Panduan Perawatan dan Perbanyakan Sansevieria Pinguicula

Salah satu tanaman yang sangat unik, sansevieria pinguicula lebih dikenal sebagai walking sansevieria. Ini karena kebiasaan pertumbuhannya yang tidak biasa. Rimpang sansevieria pinguicula tidak tumbuh di bawah tanah, tetapi tanaman ini agak menumbuhkan stolon udara.

Sansevieria Pinguicula

Nama ilmiahnya, pinguicula, berasal dari bahasa Latin. “Pinguis” diterjemahkan menjadi arti “gemuk.” Ini dikaitkan dengan bentuk daun tanaman ini. Walking sansevieria berasal dari bagian timur Afrika. Secara khusus, tanaman ini ditemukan di daerah yang lebih kering di Kenya.

Sansevieria pinguicula adalah sukulen dengan batang agak pendek. Ini menyerupai tanaman Agave dan disalahartikan sebagai kerdil dari spesies ini. Namun walking sansevieria termasuk dalam genus Dracaena.

Panduan Perawatan Sansevieria Pinguicula

Menjaga agar sansevieria pinguicula tetap bahagia dan berpenampilan terbaik adalah tugas yang mudah. Tanaman ini menyukai cahaya terang dan tidak langsung dan lebih suka disiram hanya setelah tanahnya mengering. Meskipun tingkat kelembapan tertentu tidak diperlukan, Walking Sansevieria suka disimpan di suhu yang lebih hangat. Tanah yang mudah mengering dengan baik adalah harus dimiliki untuk tanaman sukulen ini.

Tanah

Seperti sukulen lainnya, Walking Sansevieria lebih menyukai tanah yang memiliki drainase yang sangat baik. Tanah yang porousangat bagus. Bahkan mungkin bermanfaat bagi Anda untuk membuat campuran tanah Anda sendiri!

Campuran ini harus terdiri atas kombinasi bahan anorganik dan bahan organik. Paling banyak, bagian organik ke anorganik Anda harus dibagi dari 50:50. Bagian organik yang lebih tinggi berarti drainase yang lebih baik.

Contoh beberapa bahan yang dapat digunakan adalah gambut, perlite, kerikil, serpihan kulit kayu, atau bahkan sabut kelapa. Untuk bagian campuran yang lain, tanah biasa bisa digunakan. Selain membuat campuran sendiri, campuran media untuk sukulen juga bisa digunakan. Tanah yang Anda gunakan untuk sansevieria pinguicula Anda harus bisa mengalirkan air dengan bebas. Tanaman ini rentan terhadap busuk akar dan tanah yang basah adalah kriptonitnya.

Cahaya

Tanaman walking sansevieria cukup toleran dan akan menyesuaikan diri dengan berbagai tingkat cahaya. Tanaman ini dapat menangani apa saja mulai dari sinar matahari langsung penuh hingga teduh yang dalam. Meskipun tidak semua tingkat cahaya ini ideal untuk Sansevieria Pinguicula.

Dalam kondisi tertentu, tanaman Anda mungkin mengalami sedikit ‘keausan’ seperti sebelumnya. Terkena sinar matahari langsung yang intens dapat menyebabkan daun terbakar. Ditempatkan di tempat dengan sedikit atau tanpa sinar matahari, area yang sangat teduh, Anda mungkin melihat daun Walking Sansevieria Anda mulai berwarna kusam.

Namun demikian, ada media bagus untuk sansevieria Anda. Anda tidak bisa salah dengan menempatkan tanaman Anda dalam cahaya terang tetapi tidak langsung. Level cahaya ini ideal untuk pertumbuhan tanaman Walking Sansevieria Anda.

Tanaman sansevieria pinguicula yang ditanam di luar ruangan lebih menyukai tingkat cahaya yang berbeda. Jika tumbuh di daerah yang beriklim tropis, mereka lebih suka berada di tempat yang teduh atau semi teduh. Di iklim non-tropis, dia akan dengan mudah mentolerir berada di bawah sinar matahari penuh.

Penyiraman

Lebih sedikit lebih baik saat berpikir untuk menyiram Sansevieria pinguicula Anda. Tanaman ini tahan kekeringan dan sering disiram akan menyebabkan tanaman menderita. Menyiram tanaman Walking Sansevieria Anda setiap satu hingga dua minggu sekali adalah hal yang sempurna. Idealnya, tanah tanaman Anda harus mengering dulu bahkan sebelum Anda mempertimbangkan untuk memberinya lebih banyak air.

Cara pasti untuk mengetahui kapan harus menyiram tanaman Anda adalah dengan memeriksa tanahnya. Jika tanah sedalam ruas jari pertama Anda kering, maka sekarang saatnya untuk menyiram!

Suhu

Walking Sansevieria memiliki toleransi panas yang sangat baik. Karena ini adalah tanaman asli daerah kering dan gersang, dapat dimengerti bahwa mereka lebih suka berada di suhu yang lebih hangat. Suhu yang berfluktuasi dapat ditoleransi tetapi suhu beku tidak ideal untuk tanaman ini.

