7 Manfaat Besar Merawat Tanaman Lidah Mertua di Rumah

Dari sekian banyak tanaman hias yang akan ditanam, lidah mertua (snake plants) adalah yang wajib dimiliki. Terlepas dari penampilannya yang bagus dan perawatannya yang mudah, ada banyak manfaat lidah mertua untuk dibicarakan.

Gambar lidah mertua

Sebuah penelitian yang diterbitkan baru-baru ini mengklaim bahwa polusi udara dalam ruangan bisa sama mematikannya dengan polusi udara luar ruangan. Ada banyak cara untuk mengurangi polusi udara dalam ruangan, salah satunya adalah menanam tanaman yang bisa melawan polusi udara seperti lidah mertua.

Berikut adalah tujuh manfaat besar tanaman lidah mertua yang perlu Anda ketahui.

1. Tanaman Hebat Penghasil Oksigen

Abstrak dari penelitian yang diterbitkan di Harvard University Extension mengamati bahwa lidah mertua adalah salah satu tanaman hias penghasil oksigen paling banyak. Ficus dan pothos adalah tanaman lain yang masuk dalam daftar itu.

2. Terlihat sangat bagus

Selain sebagai salah satu tanaman hias pemurni udara terbaik, lidah mertua terlihat sangat bagus dan unik. Dedaunan yang tidak miring, tebal, dan tinggi tanpa batang terlihat sangat artifisial, dan lebih-lebih ada nuansa hijau, kuning atau abu-abu dengan garis-garis horizontal membuatnya menjadi tanaman dalam ruangan yang menakjubkan.

3. Menghilangkan Polutan Udara

Salah satu manfaat kesehatan lidah mertua terbaik adalah dapat memberikan kontribusi kecil untuk menghilangkan polutan udara beracun. Selain CO2, tanaman ini dapat menyerap benzena, formaldehida, xilena, dan toluena. Polutan penyebab kanker ini berbahaya bagi kesehatan kita, fakta nyata yang terkenal.

Eksperimen NASA yang terkenal pada tahun 1989 pada tanaman dalam ruangan membuktikan bahwa tanaman dengan luas permukaan daun lebih banyak (tanaman berdaun dan lebih besar) melakukan pemurnian udara yang lebih baik dan lidah mertua adalah salah satunya.

Karbon dioksida

Sebuah studi yang diterbitkan pada tahun 2015 tentang konsekuensi CO2 dalam ruangan menunjukkan bahwa manusia yang menghirup lebih banyak karbon dioksida di rumah, tempat kerja, ruang kelas, dan lainnya menghadapi kesulitan dalam bekerja dan belajar. Kadar CO2 yang meningkat secara langsung memengaruhi keterampilan kognitif dan produktivitas kita, pusing dan mual adalah konsekuensi lainnya.

Lidah mertua alias snake plants menyerap CO2 secara efektif. Sebuah penelitian yang dilakukan di Universitas Naresuan, Thailand dengan lidah mertua setinggi 60-80 cm (Sansevieria trifasciata) mengungkapkan bahwa kadar CO2 di perkantoran berkurang dengan 4-5 lidah mertua.

Benzene

Paparan benzena di lingkungan dalam ruangan sangat umum terjadi. Dari sistem pemanas dan pendingin, pelarut, cat, asap rokok, dan lainnya. Sakit kepala, mual, dan muntah bisa terjadi jika Anda terkena benzene. Paparan benzene yang kronis menyebabkan kanker yang berhubungan dengan sel darah, terbukti dalam banyak penelitian medis.

Selain itu, dengan cara lain, Anda bisa menanam lidah mertua di rumah Anda. Tanaman ini mampu menyerap benzena. Jika Anda melihat penelitian NASA, Anda akan melihat bahwa lidah mertua menghilangkan 52,6 persen di ruang tertutup. P / m awal adalah 0,156, yang berkurang menjadi 0,074 p / m pada pembacaan akhir setelah 24 jam.

Formaldehida

Sumber emisi formaldehida yang signifikan adalah masakan, rokok, kosmetik, cat, pembakaran bahan bakar dari lalu lintas, dan lainnya. Rumah baru, lantai, furnitur, dan produk baru harus dipertimbangkan juga. Formaldehida juga masuk dalam daftar pedoman WHO untuk kualitas udara dalam ruangan. Peningkatan kadar formaldehida menyebabkan gangguan pernapasan dan iritasi pada mata, hidung, tenggorokan. Paparan kronis terhadapnya dapat menyebabkan kanker hidung dan tenggorokan yang langka.

