi billietiae Anda dari sinar matahari langsung bahkan di dalam ruangan. Jaga tanaman beberapa meter dari jendela yang cerah dan sebagai gantinya pilih untuk menaruhnya di dekat jendela yang menghadap ke utara, selatan, atau timur.

Penyiraman

Billietiae tumbuh subur di tanah yang lembab. Jika tanah terlalu basah, ini bisa menyebabkan busuk akar. Anda tidak akan melihat secara langsung dan jelas bahwa Anda terlalu banyak menyiram tanaman, tapi diam-diam akarnya membusuk.

Namun pada saat Anda melihat gejalanya, mungkin sudah terlambat untuk menyelamatkan tanaman Anda. Karena itu, cegah overwatering dan pelajari cara menyiram philodendron billietiae Anda dengan benar. Penting juga untuk memiliki jenis tanah yang tepat, tetapi akan dibahas lebih lanjut nanti.

Agar philo Anda tidak terlalu banyak air, Anda harus memeriksa seberapa lembab atau keringnya tanah setiap kali Anda ingin menyiram tanaman. Jika lapisan tanah atas (hingga ruas jari pertama jari telunjuk Anda) terasa kering, Anda dapat melanjutkan dan menyirami tanaman. Jika tanahnya lembab, Anda perlu memeriksanya kembali dalam beberapa hari.

Siram sampai Anda melihat air keluar melalui lubang pembuangan di bagian bawah pot. Biarkan sisa air terkumpul di baki di bagian bawah pot, lalu kosongkan baki. Dengan aturan sederhana ini, Anda bisa mencegah overwatering. Di ujung lain spektrum, jangan abaikan menyiram philodendron Anda. Meskipun mungkin sedikit lalai, tanaman ini tidak dapat bertahan lama tanpa air.

Jenis tanah

Kebiasaan menyiram yang baik berjalan seiring dengan jenis tanah yang baik yang akan membantu menjaga tanah philodendron Anda tetap lembab tetapi juga tidak basah atau becek. Untuk tujuan ini, kami merekomendasikan campuran tanah yang dikeringkan dengan baik untuk billietiae Anda seperti yang mengandung gambut, sekam bakar, atau cocopeat. Tanah kaya bahan organik memungkinkan air meresap dengan mudah. Meskipun jenis tanah ini cepat mengering, tanah ini tetap memiliki kelembapan yang cukup untuk menghidrasi philodendron Anda.

Suhu & Kelembaban

Kisaran suhu siang hari yang ideal untuk philodendron billietiae adalah antara 18 sampai 26 derajat Celsius. Pada malam hari, kisaran suhu harus berkisar antara 12 sampai 18 derajat Celsius. Di dalam ruangan, mudah untuk mencapai kisaran suhu ini. Di luar ruangan tentu saja tidak. Jika filo Anda sedang ‘berlibur’ di luar ruangan selama musim kemarau, pastikan dia kembali ke dalam rumah saat cuaca mulai berubah dingin.

Ini bukan tanaman tahan dingin atau beku, jadi Anda harus menghindari memaparkannya pada suhu di bawah 12 derajat Celsius. Sejauh menyangkut kelembapan, philo Anda akan berkembang dalam kelembapan rata-rata hingga tinggi. Di dalam ruangan, pengendalian kelembapan bisa jadi sulit, terutama jika rumah Anda kering secara alami.

Humidifier atau baki kerikil berisi air tempat Anda meletakkan pot philo akan membantu meningkatkan kelembapan dan membantu tanaman Anda tumbuh subur.

Pemupukan

Untuk mendapatkan daun yang subur dan cerah, mungkin diperlukan sedikit pemupukan. Anda bisa menggunakan pupuk slow release dengan unsur hara makro, setiap 2-3 bulan sekali, misalnya Dekastar. Sebagai alternatif, pupuk tanaman dedaunan yang diimbangi dan diencerkan menjadi larutan juga dapat membantu jika diterapkan setiap 4-6 minggu, contohnya pupuk Grow More.

Paling baik Anda menggunakan pupuk hanya selama musim tanam. Karena tanaman tidak banyak tumbuh di sepanjang tahun, tanaman ini tidak membutuhkan lonjakan nutrisi sebanyak di masa pertumbuhan awal.

Pot & Repotting

Anda bisa menanam tanaman ini di pot biasa atau keranjang gantung. Repotting akan dibutuhkan setiap 2-3 tahun sekali. Penting agar akar tidak memadat di dalam pot. Hal ini dapat menyebabkan stres pada tanaman dan menimbulkan beberapa penyakit.

Anda juga perlu merepot untuk menyegarkan media pot tempat tanaman telah berada selama bertahun-tahun. Yang terbaik adalah menjadwalkan repotting di bulan tertentu dalam setahun.

Bagaimana Cara Memperbanyak Philodendron Billietiae?

Ada dua metode yang dapat Anda gunakan untuk memperbanyak philodendron billietiae – stek batang dan cangkok. Cara termudah dan mungkin tercepat adalah memanen stek batang. Pilih potongan batang berukuran sekitar 5-10 cm yang memiliki beberapa daun. Potong batang di bawah ruas daun dan tanam di tanah yang lembab. Jaga tanah tetap lembab dan simpan tanaman di lokasi hangat yang mendapat cahaya terang dan tidak langsung.

Cangkok fungsinya untuk tanaman berakar pada bagian yang nantinya akan Anda potong dan tanam. Anda perlu membuat luka sayatan pada batang dengan kedalaman sekitar 5 cm dan membentuk lingkaran di sekitar batang. Jaga luka sayatan tetap terbuka dengan lumut gambut atau tusuk gigi dan balut sebagian besar gambut yang lembab di sekitar luka.

Jaga semuanya tetap di tempatnya dengan tali dan bungkus plastik. Dalam waktu sekitar 6-8 minggu, Anda akan melihat pembentukan akar. Setelah akarnya terlihat, Anda dapat memotong tanaman baru dari tanaman induk.

Kesimpulan

Philodendron billietiae dikenal karena daunnya yang besar dan pertumbuhannya yang memanjat. Ini juga merupakan tanaman yang membutuhkan sedikit perawatan setelah mapan. Harganya di pasaran juga tergolong mahal. Rekomendasi perawatan tanaman di atas akan membantu Anda menumbuhkan tanaman philo sehat yang dapat tumbuh subur tanpa masalah di dalam ruangan rumah.

Komentar