Untuk hasil pertumbuhan terbaik, Anda disarankan untuk merawat Sansevieria pinguicula Anda pada suhu siang hari antara 25 °C hingga 35 °C. Pada malam hari, suhu yang lebih dingin antara 10 °C hingga 20 °C nyaman untuk tanaman Anda.

Tanaman sansevieria pinguicula dapat bertahan hidup pada suhu mendekati titik beku jika tanahnya kering. Tanah basah dan suhu di bawah 7 °C bisa menjadi kombinasi yang fatal untuk Walking Sansevieria Anda. Embun beku juga harus dihindari.

Kelembaban

Tahan banting dan tampaknya nyaman dengan kondisi tempat mereka dipelihara, tidak mengherankan jika kelembapan bukanlah masalah besar bagi tanaman ini. Berapa pun tingkat kelembapan di rumah Anda baik-baik saja untuk Walking Sansevieria. Sansevieria Pinguicula benar-benar akan tahan dengan apa saja.

Pupuk

Jika Anda ingin memupuk sansevieria pinguicula Anda, campuran nutrisi yang seimbang sangat ideal. Pemupukan sebaiknya hanya dilakukan satu kali selama setahun. Walking Sansevieria adalah tanaman yang tumbuh lambat dan pemupukannya sedikit meningkatkan laju pertumbuhannya.

Perbanyakan

Sayangnya, hanya ada dua metode untuk memperbanyak tanaman yang tampak menarik ini. Disukai oleh sebagian besar orang, metode tercepat untuk memperbanyak sansevieria pinguicula Anda adalah melalui pembagian. Pilihan lain yang tersedia adalah melalui stek daun.

Metode pemotongan daun untuk memperbanyak sansevieria pinguicula Anda masih dapat digunakan. Kelemahan dari metode ini adalah memakan waktu. Meskipun demikian, ini adalah metode yang bekerja dengan baik.

Pertumbuhan

Tanaman walking sansevieria selalu hijau dan abadi. Mereka aktif tumbuh di iklim yang lebih hangat seperti selama musim semi dan musim panas. Selama musim dingin, Walking Sansevieria Anda akan beralih ke kondisi tidak aktif.

Relatif kecil, Sansevieria pinguicula hanya tumbuh sekitar 30 cm. Penyebaran tanaman ini juga kemungkinan hanya mencapai maksimal 30 cm juga. Daun individu memiliki panjang antara 15 cm hingga 30 cm dan ketebalan antara 2,5 cm hingga 3,8 cm.

Sebagai tanaman berbunga, Walking Sansevieria menumbuhkan tangkai bunga setinggi maksimal 30 cm juga. Mereka tidak diketahui sering mekar seperti pada spesiesnya yang lain, sansevieria pinguicula mengalami masalah dalam hal pembungaan.

Bunga-bunga yang dihasilkan tanaman ini, meski jarang terlihat, semuanya indah. Muncul di ujung tangkai vertikal, bunganya tumbuh berkelompok. Tangkai bunga menjulang dari roset Walking sansevieria dan jumlah kelompok dari lima menjadi enam. Bunga ini muncul dalam warna putih, hampir putih, dan kecoklatan serta berbentuk botol yang unik.

Setelah berbunga, roset sansevieria pinguicula akan berhenti tumbuh. Namun, ini tidak berarti tanaman Anda akan mati. Pertumbuhan stolon Walking Sansevieria Anda akan terus berlanjut bahkan setelah proses mekar.

Tidak seperti jenis lainnya, Sansevieria pinguicula tidak tumbuh dari rimpang bawah tanah. Sebagai gantinya, mereka menumbuhkan stolon udara yang berujung menjadi planlet atau anakan baru. Planlet tersebut kemudian menghasilkan akar yang hampir menyerupai egrang.

Akar yang berbentuk seperti panggung ini tumbuh ke bawah menuju tanah. Ini menghasilkan tanaman muda yang tampak menjauh dari induknya. Kebiasaan tumbuh yang tidak biasa inilah yang membuat sansevieria pinguicula mendapat julukannya.

Dedaunan milik Walking Sansevieria berwarna biru kehijauan, tebal, berdaging, dan berujung pada suatu titik. Mereka berbentuk roset dan hampir menyerupai bulan. Titik di mana setiap ujung daun lebih seperti tulang belakang yang tajam.

Daun Walking Sansevieria memiliki permukaan yang dilapisi kutikula tebal dan lilin. Mereka mengandung stomata terdalam dari tanaman lain pada spesies sansevieria.

Pot

Tanaman walking sansevieria dengan nyaman baik di dalam ruangan di dalam pot maupun di luar ruangan di dalam tanah. Mereka dikenal tumbuh dengan baik di semua jenis wadah. Pastikan saat menanam atau bahkan merepoting sansevieria pinguicula Anda memberikan ruang yang cukup besar. Selalu biarkan ruang tanaman Anda tumbuh. Jika akar tanaman Anda lepas, kemungkinan besar tanaman akan tumbuh lebih tinggi dan tetap sehat.

Pertumbuhan Walking Sansevieria Anda akan melambat jika sudah rootbound. Pada tahap ini, Anda harus mempertimbangkan untuk merepotingnya ke pot yang lebih besar.