Lidah mertua adalah salah satu tanaman dalam ruangan terbaik yang menurunkan kadar formaldehida. Dalam percobaan NASA, satu tanaman menghilangkan 31.294 mikrogram dalam paparan 24 jam.

Xylene

Xylene berbahaya bagi manusia dan telah dilaporkan dengan baik di banyak jurnal ilmiah. Anda dapat terpapar dari cat, pernis, pencegah karat, pengencer cat, pestisida, dan lainnya. Anda akan mengalami iritasi hidung dan tenggorokan jika terdapat xylene dalam konsentrasi kecil di sekitarnya. Di sini sekali lagi, lidah mertua dan banyak tanaman hias lainnya seperti palem areca adalah teman Anda, dalam hal menghilangkan xylene.

Trichloroethylene & Toluene

Trichloroethylene (TCE) ditemukan dalam tinta cetak, penghilang cat, pernis, dan perekat. TCE bersifat karsinogenik, selain kanker, paparan jangka pendek dapat mengiritasi saluran pernapasan bagian atas serta menyebabkan mual, kelelahan, dan sakit kepala.

Toluene mempengaruhi kesehatan mental dan menyebabkan disfungsi pada sistem saraf. Paparan toluena dalam jangka panjang juga diketahui menyebabkan nekrosis. Ini juga mempengaruhi sistem reproduksi wanita dan menyebabkan masalah tumbuh kembang pada anak. Bensin, pelarut dalam cat, botol plastik dan soda, kosmetik cat adalah sumber utamanya.

Untuk menurunkan risiko paparan Trichloroethylene dan Toluene, tanamlah beberapa tanaman hias seperti lidah mertua, di dalam ruangan. Dalam percobaan tersebut, tanaman ini menghilangkan hingga 13,4 persen dari TCE dalam eksposur 24 jam.

4. Menyerap CO2 di Malam Hari

Ini adalah pertanyaan kebingungan dan ketidakpercayaan bahwa lidah mertua atau tanaman lain melepaskan oksigen di malam hari secara terus menerus. Kami tidak menemukan bukti substansial untuk membuktikannya. Namun memang benar bahwa lidah mertua mengurangi CO2 bahkan di malam hari. Ini disebabkan oleh Crassulacean Acid Metabolism (CAM), kemampuan untuk melakukan jenis fotosintesis tertentu. Tanaman CAM tahan kekeringan, tanaman iklim kering, misalnya sukulen. Mereka membuka stomata pada malam hari untuk meminimalkan kehilangan air dalam kondisi panas.

5. Efektif Melawan Alergi

Tanaman yang melepaskan oksigen, mengurangi CO2 dan menyerap senyawa organik yang mudah menguap yang berbahaya pasti dapat mengurangi kemungkinan alergi di udara. Lidah mertua adalah salah satunya! Meskipun Anda menggunakan filter dan pembersih udara, kelilingi diri Anda dengan bantuan tanaman dalam ruangan.

6. Untuk Energi Pelindung dan Feng Shui

Beberapa orang percaya bahwa lidah mertua bukanlah tanaman yang baik dalam hal feng shui. Itu jauh dari kenyataan. Jika ditempatkan di posisi yang ideal, tanaman ini diyakini bisa membawa energi pelindung dan pemurnian ke rumah atau kantor. Dalam feng shui, tanaman runcing dianggap sangat baik melawan Chi negatif. Karena mereka sangat agresif, Anda perlu menempatkannya di area yang jarang dilewati. Beberapa tempat terbaik adalah sudut Tenggara, Selatan, dan Timur.

7. Perawatannya Sangat Mudah

Dengan semua Manfaat dan fakta tentang tanaman lidah mertua yang tercantum di atas, satu lagi yang perlu ditambahkan adalah ini salah satu tanaman hias yag paling mudah perawatannya dan harganya murah serta bisa Anda dapatkan di mana saja. Lidah mertua bisa tumbuh subur di bawah sinar matahari penuh, di tempat teduh penuh, atau bahkan di tempat yang kekurangan air. Pada dasarnya, tanaman ini akan tumbuh subur karena diabaikan. So, tak ada salahnya Anda juga menanam beberapa lidah mertua di dalam rumah Anda!

Komentar