Mengenal Jenis-Jenis Tanaman Pangan Di Indonesia

tanaman pangan

Tanaman pangan adalah bentuk dari tumbuhan untuk memenuhi kebutuhan hidup akan makanan. Tanaman pangan sendiri adalah segala jenis tanaman baik rupa, rasa, bau dan zat yang terkandung didalamnya yang dapat diolah menjadi sumber energi baik bagi manusia maupun beberapa jenis hewan herbivora yang hanya menkonsumsi tumbuh-tumbuhan.

Dalam dunia pertanian, tanaman pangan menjadi tumbuhan utama yang wajib dibudidaya dan dikembangbiakkan. Para petani bekerja keras agar kebutuhan akan tanaman pangan selalu terpenuhi. Beberapa pertanian yang ada diseluruh dunia menjadikan tanaman pangan sebagai penghasilan utamannya seperti beras, gandum, jagung, kentang, kedelai, tebu, dan banyak lagi.

Tidak sampai disitu, tanaman pangan juga dapat dibedakan berdasarkan jenis atau kelompok tanaman tertentu. Sehingga produk yang dihasilkanpun dapat memenuhi kebutuhan kita atas sumber makanan. Pengelompokan jenis tanaman pangan dibedakan atas hasilnya yaitu.

Tanaman Pangan penghasil umbi-umbian yang dapat dikonsumsi

Tanaman Pangan penghasil umbi-umbian yang dapat dikonsumsi

Adalah tanaman yang menyimpan sumber cadangan makanannya pada akar atau batang tanaman. Tanaman umbi sendiri telah mengalami evolusi dari bentuk, kandungan dan ukuran sebagai perubahan kegunaannya untuk dikonsumsi. Fungsi umbi sebagai salah satu pemenuh kebutuhan akan makanan juga tak luput dari kandungan gizinya. Umbi yang dapat dimakan biasanya menyimpan senyawa kuat berbentuk karbohidrat yang terdapat dalam organnya. Tidak hanya karbohidrat, kandungan senyawa gula, dan mineral juga menjadi acuan manusia manusia yang sengaja menanam tanaman umbi sebagai tanaman pangan.

Di Indonesia sendiri umbi menjadi salah satu makanan pokok setelah nasi, menjadikan tanaman umbi kerap sengaja ditanam oleh masyarakat sebagai pemenuh kebutuhan energi.

Bagian bagian tanaman yang menjadi tempat penyimpanan sumber makanan biasanya menjadi nama panggilan terhdap umbi tersebut. Sebut saja umbi batang, adalah umbi yang membentuk struktur dan memodifikasi bentuk dari batang tanaman yang dapat melahirkan akar dan tunas. Menjadikannya lebih mudah untuk diperbanyak secara vegetatif. Contohnya adalah kentang dan umbi dari bunga dahlia. Adapula umbi akar yang membentuk akar tunggang seperti tanaman wortel dan lobak, talas, singkong dan ketela.

Meski dikenal sebagai tanaman pangan, beberapa tanaman umbi juga perlu diwaspadai mengingat ada satu dua kasus orang bermasalah kesehatan setelah mengkonsumsi umbi yang ternyata tak layak untuk dikonsumsi atau beracun.

Tetaplah berhati hati apapun jenis umbinya, ketahui umbi umbi apa saja yang boleh dan yang tidak boleh untuk dikonsumsi agar tidak ada masalah yang membahayakan kesehatan setelah mengkonsumsi umbi-umbian.

Tanaman Pangan penghasil biji-bijian

Tanaman pangan selanjutnya adalah tanaman penghasil biji-bijian.  Merupakan sumber energi yang sangat bagus bagi tubuh, menjadikan tanaman biji-bijian sebagai alternatif nutrisi penting yang berguna untuk menunjang kebutuhan akan mineral dan vitamin . Beberapa zat diantaranya seperti protein, vitamin dan lemak pengganti hewani dapat dengan mudah kita temui pada biji-bijian.

Selain kandungan proteinnya yang setara dengan protein hewani, biji-bijian konsumsi seperti kacang kacangan juga memiliki rasa yang enak. Sangat cocok bila dijadikan sebagai cemilan yang sehat tentunya.