Perbanyakan sansevieria pinguicula

Meski hanya ada dua cara untuk memperbanyak Walking Sansevieria, ini bukanlah hal yang buruk. Faktanya, itu adalah sesuatu yang membuat senang. Kedua metode ini telah dicoba, diuji, dan terbukti berhasil.

Tanaman walking sansevieria cocok untuk Anda dalam metode pertama ini. Tidak seperti proses pembelahan untuk spesies lainnya, proses ini tidak perlu digali atau dikeluarkan dari potnya. Karena stolon udaranya, planlet yang dihasilkan hanya dapat dipotong dari tanaman induk.

Seperti induknya, planlet menumbuhkan roset daun. Roset mereka tumbuh sebelum mereka mulai menumbuhkan akar. Saat memperbanyak sansevieria pinguicula Anda melalui pembelahan, sangat penting bahwa Anda tidak mencabut planlet sebelum tumbuh akar.

Anda harus menunggu sampai akar panggung planlet Anda tumbuh setidaknya sepanjang 3 cm. Jika Anda mencabut Walking Sansevieria muda sebelum akarnya tumbuh, dia tidak akan bertahan. Plantlet tidak akan memiliki cukup energi atau cadangan air di daunnya untuk menumbuhkan akarnya.

Namun segera setelah plantlet tumbuh seperti akar panggung sesuai panjang yang disarankan, tanaman dapat dipotong. Setelah dikeluarkan dari tanaman induknya, planlet dapat ditanam ke dalam potnya sendiri. Tanah yang digunakan saat membuat pot Sansevieria pinguicula baru Anda harus porous dan sedikit lembab.

Biasanya, saat diperbanyak melalui stek daun, daun dibuang setelah tanaman berbunga. Ini karena roset tidak lagi tumbuh setelah berbunga. Seluruh daun dapat dipotong dari roset. Daun-daun ini kemudian harus disisihkan dan diberi waktu agar potongannya mengering. Setelah kering, stek daun dapat ditanam, dipotong miring ke bawah, menjadi tanah pot yang lembab dan berpori.

Seiring berjalannya waktu, daun akan mulai tumbuh akarnya sendiri begitu juga dengan stolon dari hasil pemotongan. Stolon kemudian akan mengeluarkan planlet baru di ujungnya. Perlu dicatat bahwa tanaman Walking Sansevieria yang variegata paling baik diperbanyak melalui pembagian. Perbanyakan melalui stek daun tidak serta merta mempertahankan variegasi.

Masalah umum dengan sansevieria pinguicula

Masalah yang dihadapi tanaman ini minimal. Ancaman terbesar yang dihadapi Walking Sansevieria adalah busuk akar. Serangan hama tidak mengancam dan jarang terjadi. Tanaman ini kemungkinan besar beracun jika dimakan. Meskipun ringan, menelan bagian mana pun dari sansevieria pinguicula akan menyebabkan masalah pencernaan dan iritasi. Walking Sansevieria harus dijauhkan dari jangkauan kucing, anjing, dan anak kecil.

Masalah lain yang lebih sering kita hadapi sebagai pecinta tanaman adalah tanaman ini tergolong langka. Spesimen yang variegata sangat sulit didapat. Mereka sangat dihargai dan tidak sering muncul sama sekali.

Tips untuk menjaga sansevieria pinguicula bebas masalah

Tanaman walking sansevieria mudah untuk menyenangkan. Menghindari penyiraman berlebihan pada tanaman Anda akan mencegah ancaman busuk akar. Selalu periksa tanah tanaman Anda sebelum menyiram. Jika tanah sudah mengering, sekarang saatnya memberi minum tanaman Anda.

Dengan menjaga tanaman Anda bebas dari debu, Anda akan terhindar dari serangan hama. Meski kecil, kutu putih dan tungau laba-laba bisa menyebalkan. Namun mereka tidak mengancam dan tidak akan mengganggu Walking Sansevieria Anda.

Pertanyaan yang sering diajukan tentang Sansevieria pinguicula

Mengapa daun di Walking Sansevieria saya panjang dan tipis?

Daun yang panjang, tipis, dan berwarna hijau tua kemungkinan besar mengalami etiolasi. Ini adalah hasil dari Sansevieria pinguicula Anda disimpan dalam kondisi cahaya redup.

Mengapa sansevieria pinguicula dijuluki Tanaman Ular Berjalan?

Tanaman ini mendapatkan julukannya melalui kebiasaan tumbuh yang unik. Planlet S. Pinguicula tumbuh dari stolon dari tanaman induk. Planlet ini menghasilkan akar seperti panggung yang membuatnya tampak berjalan menjauh dari induknya.

Kesimpulan

Sukulen biru-hijau yang tumbuh lambat ini sangat dicari dan agak langka. Dimaklumi karena memiliki kebiasaan tumbuh yang paling aneh. Walking Sansevieria dihargai di komunitas tumbuhan karena penampilannya yang menarik. Ini pasti harus dimiliki di rumah atau taman orang yang suka tanaman hias!

Komentar