Biji-bijian seperti kacang polon dan kedelai, memiliki manfaat dan kandungan mineralnya sendiri. Seperti kacang kedelai yang sering kali diolah menjadi susu dan tempe di negara kita, ternyata memiliki senyawa asam folat, zat besi dan vitamin yang dapat membantu memenuhi kebutuhan tubuh kita akan mineral baik. Kacang polong dan kacang hijau pun sama. Sama-sama menyimpan protein tinggi dalam setiap bulir hijaunya.

Adapula kacang merah yang menyerupai ginjal manusia, yang ternyata juga sangat baik bagi kesehatan ginjal jika mengkonsumsi kacang ini dengan jumlah yang tepat setiap hari. Kacang almond yang mengandung antioksidan tinggi yang mampu mencegah penuaan dan baik untuk menunjang imun tubuh. Dan banyak lagi biji-bijian yang sudah pasti terdengar akrab ditelinga masyarakat dengan beragam nutrisinya.

Tanaman penghasil buah buahan

Yang satu ini tentu tidak asing bukan. Tanaman pangan penghasil buah buahan adalah tanaman pangan kedua yang paling banyak dibudidayakan oleh para petani. Menghasilkan beragam jenis buah buahan yang tentu saja enak dikonsumsi dengan kaya vitamin, tanaman buah buhan menjadi primadona penunjang kesehatan.

Sebut saja buah jeruk, apel, anggur, alpukat, semangka, nanas, mangga, pisang, pepaya, dan masih banyak lagi. Tanaman buah tak bisa disingkirkan dari kehidupan.

Tanaman penghasil sereal

tanaman sereal

Sereal atau serealia adalah buah hasil dari tanaman keluarga rerumputan atau padi-padian. Beberapa jenis sereealia yang terkenal sebagai bahan pokok makanan adalah padi yang terkenal di Indonesai menghasilkan beras. Gandum yang menghasilkan biji gandum. Jagung yang juga masuk kedalam kelompok serealia ini.

Pada belahan dunia lain, tanaman gandum lebih diminati untuk kemudian diolah menjadi tepung yang kemudian diolah lagi menajdi beragam bentuk masakan dan makanan.

Di Indonesia sendiri para petani lebih memilih menanam padi yang akan menjadi beras nantinya ketika sudah masak. Beras yang telah siap dimasakpun diolah kembali menjadi nasi yang selama ini kita kenal sebagai makanan pokok.

Ada yang unik di Indonesai ketika memasuki masa panen padi. Masyarakat akan datang ke sawah beramai ramai dengan membawa berbagai makanan yang kemudian disantap bersama-sama sebagai bentuk syukur atas karunia tuhan memberikan hasil panen yang baik.

Tanaman penghasil sayur-sayuran

tanaman sayuran

Yang terakhir adalah tanaman pangan penghasil sayur sayuran. Sayur adalah tumbuhan yang dapat dikonsumsi baik secara langsung (biasa disebut lalapan) maupun dimasak terlebih dahulu. Entah dengan cara ditumis, direbus ataupun digoreng. Biasanya sayur yang baik adalah yang berwarna hijau cerah, namun adapula tanaman sayur yang menghasilkan warna lain yang tidak kalah baik kandungan nutrisinya daripada sayuran hijau.

Warna hijau dari sayuran sendiri adalah hasil dari pigmen klorofil atau zat hijau daun yang sudah kita kenal. Zat ini dapat merubah warna dasar daun yang tadinya hijau, menjadi memiliki warna lain tergantung Ph atau keasaman suatu wilayah tanam atau oleh faktor genetik lainnya.

Bahkan beberapa jenis sayuran memang direkomendasikan untuk dikonsumsi untuk melengkapi kebutuhana tubuh akan serat yang tidak hanya didapat dari mengkonsumsi buah buahan.

Sayur sayuran memiliki kadar air dan mineral yang tinggi, sehingga kerap menjadi pelengkap komponen kesehatan yang dianjurkan oleh dokter agar dimakan setiap hari. Seperti semboyan tentang makanan 4 Sehat 5 Sempurna, terdapat sayur didalamnya agar gizi yang masuk kedalam tubuh seimbang.

Beberapa sayuran yang sangat baik dikonsumsi misalnya Bayam, Kembang Kol, Terung, Kangkung, Brokoli, Sawi dan lain lain. Tidak sedikit pula beberapa sayuran diatas mengantung antioksidan, vitamin, serat, anti bakteri hingga zat anti kanker.